Rabu, 19 Dec 2018
radarbali
icon featured
Ekonomi

Musim Panen, Kesulitan Cari Buruh Petik Cengkih, Petani Merugi

08 Oktober 2018, 09: 45: 59 WIB | editor : ali mustofa

petani cengkih, bunga cengkih, musim panen, petani busungbiu

PETIK CENGKIH: Buruh petik cengkih tengah memetik bunga cengkih (Eka Prasetya/Radar Bali)

SINGARAJA – Musim panen cengkih tahun ini rupanya berlangsung cukup panjang. Tahun ini diprediksi menjadi tahun panen raya cengkih di Kabupaten Buleleng.

Saking lebatnya bunga cengkih yang tumbuh, tahun ini petani cengkih kesulitan mencari buruh petik cengkih di lokal Bali.

Sejak sebulan terakhir banyak petani yang mencari buruh petik dari luar Bali. Baik itu dari Lombok maupun dari Jawa Timur.

Penyebabnya, musim cengkih akan berakhir dalam hitungan hari. Diprediksi dalam tiga pekan mendatang, musim panen cengkih sudah berakhir karena musim penghujan sudah akan datang.

Sejumlah petani mengaku kesulitan mencari buruh petik bunga cengkih. Saking sulitnya mencari buruh, bunga cengkih pun tumbuh menjadi tunas.

Jika sudah begitu, petani pun tak bisa memetik bunga tersebut. Bunga itu harus dibiarkan menjadi tunas dan dijual sebagai bibit cengkih, sehingga memiliki nilai jual.

“Banyak bunga cengkih saya yang akhirnya tidak bisa dipetik. Karena tidak dapat buruh petik. Akhirnya cari buruh dari luar Bali,” ujar Putra Ariana, petani cengkih asal Desa Bengkel, Busungbiu.

Menurutnya, petani kini berani membayar dengan upah yang relatif mahal. Buruh kini tak lagi dibayar dengan upah harian.

Melainkan dibayar sesuai dengan jumlah bunga yang dipetik. Setiap kilogram bunga yang dipetik, buruh akan mendapat upah Rp 5.000 hingga Rp 6.000.

“Sistem itu lebih berkeadilan, baik bagi petani maupun buruh. Kalau dibayar per kilogram, rata-rata buruh petik itu bisa dapat 40 kilogram malah 50 kilogram per hari.

Tapi kalau dibayar harian Rp 150 ribu, dapatnya cuma 25 kilogram. Paling banyak 30 kilogram,” imbuh Putra.

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian Buleleng Nyoman Genep mengatakan, tahun ini memang jadi masa panen raya bagi petani cengkih di Buleleng.

Ia berharap tahun ini petani merengkuh laba yang cukup banyak. Mengingat tahun lalu mereka gagal panen. Sama sekali tak mendapatkan hasil.

Menurut Genep, tahun lalu panen cengkih di Buleleng hanya mencapai 250 ton per tahun. Beda dengan tahun 2016 lalu yang mencapai 6 ribu ton per tahun.

“Tahun ini mudah-mudahan bisa lebih tinggi dari produksi tahun 2016. Karena kalau dilihat dari bunganya, lebih lebat dari tahun lalu,” kata Genep. 

(rb/eps/mus/JPR)

 TOP
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia