Senin, 19 Nov 2018
radarbali
icon featured
Travelling

Keren, Toya Devasya Kembangkan Waterboom Air Panas Pertama di Dunia

Senin, 29 Oct 2018 02:15 | editor : ali mustofa

toya devasya, waterboom air panas, objek wisata, danau batur, dispar bangli

SURGA DUNIA: Turis asing menikmati suasana di pemandian air hangat, Toya Devasya Kintamani (Indra Prasetia/Radar Bali)

KINTAMANI – Pemandian air panas, Toya Devasya yang berada di Danau Batur Kecamatan Kintamani, terus melakukan inovasi.

Owner Toya Devasya I Ketut Mardjana kini sedang membuat wahana permainan air waterboom menggunakan air panas.

“Ini akan menjadi waterboom menggunakan air panas pertama yang ada di dunia,” klaim Mardjana. Wahana permainan air itu sedang tahap pengerjaan.

“Perlengkapan sudah disediakan, tinggal pemasangan,” ujar Mardjana. Setelah semuanya siap, maka waterboom itu dibuka untuk turis lokal maupun asing saat malam pergantian tahun, dari 2018 ke 2019 nanti.

“Supaya meriah, kami juga adakan atraksi kembang api,” jelasnya. Kata Mardjana, Toya Devasya ini disebut sebagai destinasi utama di Kecamatan Kintamani Bangli.

“Tingkat kunjungan bisa 750 turis per hari,” ujarnya. Kunjungan didominasi 90 persen turis asing dan 10 persen turis lokal. 

“Dari 90 persen asing itu, yang paling banyak Tiongkok, lalu Australia dan Eropa,” jelasnya. Mardjana menambahkan, banyaknya turis ke wahana air itu, ikut mendongkrak perekonomian di sekitar objek wisata.

“Ada multiplayer efek, warung, vila dan kegiatan wisata tumbuh. Ada sekitar 1.500 orang berjualan disini. Apalagi hari Minggu sampai macet mungkin 2.000 orang turun (ke danau, red) domestik dan asing,” terangnya.

Disinggung mengenai banyaknya pemandian air panas serupa, Mardjana tidak menganggap sebagai bentuk persaingan.

“Setiap objek wisata ada segmen pasar. Ada menengah, atas dan bawah. Ini sebetulnya saling mengisi,” ungkapnya.

Kata dia, banyaknya tempat wisata di Batur makin menggeliatkan perekonomian di Batur. “Makin banyak aktivitas turisme di geopark danau Batur ini makin bagus,” ujarnya.

Untuk mendukung pariwisata, maka Mardjana berharap pemerintah ikut andil. “Infrastruktur perlu diperbaiki. Dorong Pemda Bangli membuka diri melihat fakta yang ada. Bahwa animo turis luar biasa,” tegasnya.

Pihaknya meminta Pemkab Bangli memoles sarana dan prasarana yang ada. “Pemda dituntut mengembangkan jalan, telekomunikasi, listrik dan lainnya,” pintanya.

(rb/dra/mus/JPR)

 TOP
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia