alexametrics
27.9 C
Denpasar
Friday, August 12, 2022

Sebar Bau Menyengat, Bunga Bangkai Raksasa Bikin Heboh Warga Gianyar

GIANYAR – Keberadaan bunga bangkai (Amorphophallus titanum) yang tumbuh sejak seminggu terakhir, membuat warga lingkungan Bukit Jangkrik, Kelurahan Samplangan, Kecamatan Gianyar heboh.

 

Warga heboh karena merasa terganggu dengan bau menyengat dari tanaman dari keluarga atau family Araceae ini.

 

Informasi yang berhasil dihimpun Jawa Pos Radar Bali, heboh bunga bangkai ini berawal dari saksi Ni Kadek Sutini. Sutini yang tak lain pemilik lahan tegalan ini mengaku sempat dibuat curiga dengan munculnya bau tak sedap di lahan tegalan miliknya.

 

Setelah ditelusuri, ternyata bau busuk menyengat itu bersumber dari bunga bangkai atau suweg yang tumbuh di tegalan miliknya

 

 “Esok hari, ternyata saya lihat tumbuh di tegalan, disamping wc,” jelasnya Jumat (7/6).

Baca Juga:  TKW Buleleng Meninggal di Turki, Keluarga Berharap Jenazah Dipulangkan

 

Bahkan dengan munculnya bau menyengat, Sutini sempat mengaku khawatir dengan tumbuhan aneh tersebut.

 

Ketika bertanya kepada tetangganya, banyak yang menyebut itu bunga bangkai. Bunga yang mirip dibudidayakan di kebun raya Bedugul. Banyak warga yang sudah melihat keberadaan bunga unik tersebut. “Kalau angin sedang kencang, baunya menyengat. Kalau malam, kesir-kesir,” jelasnya.

 

Ketika tahu bunga itu bau, dia pun ingin memangkas bunga tersebut. Namun karena menganggap bunga itu langka, maka warga tidak sembarangan untuk merusaknya. “Ini unik, dibiarkan saja dulu. Rencananya saya mau memagarinya. Biar tidak dirusak sama binatang,” tukasnnya.

 

Sementara secara terpisah, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gianyar, I Made Raka, baru mendengar informasi tersebut.

Baca Juga:  Sering Lakukan Seks Berisiko, Banyak Remaja di Jembrana Terinfeksi HIV

Mengenai bunga bangkai itu,  diakui tergolong langka. Pihaknya berencana mengecek keberadaan bunga tersebut. “Kami akan cek dulu bunga itu ke Samplangan,” tukasnya singkat. 



GIANYAR – Keberadaan bunga bangkai (Amorphophallus titanum) yang tumbuh sejak seminggu terakhir, membuat warga lingkungan Bukit Jangkrik, Kelurahan Samplangan, Kecamatan Gianyar heboh.

 

Warga heboh karena merasa terganggu dengan bau menyengat dari tanaman dari keluarga atau family Araceae ini.

 

Informasi yang berhasil dihimpun Jawa Pos Radar Bali, heboh bunga bangkai ini berawal dari saksi Ni Kadek Sutini. Sutini yang tak lain pemilik lahan tegalan ini mengaku sempat dibuat curiga dengan munculnya bau tak sedap di lahan tegalan miliknya.

 

Setelah ditelusuri, ternyata bau busuk menyengat itu bersumber dari bunga bangkai atau suweg yang tumbuh di tegalan miliknya

 

 “Esok hari, ternyata saya lihat tumbuh di tegalan, disamping wc,” jelasnya Jumat (7/6).

Baca Juga:  Waspadai Penyebaran Cacar Monyet, Balai Karantina Perketat Pengawasan

 

Bahkan dengan munculnya bau menyengat, Sutini sempat mengaku khawatir dengan tumbuhan aneh tersebut.

 

Ketika bertanya kepada tetangganya, banyak yang menyebut itu bunga bangkai. Bunga yang mirip dibudidayakan di kebun raya Bedugul. Banyak warga yang sudah melihat keberadaan bunga unik tersebut. “Kalau angin sedang kencang, baunya menyengat. Kalau malam, kesir-kesir,” jelasnya.

 

Ketika tahu bunga itu bau, dia pun ingin memangkas bunga tersebut. Namun karena menganggap bunga itu langka, maka warga tidak sembarangan untuk merusaknya. “Ini unik, dibiarkan saja dulu. Rencananya saya mau memagarinya. Biar tidak dirusak sama binatang,” tukasnnya.

 

Sementara secara terpisah, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gianyar, I Made Raka, baru mendengar informasi tersebut.

Baca Juga:  Banyak Petani di Gianyar Tak Ikut Asuransi Usaha Tani

Mengenai bunga bangkai itu,  diakui tergolong langka. Pihaknya berencana mengecek keberadaan bunga tersebut. “Kami akan cek dulu bunga itu ke Samplangan,” tukasnya singkat. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/