Rabu, 14 Nov 2018
radarbali
icon featured
Travelling

Terkenal Seantero Dunia, Objek Wisata di Nusa Penida Belum Sumbang PAD

Jumat, 26 Oct 2018 16:16 | editor : ali mustofa

objek wisata, nusa penida, dispar klungkung, sumbang pad

EKSOTIS: Sejumlah wisatawan saat berkunjung ke objek wisata Pantai Kelingking di Desa Bunga Mekar, Kecamatan Nusa Penida. (Istimewa)

SEMARAPURA - Jumlah kunjungan wisatawan ke Nusa Penida rata-rata mencapai 10 ribu lebih per hari.

Tidak hanya menikmati alam bawah laut, ribuan wisatawan mancanegara itu juga berkeliling ke sejumlah objek wisata alam lainnya di Nusa Penida.

Contohnya saja yang cukup terkenal di kalangan wisatawan mancanegara, yakni Pantai Angel Billabong, Pantai Kelingking di Desa Bunga Mekar, Pantai Atuh di Desa Pejukutan dan sejumlah objek wisata lainnya.

Sayang, meski banyak dikunjungi wisatawan, sejumlah objek wisata tersebut belum menyumbang pendapatan asli daerah (PAD) bagi Pemkab Klungkung.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Klungkung I Nengah Sukasta, kondisi ini terjadi lantaran objek wisata itu belum ditata secara terorganisir.

“Pemkab Klungkung boleh memungut retribusi ketika sudah melakukan penataan. Saat ini kan masih alami. Objek wisata tersebut banyak ditemui oleh wisatawan itu sendiri,” katanya.

Sementara pemerintah desa di mana objek wisata tersebut berada, belum berani melakukan pungutan retribusi lantaran belum memiliki peraturan desa.

“Mereka masih takut-takut. Sementara untuk membuat peraturan desa saat ini mereka masih dalam proses,” ujarnya.

Mengingat target jumlah kunjungan dan retribusi yang meningkat setiap tahunnya, pihaknya mengaku akan melakukan penataan pada objek-objek wisata di Nusa Penida tersebut.

Hanya saja karena terkendala anggaran, pembuatan perencanaan penataan sejumlah objek wisata baik di Nusa Penida dan Klungkung daratan itu baru bisa dilakukan di tahun 2019 dari sebelumnya yang rencananya dilakukan di tahun 2018.

“Satu perencanaan penataan objek wisata itu membutuhkan anggaran sekitar Rp 50 juta,” terang Sukasta.

Rencananya ada sekitar delapan objek wisata yang akan dibuat perencanaan penataannya di tahun 2019.

Yaitu Pantai Atuh di Desa Pejukutan, Swehan dan Bukit Teletubis di Desa Tanglad, Pantai Kelingking, Pantai Angel Billabong di Desa Bunga Mekar, Tirta Harum di Desa Nyalian, Tirta Dwijendra di Semarapura Kangin dan Tirta Dedari di Desa Getakan.

“Kendalanya sebagian besar objek wisata tersebut ada yang lahannya merupakan milik warga. Lima tahun yang lalu itu banyak warga yang beramai-ramai

membeli lahan di Nusa Penida karena harganya yang murah. Nanti kami coba lakukan koordinasi. Seperti apa bentuk kerjasamanya,” tandasnya. 

(rb/ayu/mus/JPR)

 TOP
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia