alexametrics
29.8 C
Denpasar
Friday, May 20, 2022

Fermentasi Jerami Jadi Solusi Pakan Ternak saat Musim Kemarau

DENPASAR – Pada musim kemarau peternak sapi bisa memanfaatkan limbah jerami untuk pakan ternak. Pemanfaatan jerami padi sebagai pakan melalui fermentasi juga menjadi bagian dari upaya pemanfaatan limbah jerami padi di masa panen padi.

 

“Pada musim kemarau kesulitan pakan di satu sisi potensi lahan pertanian cukup luas menghasilkan limbah jerami yang selama ini belum dimanfaatkan, maka apabila diberikan sentuhan teknologi dapat diperbaiki kualitasnya dan menjadi sumber pakan ternak sapi yang baik,” kata Ketua Tim Pengabdian Masyarakat Fakultas Pertanian Universitas Warmadewa Dr. Ir. I dewa Nyoman Sudita, M.P., didampingi Dr. Ir. Yohanes Parlindungan Situmeang, M.Si saat ditemui di Denpasar pada Sabtu (5/6). 

Baca Juga:  Polisi Mulai Usut Kasus Dugaan Kekerasan Seksual di Kampus Unud Bali

 

Menurutnya, pemanfaatan limbah jerami sebagai pakan ternak selama ini belum optimal. Ia mencontohkan belum maksimalnya pemanfaatan jerami melalui fermentasi yang dilakukan oleh Kelompok Ternak  Sato Luwih, Desa Kendran, Tegalalang, Gianyar. Dampaknya saat musim kemarau para peternak kesulitan pakan.

 

Sudita menegaskan upaya memanfaatkan jerami padi pada sisi lain menjadi upaya dalam mewujudkan pertanian organiK. Di mana jerami padi selain dapat diolah menjadi pakan ternak melalui fermentasi juga dapat dijadikan kompos. 

- Advertisement -

 

Ketua Kelompok Ternak  Sato Luwih, I Ketut Canteng mengatakan keterangan dari ketua kelompok bahwa dari pihak desa sudah memberikan perhatian kepada kelompok dengan dimasukkannya usulan bantuan anggaran desa untuk melengkapi sarana yang dibutuhkan terutama dalam pengolahan pupuk organik, akan tetapi belum terealisasi.

Baca Juga:  Terbitkan Izin Lokasi, Menteri Susi Dituding Ciderai Masyarakat Bali
- Advertisement -

DENPASAR – Pada musim kemarau peternak sapi bisa memanfaatkan limbah jerami untuk pakan ternak. Pemanfaatan jerami padi sebagai pakan melalui fermentasi juga menjadi bagian dari upaya pemanfaatan limbah jerami padi di masa panen padi.

 

“Pada musim kemarau kesulitan pakan di satu sisi potensi lahan pertanian cukup luas menghasilkan limbah jerami yang selama ini belum dimanfaatkan, maka apabila diberikan sentuhan teknologi dapat diperbaiki kualitasnya dan menjadi sumber pakan ternak sapi yang baik,” kata Ketua Tim Pengabdian Masyarakat Fakultas Pertanian Universitas Warmadewa Dr. Ir. I dewa Nyoman Sudita, M.P., didampingi Dr. Ir. Yohanes Parlindungan Situmeang, M.Si saat ditemui di Denpasar pada Sabtu (5/6). 

Baca Juga:  Kembang-Sugiasa Kalah, Pilkada Jembrana Tanpa Gugatan ke MK

 

Menurutnya, pemanfaatan limbah jerami sebagai pakan ternak selama ini belum optimal. Ia mencontohkan belum maksimalnya pemanfaatan jerami melalui fermentasi yang dilakukan oleh Kelompok Ternak  Sato Luwih, Desa Kendran, Tegalalang, Gianyar. Dampaknya saat musim kemarau para peternak kesulitan pakan.

 

Sudita menegaskan upaya memanfaatkan jerami padi pada sisi lain menjadi upaya dalam mewujudkan pertanian organiK. Di mana jerami padi selain dapat diolah menjadi pakan ternak melalui fermentasi juga dapat dijadikan kompos. 

 

Ketua Kelompok Ternak  Sato Luwih, I Ketut Canteng mengatakan keterangan dari ketua kelompok bahwa dari pihak desa sudah memberikan perhatian kepada kelompok dengan dimasukkannya usulan bantuan anggaran desa untuk melengkapi sarana yang dibutuhkan terutama dalam pengolahan pupuk organik, akan tetapi belum terealisasi.

Baca Juga:  Tutup Soundrenaline 2018, Limp Bizkit Tampil Lebih Intim
- Advertisement -

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/