alexametrics
28.7 C
Denpasar
Monday, August 15, 2022

Rayakan Galungan, Warga Badung Potong Babi sebanyak 1.123 Ekor

MANGUPURA– Maraknya isu wabah demam babi Afrika atau African swine fever (ASF) tak membuat warga di Kabupaten Badung tak menurutkan untuk tetap memotong babi.

Terbukti, dari laporan sementara ada sebanyak 1.123 ekor babi yang dipotong saat perayaan Galungan tahun ini.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Badung,  I Wayan Wijana mengatakan untuk menjelang perayaan hari Galungan dan Kuningan ini pihaknya telah menerjunkan petugas untuk memeriksa hewan babi sebelum dan sesudah dipotong mulai Minggu lalu dengan melibatkan penyuluh, puskeswan, dokter hewan dan mahasiswa kedokteran hewan UNUD.  

Hal ini dilakukan untuk memastikan hewan babi aman untuk dikonsumsi.

 “Ya, kami  telah menerjunkan 160 orang petugas untuk melakukan pemeriksaan babi sebelum dan sudah dipotong,” terang Wijana dikonfirmasi, Selasa (18/2).

Baca Juga:  Luhut Minta Masyarakat Bali Tunda atau Persingkat Upacara Keagamaan

Kata dia, dari pemeriksaan babi Minggu lalu sedikitnya ada ribuan babi yang telah diperiksan oleh petugas gabungan dari Disperpa Badung.

“Data sementara yang kita terima dari petugas lapangan yang diperiksa sebanyak 1.123 ekor babi. Kemungkinan data akan terus bertambah. Angka pastinya kemungkinan setelah hari raya baru bisa kami pastikan, ” jelasnya.

Lebih lanjut, dari hasil pemeriksaan di lapangan, ia memastikan bahwa daging yang dipotong tersebut aman untuk dikonsumsi. “Sesuai laporan sementara, semua (babi dipotong) dalam kondisi sehat,” ungkapnya.

Selain itu, mengenai babi mati mendadak yang melanda peternak babi di Badung, ia   melakukan komunikasi, informasi, dan edukasi bersama Gabungan Usaha Peternak Babi Indonesia (GUPBI) Bali kepada peternak untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap babi dengan menerapkan bio sekuriti. Selain itu melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap rumah potong hewan babi agar selalu mengikuti tata cara.

Baca Juga:  Covid-19 Kapan Berakhir Tak Jelas, Babi Mati Juga Tak Jelas

Membagikan disinfektan untuk mencegah penyebaran penyakit yang diduga disebabkan sejenis virus, karena penyebaran sangat cepat. 

Lebih lanjut, sampai saat ini belum ada vaksin dan obat direkomendasikan untuk mengatasi penyakit babi mati mendadak tersebut.

Namun diakuinya, bio security menjadi  cara paling efektif mencegah penyebaran penyakit. Karena sudah terbukti kepada peternak yang menerapkan bio sekuriti dengan ketat dan ternak babinya masih sehat.

“Berdasarkan penegasan dari Kementerian Pertanian RI, Dinas  Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali, bahwa penyakit babi ini tidak bersifat menular kepada manusia sehingga daging babi aman dikonsumsi,” pungkasnya.



MANGUPURA– Maraknya isu wabah demam babi Afrika atau African swine fever (ASF) tak membuat warga di Kabupaten Badung tak menurutkan untuk tetap memotong babi.

Terbukti, dari laporan sementara ada sebanyak 1.123 ekor babi yang dipotong saat perayaan Galungan tahun ini.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Badung,  I Wayan Wijana mengatakan untuk menjelang perayaan hari Galungan dan Kuningan ini pihaknya telah menerjunkan petugas untuk memeriksa hewan babi sebelum dan sesudah dipotong mulai Minggu lalu dengan melibatkan penyuluh, puskeswan, dokter hewan dan mahasiswa kedokteran hewan UNUD.  

Hal ini dilakukan untuk memastikan hewan babi aman untuk dikonsumsi.

 “Ya, kami  telah menerjunkan 160 orang petugas untuk melakukan pemeriksaan babi sebelum dan sudah dipotong,” terang Wijana dikonfirmasi, Selasa (18/2).

Baca Juga:  Harga Cabai Meroket Tembus Rp 50 Ribu Sekilo, Harga Bawang Malah Turun

Kata dia, dari pemeriksaan babi Minggu lalu sedikitnya ada ribuan babi yang telah diperiksan oleh petugas gabungan dari Disperpa Badung.

“Data sementara yang kita terima dari petugas lapangan yang diperiksa sebanyak 1.123 ekor babi. Kemungkinan data akan terus bertambah. Angka pastinya kemungkinan setelah hari raya baru bisa kami pastikan, ” jelasnya.

Lebih lanjut, dari hasil pemeriksaan di lapangan, ia memastikan bahwa daging yang dipotong tersebut aman untuk dikonsumsi. “Sesuai laporan sementara, semua (babi dipotong) dalam kondisi sehat,” ungkapnya.

Selain itu, mengenai babi mati mendadak yang melanda peternak babi di Badung, ia   melakukan komunikasi, informasi, dan edukasi bersama Gabungan Usaha Peternak Babi Indonesia (GUPBI) Bali kepada peternak untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap babi dengan menerapkan bio sekuriti. Selain itu melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap rumah potong hewan babi agar selalu mengikuti tata cara.

Baca Juga:  Covid-19 Kapan Berakhir Tak Jelas, Babi Mati Juga Tak Jelas

Membagikan disinfektan untuk mencegah penyebaran penyakit yang diduga disebabkan sejenis virus, karena penyebaran sangat cepat. 

Lebih lanjut, sampai saat ini belum ada vaksin dan obat direkomendasikan untuk mengatasi penyakit babi mati mendadak tersebut.

Namun diakuinya, bio security menjadi  cara paling efektif mencegah penyebaran penyakit. Karena sudah terbukti kepada peternak yang menerapkan bio sekuriti dengan ketat dan ternak babinya masih sehat.

“Berdasarkan penegasan dari Kementerian Pertanian RI, Dinas  Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali, bahwa penyakit babi ini tidak bersifat menular kepada manusia sehingga daging babi aman dikonsumsi,” pungkasnya.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/