alexametrics
25.4 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

[Gawat] Stok Golongan darah O dan B di UTD PMI Bali Menipis

DENPASAR– Stok darah golongan o dan B  di  Unit Tranfusi darah (UTD) Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Bali menipis.

Penyebabnya, selain kondisi pendonor saat liburan akhir tahun dan awal tahun menurun, tingginya permintaan darah karena tingginya angka kasus demam berdarah dan kasus lain juga menjadi pemicu.

Kepala UTD PMI Provinsi Bali, dr AA Sagung Mas Dwipayani, merinci hingga Sabtu (11/1), jumlah stok darah golongan O hanya 32 dari jumlah kebutuhan sebanyak 120. Sedangkan darah golongan B, dari jumlah stok sebanyak 31, ada sebanayk 80 permintaan per hari.

“Sejak 25 Desember  2019 sampai saat ini golongan darah o dan b menipis,”tandasnya. 

Diuraikan, penyebab menipisnya stok darah di UPT PMI itu terjadi karena saat perayaan tahun baru dan Natal banyak karyawan yang bekerja di hotel lebih banyak  fokus melayani tamu karena tingkat hunian tinggi.

Baca Juga:  BIN Bantu Pemkab Buleleng Lakukan Vaksinasi

Selain itu, mitra PMI seperti TNI/Polri  fokus melakukan pengamanan.

“Kami informasikan lagi yang punya minimarket dan supermarket sibuk melayani pembeli itu salah satu kami analisa kenapa sampai terjadi keokosangan khusus o dan b. golongan darah o dan b populasinya tinggi,”imbuhnya.

Lebih lanjut, berdasarkan data persentase kebutuhan darah di UTD PMI Provinsi Bali RSUP Sanglah Denpasar, terinci golongan darah O sebanyak 45 persen; B  sebanyak 31,3 persen, A sebanyak 18 persen dan AB sebanyak  5 persen.

“Jadi kalau dilihat  secara keseluruhan populasi atau kebutuhan, terbanyak memang golongan  O, “ jelasnya.

 Selain itu, masih kata Sagung, untuk kebutuhan darah per bulan di UTD PMI  bisa mencapai 4000 kantong.

Sayangnya, jumlah itu diakui tidak sebanding dengan jumlah yang berdonasi. “Donor darah   kisaran 3000 orang.   Melebihi angka 3000 juga disaat tertentu saja, seperti bulan Agustus, karena  banyak yang membuat kegiataan perayaan hari kemerdekaan,”jelasnya.

Baca Juga:  Pasien Sembuh Bertambah, Tambahan Kamar Pasien Covid-19 Belum Terisi

Kemudian  pada April, hari lahir Kartini dan juga Februari, berkaitan dengan hari kasih sayang (Valentine).

 

Bahkan, masih terkait kebutuhan darah di tahun  2019 lalu, Sagung juga mengatakan jika  terjadi kenaikan dibandingkan 2018.

Tahun 2018 dibutuhkan 4200 kantong per bulan, sedangkan 2019 naik menjadi 4400 per bulan.  

Sedangkan untuk kebutuhan kantong darah, jumlah tertinggi ditempati kasus Anemia kronis, kedua emodialisa (cuci darah); ketiga kemoterasi atau penderita kanker, dan keempat demam berdarah.

“Tapi untuk kasus seperti pasien pendarahan, dan cidera karena kecelakaan juga angkanya cukup banyak,”jelasnya.



DENPASAR– Stok darah golongan o dan B  di  Unit Tranfusi darah (UTD) Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Bali menipis.

Penyebabnya, selain kondisi pendonor saat liburan akhir tahun dan awal tahun menurun, tingginya permintaan darah karena tingginya angka kasus demam berdarah dan kasus lain juga menjadi pemicu.

Kepala UTD PMI Provinsi Bali, dr AA Sagung Mas Dwipayani, merinci hingga Sabtu (11/1), jumlah stok darah golongan O hanya 32 dari jumlah kebutuhan sebanyak 120. Sedangkan darah golongan B, dari jumlah stok sebanyak 31, ada sebanayk 80 permintaan per hari.

“Sejak 25 Desember  2019 sampai saat ini golongan darah o dan b menipis,”tandasnya. 

Diuraikan, penyebab menipisnya stok darah di UPT PMI itu terjadi karena saat perayaan tahun baru dan Natal banyak karyawan yang bekerja di hotel lebih banyak  fokus melayani tamu karena tingkat hunian tinggi.

Baca Juga:  Amor Ring Acintya…Demam Berdarah, Perawat RS Pratama Meninggal Dunia

Selain itu, mitra PMI seperti TNI/Polri  fokus melakukan pengamanan.

“Kami informasikan lagi yang punya minimarket dan supermarket sibuk melayani pembeli itu salah satu kami analisa kenapa sampai terjadi keokosangan khusus o dan b. golongan darah o dan b populasinya tinggi,”imbuhnya.

Lebih lanjut, berdasarkan data persentase kebutuhan darah di UTD PMI Provinsi Bali RSUP Sanglah Denpasar, terinci golongan darah O sebanyak 45 persen; B  sebanyak 31,3 persen, A sebanyak 18 persen dan AB sebanyak  5 persen.

“Jadi kalau dilihat  secara keseluruhan populasi atau kebutuhan, terbanyak memang golongan  O, “ jelasnya.

 Selain itu, masih kata Sagung, untuk kebutuhan darah per bulan di UTD PMI  bisa mencapai 4000 kantong.

Sayangnya, jumlah itu diakui tidak sebanding dengan jumlah yang berdonasi. “Donor darah   kisaran 3000 orang.   Melebihi angka 3000 juga disaat tertentu saja, seperti bulan Agustus, karena  banyak yang membuat kegiataan perayaan hari kemerdekaan,”jelasnya.

Baca Juga:  KLIR! Berdalih Korban Tak Lapor, Polisi Stop Kasus Teman Tembak Teman

Kemudian  pada April, hari lahir Kartini dan juga Februari, berkaitan dengan hari kasih sayang (Valentine).

 

Bahkan, masih terkait kebutuhan darah di tahun  2019 lalu, Sagung juga mengatakan jika  terjadi kenaikan dibandingkan 2018.

Tahun 2018 dibutuhkan 4200 kantong per bulan, sedangkan 2019 naik menjadi 4400 per bulan.  

Sedangkan untuk kebutuhan kantong darah, jumlah tertinggi ditempati kasus Anemia kronis, kedua emodialisa (cuci darah); ketiga kemoterasi atau penderita kanker, dan keempat demam berdarah.

“Tapi untuk kasus seperti pasien pendarahan, dan cidera karena kecelakaan juga angkanya cukup banyak,”jelasnya.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/