alexametrics
28.7 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Pertama Kali Lahir Di Bali Safari, Kurang 2 Bulan Sudah Berbobot 15 Kg

Bali Safari & Marine Park sedang berbahagia. Kebahagiaan pengelola dan penghuni Bali Safari ini menyusul dengan kelahiran bayi kuda nil jantan pertama kali. Seperti apa?

  

“Kami sangat senang menyambut dan mengumumkan kelahiran Pygmy Hippo jantan kami! Ia dilahirkan pada hari Rabu, 31 Juli 2019 di Bali Safari & Marine Park,”ujar Assistant Curator Drh I Kadek Kesuma Atmaja didampingi Marketing Manager Bali Safari & Marine Park, Inneke Ficianirum kepada radarbali.id (Jawa Pos Grup), Sabtu (21/9)

 

Menurut Drh Kesuma Atmaja, Pygmy Hippo merupakan hasil perkawinan induk betina yang dinamakan Fitriani (ibu) dan jantan Bono (ayah). Dengan berat sekitar 5 kg saat lahir, kini ia tumbuh dengan cepat menjadi 15 kg setelah sebulan!

 

Menjadi bayi pertama kami Pygmy Hippo di Bali Safari & Marine Park, kata Drh Kesuma Atmaja, pihak Bali Safari  berencana untuk merayakan momen ini dengan masyarakat dengan mengadakan kompetisi pemberian nama untuk Pygmy Hippo yang baru lahir.

 

“Bayi itu sendiri saat ini berada di bawah perawatan langsung dari induknya Pygmy Hippo, dan kami percaya yang terbaik adalah membiarkan alam menangani proses rumit ini,”imbuh Drh Kesuma Atmaja. 

 

Lebih lanjut, Kesuma Atmaja juga menjelaskan jika tim Bali Safari Park hanya memantau kondisi mereka dan mencatat rutinitas harian mereka seperti menyusui bayi, buang air besar, buang air kecil, dan aktivitas biologis lainnya. 

Baca Juga:  Jual Elang Dilindungi Via Facebook, Pemuda di Denpasar Timur Diamankan

 

Selain itu, pihaknya juga memasang CCTV untuk memantau aktivitas mereka di malam hari. “Ini akan dilakukan sampai bayi menjadi lebih mandiri dan mulai makan makanan padat.

Induk Pygmy Hippo juga di bawah pengawasan kami; kami memastikan ibu makan dengan baik dan memberi bayinya cukup ASI,”tambah Drh Kesuma Atmaja.

 

Selain itu, Drh Kesuma Atmaja juga menjelaskan, Pygmy Hippo (Choeropsis liberiensis), adalah sepupu yang lebih kecil dari Hippopotamus yang berasal dari Afrika Barat.

 

Mereka hanya setengah tinggi dari Hippopotamus dan beratnya kurang dari seperempat dari Hippopotamus ukuran penuh.

 

Kuda nil Pygmy terutama nokturnal, tertutup, dan relatif menyendiri.

Mereka hidup secara individu atau berpasangan, dengan jantan berkeliaran di antara tambalan yang dihuni oleh wanita soliter.

Tidak seperti banyak hewan liar lainnya, mereka tidak agresif ketika bertemu, cenderung mengabaikan satu sama lain. Namun, kuda nil mini ini kata Inneke bisa sangat teritorial saat mempertahankan kandang atau hunian.

 

Untuk menandai jalur melalui hutan hujan, mereka menyebarkan kotoran sambil mengibas-ngibaskan ekor mereka saat buang air besar. Periode kehamilan untuk Pygmy Hippos adalah sekitar 190 – 210 hari (6 – 7 bulan).

 

Di alam liar, tambahnya, Pygmy Hippo tetap bersama induknya sampai disapih, bersembunyi di dekat air ketika sang ibu pergi mencari makan.

 

Penyapihan terjadi antara 6 – 8 bulan, Pygmy Hippo menjadi dewasa sekitar 5 tahun, umur yang akurat tidak diketahui, tetapi diyakini bahwa mereka hidup antara 30 – 50 tahun.

Baca Juga:  Satu Pasien RSU Negara Dalam Pengawasan Corona, RS Rujukan Belum Siap

Pygmy Hippos digolongkan sebagai hewan herbivora, yang dapat makan hingga 20 – 25 kg per hari dan suka makan rumput, wortel, dan buah-buahan.

 

“Habitat alami mereka berada di daerah berhutan, menghabiskan sebagian besar waktu mereka di rawa-rawa dan dekat sungai dan sungai untuk menjaga kulit mereka tetap lembab,”jelasnya.

 

Pygmy Hippos diklasifikasikan IUCN sebagai Daftar Merah Spesies yang Terancam Punah. Diperkirakan ada sekitar 2.000 kuda nil mini yang tersisa di alam, dengan jumlah menurun karena habitat mereka dihancurkan dan mereka terus diburu untuk mendapatkan daging hewan buruan.

Ancaman utama yang dihadapi oleh Kuda nil mini adalah hilangnya habitat dan fragmentasi, karena hutan telah digunakan untuk penebangan, pertanian, perkebunan dan membangun permukiman.

“Mereka juga menghadapi ancaman dari perburuan daging mereka,”kata Drh Kesuma Atmaja. 

Kuda nil mini dilindungi oleh hukum di semua negara tempat mereka berada dan juga tercantum dalam Lampiran II Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Terancam Punah, yang berarti bahwa perdagangan di bagian mana pun dari hewan ini dibatasi.

Sebagian besar Pygmy Hippos hidup di kawasan lindung, dan semua negara di mana mereka tinggal telah mengembangkan strategi yang harus membantu melindungi kuda nil. (didik dwi praptono)

 

 



Bali Safari & Marine Park sedang berbahagia. Kebahagiaan pengelola dan penghuni Bali Safari ini menyusul dengan kelahiran bayi kuda nil jantan pertama kali. Seperti apa?

  

“Kami sangat senang menyambut dan mengumumkan kelahiran Pygmy Hippo jantan kami! Ia dilahirkan pada hari Rabu, 31 Juli 2019 di Bali Safari & Marine Park,”ujar Assistant Curator Drh I Kadek Kesuma Atmaja didampingi Marketing Manager Bali Safari & Marine Park, Inneke Ficianirum kepada radarbali.id (Jawa Pos Grup), Sabtu (21/9)

 

Menurut Drh Kesuma Atmaja, Pygmy Hippo merupakan hasil perkawinan induk betina yang dinamakan Fitriani (ibu) dan jantan Bono (ayah). Dengan berat sekitar 5 kg saat lahir, kini ia tumbuh dengan cepat menjadi 15 kg setelah sebulan!

 

Menjadi bayi pertama kami Pygmy Hippo di Bali Safari & Marine Park, kata Drh Kesuma Atmaja, pihak Bali Safari  berencana untuk merayakan momen ini dengan masyarakat dengan mengadakan kompetisi pemberian nama untuk Pygmy Hippo yang baru lahir.

 

“Bayi itu sendiri saat ini berada di bawah perawatan langsung dari induknya Pygmy Hippo, dan kami percaya yang terbaik adalah membiarkan alam menangani proses rumit ini,”imbuh Drh Kesuma Atmaja. 

 

Lebih lanjut, Kesuma Atmaja juga menjelaskan jika tim Bali Safari Park hanya memantau kondisi mereka dan mencatat rutinitas harian mereka seperti menyusui bayi, buang air besar, buang air kecil, dan aktivitas biologis lainnya. 

Baca Juga:  Kebutuhan Meningkat, Stok Darah Kian Menipis

 

Selain itu, pihaknya juga memasang CCTV untuk memantau aktivitas mereka di malam hari. “Ini akan dilakukan sampai bayi menjadi lebih mandiri dan mulai makan makanan padat.

Induk Pygmy Hippo juga di bawah pengawasan kami; kami memastikan ibu makan dengan baik dan memberi bayinya cukup ASI,”tambah Drh Kesuma Atmaja.

 

Selain itu, Drh Kesuma Atmaja juga menjelaskan, Pygmy Hippo (Choeropsis liberiensis), adalah sepupu yang lebih kecil dari Hippopotamus yang berasal dari Afrika Barat.

 

Mereka hanya setengah tinggi dari Hippopotamus dan beratnya kurang dari seperempat dari Hippopotamus ukuran penuh.

 

Kuda nil Pygmy terutama nokturnal, tertutup, dan relatif menyendiri.

Mereka hidup secara individu atau berpasangan, dengan jantan berkeliaran di antara tambalan yang dihuni oleh wanita soliter.

Tidak seperti banyak hewan liar lainnya, mereka tidak agresif ketika bertemu, cenderung mengabaikan satu sama lain. Namun, kuda nil mini ini kata Inneke bisa sangat teritorial saat mempertahankan kandang atau hunian.

 

Untuk menandai jalur melalui hutan hujan, mereka menyebarkan kotoran sambil mengibas-ngibaskan ekor mereka saat buang air besar. Periode kehamilan untuk Pygmy Hippos adalah sekitar 190 – 210 hari (6 – 7 bulan).

 

Di alam liar, tambahnya, Pygmy Hippo tetap bersama induknya sampai disapih, bersembunyi di dekat air ketika sang ibu pergi mencari makan.

 

Penyapihan terjadi antara 6 – 8 bulan, Pygmy Hippo menjadi dewasa sekitar 5 tahun, umur yang akurat tidak diketahui, tetapi diyakini bahwa mereka hidup antara 30 – 50 tahun.

Baca Juga:  Selain Orang Hutan, Petugas Temukan Kadal dan Tokek di Koper WN Rusia

Pygmy Hippos digolongkan sebagai hewan herbivora, yang dapat makan hingga 20 – 25 kg per hari dan suka makan rumput, wortel, dan buah-buahan.

 

“Habitat alami mereka berada di daerah berhutan, menghabiskan sebagian besar waktu mereka di rawa-rawa dan dekat sungai dan sungai untuk menjaga kulit mereka tetap lembab,”jelasnya.

 

Pygmy Hippos diklasifikasikan IUCN sebagai Daftar Merah Spesies yang Terancam Punah. Diperkirakan ada sekitar 2.000 kuda nil mini yang tersisa di alam, dengan jumlah menurun karena habitat mereka dihancurkan dan mereka terus diburu untuk mendapatkan daging hewan buruan.

Ancaman utama yang dihadapi oleh Kuda nil mini adalah hilangnya habitat dan fragmentasi, karena hutan telah digunakan untuk penebangan, pertanian, perkebunan dan membangun permukiman.

“Mereka juga menghadapi ancaman dari perburuan daging mereka,”kata Drh Kesuma Atmaja. 

Kuda nil mini dilindungi oleh hukum di semua negara tempat mereka berada dan juga tercantum dalam Lampiran II Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Terancam Punah, yang berarti bahwa perdagangan di bagian mana pun dari hewan ini dibatasi.

Sebagian besar Pygmy Hippos hidup di kawasan lindung, dan semua negara di mana mereka tinggal telah mengembangkan strategi yang harus membantu melindungi kuda nil. (didik dwi praptono)

 

 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/