alexametrics
24.8 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

Sempat Hebohkan Warga, Kijang Nyasar Akhirnya Dilepasliarkan Lagi

NEGARA-Seekor kijang hutan (Muntiacus muntjak) yang sempat nyasar ke pemukiman penduduk dan sempat diamankan di kantor Karantina Gilimanuk, Kamis (9/5) langsung dilepasliarkan ke habitatnya.

 

Kepala Balai TNBB Agus Ngurah Krisna menjelaskan, sebelum dilepasliarkan kembali, hewan kijang itu sempat nyasar ke pemukiman penduduk di Banjar Tembles, Penyaringan, Mendoyo, Kamis (9/5) pagi.

 

Kijang jantan yang diduga berasal dari hutan lindung itu ditemukan perama kali oleh I Made Tirta Wiada.

 

Sempat membuat heboh warga, usai ditemukan, warga kemudian melapor ke pihak Karantina Gilimanuk.

Usai diamankan Petugas KSDA dan diperiksa kesehatanya oleh Karantina, petugas kemudian melepas Kijang ke hutan.

 

“Kijang dilepas di kawasan hutan TNBB wilayah Labuan Lalang setelah dinyatakan sehat,”terangnya,

Baca Juga:  Penyu Bertelur di Pantai Melasti Dikaitkan dengan PPKM, Ini Kata BKSDA

 

Saat prosesi lepasliar kijang, imbuh Krisna, selain disaksikan pihak Balai TNBB, juga disaksikan langsung oleh kepala wilker  karantina Gilimanuk, petugas Balai KSDA Bali, serta Polhut dan TNBB. “Kijang (Muntiacus muntjak) itu di  Labua diperkirakan berasal dari Hutan Lindung,  yang diselamatkan masyarakat,” ujar Ngurah Krisna.

 

Selain itu, masih kata Krisna, dari hasil pemeriksaan, sebelum pelepasliaran, tidak ditemukan adanya luka ataupun gangguan kesehatan lainnya.

 

 “Dari susunan dan kondisi gigi diperkirakan usia masih muda  dengan  jenis kelamin jantan,” jelasnya.

 

Sedangkan terkait diipilihnya Labua, karena kawasan itu  salah satu lokasi yang perkembangan burung Curik Bali di alam liarnya cukup baik.

Baca Juga:  Diguyur Hujan Lebat, Tembok Pagar SMAN 2 Mendoyo Roboh

 

Rusa juga sering dijumpai di Labuan Lalang. Kijang merupakan salah satu mamalia khas Taman Nasional Bali Barat. 

 

Dengan  pelepasliaran ini, diharapkan semakin banyak masyarakat yang peduli terhadap kelestarian satwa dilindungi.

 



NEGARA-Seekor kijang hutan (Muntiacus muntjak) yang sempat nyasar ke pemukiman penduduk dan sempat diamankan di kantor Karantina Gilimanuk, Kamis (9/5) langsung dilepasliarkan ke habitatnya.

 

Kepala Balai TNBB Agus Ngurah Krisna menjelaskan, sebelum dilepasliarkan kembali, hewan kijang itu sempat nyasar ke pemukiman penduduk di Banjar Tembles, Penyaringan, Mendoyo, Kamis (9/5) pagi.

 

Kijang jantan yang diduga berasal dari hutan lindung itu ditemukan perama kali oleh I Made Tirta Wiada.

 

Sempat membuat heboh warga, usai ditemukan, warga kemudian melapor ke pihak Karantina Gilimanuk.

Usai diamankan Petugas KSDA dan diperiksa kesehatanya oleh Karantina, petugas kemudian melepas Kijang ke hutan.

 

“Kijang dilepas di kawasan hutan TNBB wilayah Labuan Lalang setelah dinyatakan sehat,”terangnya,

Baca Juga:  Dituding Berbohong soal Kematian Pasien Covid-19, Suyasa Pilih Cuek

 

Saat prosesi lepasliar kijang, imbuh Krisna, selain disaksikan pihak Balai TNBB, juga disaksikan langsung oleh kepala wilker  karantina Gilimanuk, petugas Balai KSDA Bali, serta Polhut dan TNBB. “Kijang (Muntiacus muntjak) itu di  Labua diperkirakan berasal dari Hutan Lindung,  yang diselamatkan masyarakat,” ujar Ngurah Krisna.

 

Selain itu, masih kata Krisna, dari hasil pemeriksaan, sebelum pelepasliaran, tidak ditemukan adanya luka ataupun gangguan kesehatan lainnya.

 

 “Dari susunan dan kondisi gigi diperkirakan usia masih muda  dengan  jenis kelamin jantan,” jelasnya.

 

Sedangkan terkait diipilihnya Labua, karena kawasan itu  salah satu lokasi yang perkembangan burung Curik Bali di alam liarnya cukup baik.

Baca Juga:  Penyu Bertelur di Pantai Melasti Dikaitkan dengan PPKM, Ini Kata BKSDA

 

Rusa juga sering dijumpai di Labuan Lalang. Kijang merupakan salah satu mamalia khas Taman Nasional Bali Barat. 

 

Dengan  pelepasliaran ini, diharapkan semakin banyak masyarakat yang peduli terhadap kelestarian satwa dilindungi.

 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/