alexametrics
24.8 C
Denpasar
Monday, August 8, 2022

Dana Kelurahan Naik Tajam, Dulu Rp 300 Juta, Kini Tembus Rp 1,4 Miliar

SINGARAJA – Alokasi anggaran yang dikelola oleh kelurahan mengalami kenaikan yang cukup tajam.

Bila sebelumnya anggaran yang dikelola hanya Rp 352 juta, kini setiap kelurahan bisa mengelola anggaran antara Rp 1,37 miliar hingga Rp 1,42 miliar.

Alokasi anggaran itu bersumber dari anggaran kelurahan yang berjumlah Rp 1,123 miliar per tahun. Tiap-tiap kelurahan menerima dana yang sama.

Sekalipun luas wilayah, jumlah penduduk, dan tingkat kemiskinannya berbeda. Selain anggaran kelurahan, tiap-tiap kelurahan juga mendapat dana operasional senilai Rp 250 juta hingga Rp 300 juta per tahun.

Camat Buleleng Gede Dody Sukma Oktiva Askara mengatakan, pengelolaan dana kelurahan hingga miliaran rupiah itu berlaku mulai tahun ini.

Sehingga setiap lurah harus siap dengan pengelolaan, pemanfaatan, dan pelaporan anggaran yang besar.

Baca Juga:  Pengungsi Membeludak, Pak Gub Perintahkan Bupati/Walikota Bikin Kartu

“Kami sudah berikan pelatihan pada para lurah dan kepala seksi. Sehingga dana kelurahan itu benar-benar tepat sasaran,” kata Dody.

Dengan alokasi anggaran sebesar itu, Dody menyatakan tiap-tiap kelurahan harus mengalokasikan anggaran pemberdayaan minimal 30 persen dari total anggaran kelurahan.

Sisanya dapat digunakan untuk peningkatan sarana dan prasarana pemukiman. “Untuk fisik kami prioritaskan untuk penanganan sampah dan limbah,

kemudian sarana dan prasarana pemukiman. Selain itu kegiatan posyandu dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) juga harus dapat prioritas,” tegas Dody.

Sementara untuk kegiatan-kegiatan pemberdayaan, pria yang juga mantan Sekretaris KPU Buleleng itu menyerahkannya pada masing-masing kelurahan.

Para lurah bisa saja menganggarkan kegiatan untuk bimbingan teknis pengelolaan sampah, peningkatan kapasitas personil linmas, bimbingan kader posyandu, hingga peningkatan usaha ekonomi produktif.

Baca Juga:  Jaring Duktang di Sumerta Denpasar, Ingatkan Patuhi Protokol Kesehatan

Alokasi dana di kelurahan sebenarnya sudah mulai mengalami peningkatan sejak 2019 lalu. Saat itu kelurahan mengelola dana Rp 342 juta per tahun.

Kemudian di pertengahan tahun, tiap-tiap kelurahan di Buleleng mendapat tambahan dana hingga Rp 776 juta.

Hanya saja dana tambahan itu tak bisa digunakan secara optimal. Sebab tambahan dana itu baru dapat digunakan pada anggaran perubahan.

Sejumlah kegiatan fisik terpaksa urung dilakukan. Hanya kegiatan pemberdayaan masyarakat saja yang bisa dilaksanakan.

Akibatnya muncul dana sisa lebih penggunaan angagran (silpa) sebesar Rp 10 miliar, hanya dari dana kelurahan saja.

Belum diketahui, apakah dana silpa itu dapat dimanfaatkan oleh pemerintah daerah atau kembali ke pemerintah pusat. 



SINGARAJA – Alokasi anggaran yang dikelola oleh kelurahan mengalami kenaikan yang cukup tajam.

Bila sebelumnya anggaran yang dikelola hanya Rp 352 juta, kini setiap kelurahan bisa mengelola anggaran antara Rp 1,37 miliar hingga Rp 1,42 miliar.

Alokasi anggaran itu bersumber dari anggaran kelurahan yang berjumlah Rp 1,123 miliar per tahun. Tiap-tiap kelurahan menerima dana yang sama.

Sekalipun luas wilayah, jumlah penduduk, dan tingkat kemiskinannya berbeda. Selain anggaran kelurahan, tiap-tiap kelurahan juga mendapat dana operasional senilai Rp 250 juta hingga Rp 300 juta per tahun.

Camat Buleleng Gede Dody Sukma Oktiva Askara mengatakan, pengelolaan dana kelurahan hingga miliaran rupiah itu berlaku mulai tahun ini.

Sehingga setiap lurah harus siap dengan pengelolaan, pemanfaatan, dan pelaporan anggaran yang besar.

Baca Juga:  Perpustakaan Keliling Buleleng Terkendala Armada

“Kami sudah berikan pelatihan pada para lurah dan kepala seksi. Sehingga dana kelurahan itu benar-benar tepat sasaran,” kata Dody.

Dengan alokasi anggaran sebesar itu, Dody menyatakan tiap-tiap kelurahan harus mengalokasikan anggaran pemberdayaan minimal 30 persen dari total anggaran kelurahan.

Sisanya dapat digunakan untuk peningkatan sarana dan prasarana pemukiman. “Untuk fisik kami prioritaskan untuk penanganan sampah dan limbah,

kemudian sarana dan prasarana pemukiman. Selain itu kegiatan posyandu dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) juga harus dapat prioritas,” tegas Dody.

Sementara untuk kegiatan-kegiatan pemberdayaan, pria yang juga mantan Sekretaris KPU Buleleng itu menyerahkannya pada masing-masing kelurahan.

Para lurah bisa saja menganggarkan kegiatan untuk bimbingan teknis pengelolaan sampah, peningkatan kapasitas personil linmas, bimbingan kader posyandu, hingga peningkatan usaha ekonomi produktif.

Baca Juga:  2021, Pemkab Klaim Investasi Masuk ke Buleleng Mencapai Rp 10,5 T

Alokasi dana di kelurahan sebenarnya sudah mulai mengalami peningkatan sejak 2019 lalu. Saat itu kelurahan mengelola dana Rp 342 juta per tahun.

Kemudian di pertengahan tahun, tiap-tiap kelurahan di Buleleng mendapat tambahan dana hingga Rp 776 juta.

Hanya saja dana tambahan itu tak bisa digunakan secara optimal. Sebab tambahan dana itu baru dapat digunakan pada anggaran perubahan.

Sejumlah kegiatan fisik terpaksa urung dilakukan. Hanya kegiatan pemberdayaan masyarakat saja yang bisa dilaksanakan.

Akibatnya muncul dana sisa lebih penggunaan angagran (silpa) sebesar Rp 10 miliar, hanya dari dana kelurahan saja.

Belum diketahui, apakah dana silpa itu dapat dimanfaatkan oleh pemerintah daerah atau kembali ke pemerintah pusat. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/