Senin, 14 Oct 2019
radarbali
icon featured
Radar Jembrana

SAH! Nekat Cium Kaur Keuangan, Sekdes Perancak Sandang Status TSK

24 Februari 2019, 09: 51: 08 WIB | editor : ali mustofa

kasus pencabulan, cium cewek, kaur keuangan, sekdes perancak, polres jembrana

Ilustrasi (dok.jawapos.com)

Share this      

NEGARA – Kasus pencabulan dengan modus mencium yang dilakukan Sekretaris Desa (Sekdes) Perancak berinisial IKS terhadap Kaur Keuangan Perancak berinisial RKD, dipastikan berlanjut.

Bahkan, meski ada upaya perdamaian, polisi tetap memproses kasus ini. Laporan terbaru, IKS resmi ditetapkan sebagai tersangka.

Kasatreskrim Polres Jembrana AKP Yogi Pramagita mengatakan, setelah melakukan pemeriksaan saksi-saksi, termasuk saksi korban dan pelaku, IKS sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Berkas kasus itu sudah dikirim ke Kejaksaan dan saat ini masih sedang diperiksa. “Kasus ini belum P-21. Saat ini berkasnya masih diperiksa di Kejaksaan Negeri (Kejari) Jembrana,

baru tahap 1, berkas perkara masih diperiksa. Hasil pemeriksaan itu masih kami tunggu,” ujar AKP Yogi Pramagita.

Di sisi lain ada indikasi lain dari kasus yang melibatkan dua pegawai kantor Desa Perancak, itu. Di mana ada desas desus kasus tersebut dipaksakan

maju ke ranah hukum karena persaingan dalam pemilihan perbekel dimana IKS disebut-sebut bakal maju menjadi calon perbekel.

Kasus ini bermula ketika pada Rabu (8/11) sore RKD, IKS dan bendahara desa ada dalam satu ruangan. Jarum jam menunjukkan pukul 14.00 saat RKD duduk menghadap ke barat menghadap laptop.

Di lain sisi, IKS duduk dibelakangnya. RKD lalu menanyakan tentang rencana anggaran dan biaya (RAB) papan nama kantor desa yang menggunakan aksara Bali kepada IKS, apa sudah diberikan dan dijawab oleh IKS kalau sudah ditaruh di meja RKD.

Saat RKD mencari RAB itu tiba-tiba IKS berdiri di sisi kiri RKD degan membungkuk. Lalu saat RKD menoleh ke kiri tidak menyangka pelaku ada berdiri disampingnya sehingga wajah IKS bersentuhan dengan wajahnya.

RKD yang merasa dilecehkan lalu berkata,”kenapa Pak Sekdes kok cium saya,” dan dijawab IKS kalau cuma bercanda.

Karena RKD merasa tidak terima kemudian korban menyampaikan lewat WA ke Perbekel Perancak I Nyoman Wijana yang saat itu sedang di Denpasar.

RKD juga menyampaikan kepada suaminya lewat WA yang juga saat itu ada di Denpasar. Pengaduan itu kemudian ditindaklajuti perbekel dengan menggelar mediasi antara IKS dan RKD bersama keluarganya dengan disaksikan para Kelian Banjar yang ada di Perancak.

Namun, mediasi itu buntu sehingga RKD bersama keluarganya mengadukan kejadian itu ke Polres Jembrana.

(rb/nom/mus/JPR)

 TOP