Minggu, 26 Jan 2020
radarbali
icon featured
Dwipa

Pendapatan PNS Klungkung Meningkat, Tenaga Kontrak Dijanjikan e-Jasa

06 Maret 2019, 07: 15: 59 WIB | editor : ali mustofa

pendapatan pns, tenaga kontrak, e-jasa, bupati suwirta, pemkab klungkung

Bupati Klungkung Nyoman Suwirta saat memimpin apel. Bupati memastikan pendapatan PNS Klungkung meningkat (Istimewa)

Share this      

SEMARAPURA - Penerapan e-Tukin (tunjangan kinerja, red) di lingkungan Pemkab Klungkung diklaim telah meningkatkan pendapatan para Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Hanya saja peningkatan pendapatan itu tidak dirasakan para tenaga kontrak walau mendapat tugas banyak sekali pun.

Untuk itu, Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta berencana menerapkan e-Jasa bagi para tenaga kontrak di lingkungan Pemkab Klungkung.

Bupati Suwirta mengakui, berkat program e-Tukin, terjadi peningkatan pendapatan yang diperoleh PNS di Pemkab Klungkung.

Hanya saja dalam penerapan e-Tukin tersebut ada batas maksimal, sehingga pihaknya meminta agar grafik kinerja para PNS ini tidak tinggi di awal bulan dan kemudian turun drastis di akhir bulan karena poin yang sudah terpenuhi.

“Grafik e-Tukin juga nantinya akan dipakai dalam pertimbangan promosi jabatan,” tegas Bupati Klungkung Suwirta.

Namun, jika ada PNS yang sampai kekurangan poin hingga akhir bulan, pihaknya memastikan bahwa PNS tersebut kurang agresif dalam melaksanakan kegiatan.

“Atau bisa juga diakibatkan karena kurang pintar dalam mengaplikasikan e-Tukin. Dan jangan gunakan e-Tukin sebagai alasan untuk melakukan kegiatan.

Saya sangat malu mendengar di pasar ada pegawai yang buru-buru karena harus ke kantor demi mengejar poin e-Tukin,” ungkapnya.

Mengingat e-Tukin saat ini hanya diterapkan untuk PNS, orang nomor satu di Kabupaten Klungkung ini berencana membuat e-Jasa untuk memberikan poin terhadap kinerja para tenaga kontrak.

Rencananya, e-Jasa ini akan diterapkan tahun 2020 mendatang. Dengan program ini para tenaga kontrak akan dihargai jerih payahnya berdasar kegiatan atau tugas yang sudah dikerjakan.

“Untuk mengantisipasi kecurangan pada e-Tukin dan e-Jasa, tim GDN akan diperintahkan untuk memantau dan tidak

segan-segan dalam menjatuhkan sanksi kepada mereka yang curang dalam waktu-waktu sesingkat-singkatnya,” tandasnya. 

(rb/ayu/mus/JPR)

 TOP