alexametrics
Kamis, 09 Jul 2020
radarbali
Home > Events
icon featured
Events

Pengamat Unair: Masa Pandemi, Startup Teknologi Fokus ke Layanan Inti

22 Juni 2020, 13: 40: 23 WIB | editor : ali mustofa

pengamat unair, wabah corona, virus corona, pandemi covid-19, startup teknologi, fokus layanan inti

Ilustrasi (dok.radarbali)

Share this      

SURABAYA - Di masa pandemi Covid-19, bagi startup yang berbasis teknologi justru diuntungkan. Karena mereka masih mampu bertahan di tengah kondisi yang tidak menentu ini.

Pengamat Ekonomi dari Universitas Airlangga, Rumayya Batubara, mengatakan, justru di saat ini banyak bisnis yang bertumbangan.

"Tapi yang basisnya teknologi, masih mampu bertahan. Ini yang harus dioptimalkan," ujarnya, pada awak media.

Memang, perusahaan terutama startup yang berbasis teknologi ada beberapa layanan yang tidak bisa berjalan normal di saat pandemi ini.

Namun, layanan lain bisa dimaksimalkan sehingga core business yang selama ini dijalankan bisa maksimal. Dan, dampak itu tidak terasa cukup signifikan.

Rumayya mengamati, bahwa layanan dari startup teknologi ini masih belum dimaksimalkan. Hanya layanan yang sudah ada yang dilakukan.

Padahal, dengan banyaknya masyarakat hanya berdiam diri rumah banyak layanan yang bisa dikembangkan.

"Misalnya layanan belanja di pasar, ada potensi baru dari core business itu yang bisa dikembangkan lebih lanjut," tandas Rumayya.

Sementara itu, pakar Kewirausahaan FEB Unair Dr Tri Siwi Agustina SE MSi mengatakan, wirausahawan maupun startup bisa bertahan di tengah pandemi dengan gaya satu kaki atau Pivot dalam istilah olahraga basket.

Dikatakan Tri, strategi pivot ini dilakukan dengan tidak mengubah core business yang ada. Misalnya mereka yang memiliki usaha catering.

Kalau selama ini mengandalkan pesanan orang karena pandemi, maka strategi marketingnya yang diubah. "Misalnya dengan layanan antar dan sebagainya. Tapi bisnis mereka memproduksi makanan bisa berjalan terus," ungkapnya.

Bisa juga strategi pivot ini dilakukan dengan tetap pada bisnis ini tapi juga mengembangkan dengan yang lain.

"Misalnya di Surabaya ini ada layanan ojek online syariah. Selama pandemi tidak ada yang mereka lakukan. Tapi karena mereka kembali pada

visi misi ingin memberdayakan kaum perempuan, akhirnya para driver perempuan mereka itu dijadikan guru ngaji online," jelasnya.

Dengan strategi pivot ini diharapkan semua bidang usaha terutama startup bisa bertahan di masa pandemi. 

(rb/mar/mus/JPR)

 TOP