alexametrics
27.6 C
Denpasar
Thursday, August 18, 2022

Ini Fakta-Fakta Agung Bharata Sungkem ke Megawati

DENPASAR – Viralnya foto mantan bupati Gianyar dua periode AA Gede Agung Bharata yang sungkem dengan Megawati Soekarno Putri saat prosesi upacara Diksa Pariksa atau dwijati yang dilakukan di Merajan Puri Agung Gianyar (16/7) mengungkapkan sejumlah fakta.

Pertama, upacara Diksa Pariksa atau Dwijati dipuput Ida Pedanda Jelantik Wayahan Dauh, dari Geria Pratipa Manuaba, Desa Siangan, Kecamatan Gianyar.

Kedua, setelah selesai dilakukan prosesi padiksan dan ditetapkan oleh Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Gianyar, nama Agung Bharata akan resmi berubah  menjadi Abiseka Ida Bhagawan Blebar Gianyar. 

Ketiga, Agung Bharata selanjutnya akan mengikuti proses belajar.

Sebagai nanak atau murid ketiga dari Ida Pedanda, Agung Bharata di hari ketiga, akan diberikan aga patra. Yang berupa manik puja maupun dana puja.

Baca Juga:  Ada 17 ODP Baru Covid-19 di Jembrana, 6 Diantaranya Kaling dan Kelian

Yakni puja yang bertujuan untuk mengasah ilmu dan sebagai pegangan kedepannya menjalani kehidupan sebagai Bhagawan berupa doa dan pantangan-pantangan.

Pantangannya sebagai seorang wiku (pendeta, red), yakni siikat oleh sesana pawikuan. Mulai dari berpikir, berkata, dan berbuat sesuatu itu harus manut dengan sesana.

Sesana manut lungguh, lungguh manut sesana. Termasuk makanan, duduk, dimana sebaiknya duduk. Intinya untuk memperjuangkan kesucian.

Keempat, Megawati hadir ke Puri didampingi Gubernur Bali Wayan Koster dan sejumlah bupati. Yakni Bupati Gianyar Made Mahayastra, Bupati Badung Giri Prasta dan Bupati Bangli Made Gianyar.

Sejumlah anggota DPRD juga tampak hadir. Tiba di Puri, Mega langsung mengikuti ritual mesegeh agung. Kemudian disambut tari penyembrama.

Baca Juga:  Megawati Nangis Jokowi Dihujat, Sindiran Netizen Bikin Kuping Meradang

Agung Bharata langsung menyambut kehadiran Mega. Penyambutan berlangsung sebelum Agung Bharata mediksa. Kepada Mega, Agung Bharata mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan doa restunya

Kelima, foto viral Agung Bharata yang sungkem ke Megawati karena memang Megawati lebih tua dua tahun. Dimana Mega lahir 23 January 1947 dan Agung Bharata lahir 23 Juni 1949.

Terpisah, Ketua Panitia Upacara Diksa Pariksa, Anak Agung Alit Asmara, mengaku menyebar 500 undangan, termasuk mengundang Megawati.

“Megawati diundang karena dulu pernah berpesan kepada Agung Bharata agar melaksanakan dwijati. Sehingga Agung Bharata mengikuti arahan ibu Megawati,” tukasnya.  



DENPASAR – Viralnya foto mantan bupati Gianyar dua periode AA Gede Agung Bharata yang sungkem dengan Megawati Soekarno Putri saat prosesi upacara Diksa Pariksa atau dwijati yang dilakukan di Merajan Puri Agung Gianyar (16/7) mengungkapkan sejumlah fakta.

Pertama, upacara Diksa Pariksa atau Dwijati dipuput Ida Pedanda Jelantik Wayahan Dauh, dari Geria Pratipa Manuaba, Desa Siangan, Kecamatan Gianyar.

Kedua, setelah selesai dilakukan prosesi padiksan dan ditetapkan oleh Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Gianyar, nama Agung Bharata akan resmi berubah  menjadi Abiseka Ida Bhagawan Blebar Gianyar. 

Ketiga, Agung Bharata selanjutnya akan mengikuti proses belajar.

Sebagai nanak atau murid ketiga dari Ida Pedanda, Agung Bharata di hari ketiga, akan diberikan aga patra. Yang berupa manik puja maupun dana puja.

Baca Juga:  Astungkara…Kariani, Korban Biadab Suami dapat Bantuan Kaki Palsu

Yakni puja yang bertujuan untuk mengasah ilmu dan sebagai pegangan kedepannya menjalani kehidupan sebagai Bhagawan berupa doa dan pantangan-pantangan.

Pantangannya sebagai seorang wiku (pendeta, red), yakni siikat oleh sesana pawikuan. Mulai dari berpikir, berkata, dan berbuat sesuatu itu harus manut dengan sesana.

Sesana manut lungguh, lungguh manut sesana. Termasuk makanan, duduk, dimana sebaiknya duduk. Intinya untuk memperjuangkan kesucian.

Keempat, Megawati hadir ke Puri didampingi Gubernur Bali Wayan Koster dan sejumlah bupati. Yakni Bupati Gianyar Made Mahayastra, Bupati Badung Giri Prasta dan Bupati Bangli Made Gianyar.

Sejumlah anggota DPRD juga tampak hadir. Tiba di Puri, Mega langsung mengikuti ritual mesegeh agung. Kemudian disambut tari penyembrama.

Baca Juga:  Sudirta Bergotong Royong ’Blusukan’’ Sambangi Warga Cacat dan Miskin

Agung Bharata langsung menyambut kehadiran Mega. Penyambutan berlangsung sebelum Agung Bharata mediksa. Kepada Mega, Agung Bharata mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan doa restunya

Kelima, foto viral Agung Bharata yang sungkem ke Megawati karena memang Megawati lebih tua dua tahun. Dimana Mega lahir 23 January 1947 dan Agung Bharata lahir 23 Juni 1949.

Terpisah, Ketua Panitia Upacara Diksa Pariksa, Anak Agung Alit Asmara, mengaku menyebar 500 undangan, termasuk mengundang Megawati.

“Megawati diundang karena dulu pernah berpesan kepada Agung Bharata agar melaksanakan dwijati. Sehingga Agung Bharata mengikuti arahan ibu Megawati,” tukasnya.  


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/