alexametrics
24.8 C
Denpasar
Monday, August 8, 2022

Ngamuk dan Ancam Warga Pakai Pisau, Dua Pria di Gianyar Diamankan

GIANYAR–Dua orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) mengamuk di Gianyar, Kamis (6/2).

 

ODGJ pertama, I Wayan Selamet, 41, mengamuk pukul 12.00 dengan membawa mutik atau pisau. Lalu pukul 17.00, Meter, diamankan karena mengamuk dengan tangan kosong.

 

Pertama, penanganan ODGJ mengamuk yang meresahkan berlangsung di Banjar/Desa Maniktawang, Kecamatan Tampaksiring.

 

Menurut Anggota Satpol PP Gianyar, Wayan Nasta, awalnya Selamet ini berada di rumah mertuanya.

 

Di rumah mertua, Selamet justru marah-marah.

 

“Dia bawa mutik, dan mengancam keluarganya. Warga yang ada di sana ketakutan,” jelasnya.

 

Kemungkinan, kata Nasta, usai mengancam emosi Selamet turun.

 

“Jadi mutik yang dipakai ngancam ditaruh. Terus dia jalan kaki dari rumah mertua ke rumahnya,” jelasnya.

Baca Juga:  Yeh Leluhu “Anti Corona” Buatan Warga Gianyar yang Lagi Naik Daun

 

Atas kejadian itu, kelian banjar setempat melaporkan kejadian itu ke Satpol PP Kecamatan. “Dari Kecamatan diteruskan kepada kami di Satpol PP Kabupaten,” jelasnya.

 

Menerima laporan, bersama lima personel, Nasta meluncur ke lokasi kejadian.

 

Tiba di rumahnya sekitar pukul 12.00, Selamet tampak tak mengenakan baju.

“Sampai di sana saya sapa dia. Saya minta dia pakai baju lalu tanpa perlawanan kami antar ke RSJ,” jelasnya.

 

Selamet selama diamankan dan selama perjalanan dari Tampaksiring ke RSJ Bangli, dia hanya berpesan satu hal.

“Katanya soal tanah di dauh peken (barat pasar, red) tolong diperhatikan katanya. Saya bilang iya saja, saya kasih tahu dia, nanti saya cek tanahnya,” ujar Nasta kepada Selamet.

Baca Juga:  Hujan Disertai Angin Kencang, Kuta tetap Ramai Dikunjungi Wisatawan

 

Nasta menambahkan, Selamet ini baru pertama kali diamankan dan dibawa ke RSJ Bangli. “Ini orang baru. Kemungkinan dia depresi. Sekarang sudah ditangani oleh petugas RSJ,” pungkasnya.

 

Di bagian lain, Kepala Satpol PP Gianyar, Made Watha, menambahkan, pada Kamis sore sekitar pukul 17.00, petugas menuju Desa Ketewel, Kecamatan Sukawati. Petugas mengamankan Meter yang mengamuk.

 

“Bedanya, Meter ini ngamuk tidak bawa senjata. Petugas sudah tangani dan langsung bawa ke RSJ Bangli,” pungkasnya. 



GIANYAR–Dua orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) mengamuk di Gianyar, Kamis (6/2).

 

ODGJ pertama, I Wayan Selamet, 41, mengamuk pukul 12.00 dengan membawa mutik atau pisau. Lalu pukul 17.00, Meter, diamankan karena mengamuk dengan tangan kosong.

 

Pertama, penanganan ODGJ mengamuk yang meresahkan berlangsung di Banjar/Desa Maniktawang, Kecamatan Tampaksiring.

 

Menurut Anggota Satpol PP Gianyar, Wayan Nasta, awalnya Selamet ini berada di rumah mertuanya.

 

Di rumah mertua, Selamet justru marah-marah.

 

“Dia bawa mutik, dan mengancam keluarganya. Warga yang ada di sana ketakutan,” jelasnya.

 

Kemungkinan, kata Nasta, usai mengancam emosi Selamet turun.

 

“Jadi mutik yang dipakai ngancam ditaruh. Terus dia jalan kaki dari rumah mertua ke rumahnya,” jelasnya.

Baca Juga:  Soal Korupsi DID Tabanan, Ketua KPK Firli Bahuri: Nanti Kita Bicarakan

 

Atas kejadian itu, kelian banjar setempat melaporkan kejadian itu ke Satpol PP Kecamatan. “Dari Kecamatan diteruskan kepada kami di Satpol PP Kabupaten,” jelasnya.

 

Menerima laporan, bersama lima personel, Nasta meluncur ke lokasi kejadian.

 

Tiba di rumahnya sekitar pukul 12.00, Selamet tampak tak mengenakan baju.

“Sampai di sana saya sapa dia. Saya minta dia pakai baju lalu tanpa perlawanan kami antar ke RSJ,” jelasnya.

 

Selamet selama diamankan dan selama perjalanan dari Tampaksiring ke RSJ Bangli, dia hanya berpesan satu hal.

“Katanya soal tanah di dauh peken (barat pasar, red) tolong diperhatikan katanya. Saya bilang iya saja, saya kasih tahu dia, nanti saya cek tanahnya,” ujar Nasta kepada Selamet.

Baca Juga:  Yeh Leluhu “Anti Corona” Buatan Warga Gianyar yang Lagi Naik Daun

 

Nasta menambahkan, Selamet ini baru pertama kali diamankan dan dibawa ke RSJ Bangli. “Ini orang baru. Kemungkinan dia depresi. Sekarang sudah ditangani oleh petugas RSJ,” pungkasnya.

 

Di bagian lain, Kepala Satpol PP Gianyar, Made Watha, menambahkan, pada Kamis sore sekitar pukul 17.00, petugas menuju Desa Ketewel, Kecamatan Sukawati. Petugas mengamankan Meter yang mengamuk.

 

“Bedanya, Meter ini ngamuk tidak bawa senjata. Petugas sudah tangani dan langsung bawa ke RSJ Bangli,” pungkasnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/