alexametrics
25.4 C
Denpasar
Thursday, August 11, 2022

Diterjang Banjir Bandang, Dam Butus Babandem Jebol

AMLAPURA – Hujan lebat yang terjadi di Karagasem sejak Sabtu lalu sampai Minggu (9/2) kemarin membuat kerusakan yang cukup parah di Desa Bhuana Giri, Bebandem, Karangasem.

Dam Butus yang terletak di Dusun Butus, Desa Bhuana Giri, Babandem, rusak karena terjangan banjir. Selama ini dam tersebut juga terkikis karena seringnya terkena banjir.

Dam ini sendiri berfungsi sebagai jembatan untuk jalur menuju Desa Nangka dan Tanah Aron. Termasuk juga jalur menuju Pura Penataran Agung Nangka.

Akibat kejadian ini beberapa dusun terancam terisolir. Di antaranya Dusun Butus, Tanah Aron, Nangka, Bukit Paon, dan Dusun Uma Anyar.

Warga yang mau lewat di jalan tersebut tidak bisa. Kondisi ini mengganggu pelajar SMPN III Bhuana Guru yang akan ke sekolah.

Baca Juga:  Perbaiki Atap SDN 2 Sempidi yang Ambruk, Disdik Ajukan RAB Rp 500 Juta

Untuk sementara jalan tersebut tidak bisa dilalui. Kendaraan terpaksa menggunakan jalan alternative, hanya saja jarak yang ditempuh lebih lama.

Sementara kondisi jalan sepanjang Butus, Nangka juga banyak yang berlubang. Sebagian badan jalan juga tertimbun pasir.

“Sebagian badan jalan berlubang dan ada yang tertimbun pasir,” ujar Kadus Butus Gede Gurah Sudarma kemarin.

Untuk itu pihaknya berharap agar Dinas PUPR Karangasem segera merealisasikan pembangunan jembatan di Dam Butus.

Karena kalau berupa dam seperti ini air akan bisa lewat diatasnya. Saat terjadi banjir, warga tidak bisa lewat karena akan sangat berbahaya.

Sementara untuk jembatan, Kadis PUPR Nyoman Sutirtayana meminta agar warga masyarakat bersabar. Pembuatan jembatan dengan anggaran Rp 5 miliar akan segera dilakukan.

Baca Juga:  Kabar Baik! Kasus Covid Surut, Satu Ruangan Isolasi RSU Negara Ditutup

Di mana bentang jembatan sendiri lebarnya mencapai 30 meter. “Untuk jembatan segera akan dibangun dengan biaya Rp 5 miliar,” ujar Sutirtayana. 



AMLAPURA – Hujan lebat yang terjadi di Karagasem sejak Sabtu lalu sampai Minggu (9/2) kemarin membuat kerusakan yang cukup parah di Desa Bhuana Giri, Bebandem, Karangasem.

Dam Butus yang terletak di Dusun Butus, Desa Bhuana Giri, Babandem, rusak karena terjangan banjir. Selama ini dam tersebut juga terkikis karena seringnya terkena banjir.

Dam ini sendiri berfungsi sebagai jembatan untuk jalur menuju Desa Nangka dan Tanah Aron. Termasuk juga jalur menuju Pura Penataran Agung Nangka.

Akibat kejadian ini beberapa dusun terancam terisolir. Di antaranya Dusun Butus, Tanah Aron, Nangka, Bukit Paon, dan Dusun Uma Anyar.

Warga yang mau lewat di jalan tersebut tidak bisa. Kondisi ini mengganggu pelajar SMPN III Bhuana Guru yang akan ke sekolah.

Baca Juga:  Kabar Baik! Kasus Covid Surut, Satu Ruangan Isolasi RSU Negara Ditutup

Untuk sementara jalan tersebut tidak bisa dilalui. Kendaraan terpaksa menggunakan jalan alternative, hanya saja jarak yang ditempuh lebih lama.

Sementara kondisi jalan sepanjang Butus, Nangka juga banyak yang berlubang. Sebagian badan jalan juga tertimbun pasir.

“Sebagian badan jalan berlubang dan ada yang tertimbun pasir,” ujar Kadus Butus Gede Gurah Sudarma kemarin.

Untuk itu pihaknya berharap agar Dinas PUPR Karangasem segera merealisasikan pembangunan jembatan di Dam Butus.

Karena kalau berupa dam seperti ini air akan bisa lewat diatasnya. Saat terjadi banjir, warga tidak bisa lewat karena akan sangat berbahaya.

Sementara untuk jembatan, Kadis PUPR Nyoman Sutirtayana meminta agar warga masyarakat bersabar. Pembuatan jembatan dengan anggaran Rp 5 miliar akan segera dilakukan.

Baca Juga:  Perbaiki Atap SDN 2 Sempidi yang Ambruk, Disdik Ajukan RAB Rp 500 Juta

Di mana bentang jembatan sendiri lebarnya mencapai 30 meter. “Untuk jembatan segera akan dibangun dengan biaya Rp 5 miliar,” ujar Sutirtayana. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/