alexametrics
26.8 C
Denpasar
Sunday, May 29, 2022

Soal Penerapan Ganjil Genap, Bendesa Adat Kuta Beri Pernyataan Menohok

MANGUPURA – Penerapan sistem ganjil genap di Kawasan Pariwisata Kuta, Kabupaten Badung masih menunggu Surat Edaran (SE) Gubernur Bali terkait pemberlakukan sistem tersebut.

 

Namun pengelola wisata Pantai Kuta meminta untuk mengkaji terlebih dahulu penerapan ganjip genap tersebut. Kendati objek wisata di buka tetapi tamu masih tergolong sepi.

 

Bendesa Adat Kuta Wayan Wasista mendengar kabar bahwa adanya pembatasan wisatawan menuju Pantai Kuta. Ia pun memberi pernyataan menohok terkait rencana tersebut.

Wasista menilai kebijakan tersebut belum tepat dilaksanakan karena sejak dibukanya pantai pasir putih tersebut pengunjung masih tergolong sepi.

 

“Sebaiknya kebijakan ini terlebih dahulu dikaji lebih matang,” ujar Wasista dikonfirmasi, Senin (20/9).

Baca Juga:  Badung Tetapkan 1.065 Hotel dan 345 Restoran Terima Hibah Pariwisata

 

Kata dia, semenjak dibuka peningkatan kunjungan ke Pantai Kuta hanya mencapai 30 persen. Pihaknya juga merasa kebingungan terkait penerapan kebijakan tersebut.

 

“Kalau tujuannya untuk mengurangi kemacetan, saat pandemi ini tidak ada kemacetan di Kuta. Kalau untuk mengurangi penularan Covid-19 di Pantai Kuta juga masih sepi,” paparnya.

 

Secara terpisah, Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Badung, I Made Gede Wiryantara Adi Susandi seizin Kadis Perhubungan Kabupaten Badung, AA. Ngr. Rai Yuda Dharma mengatakan hingga saat ini pihaknya belum menerima SE Gubernur Bali terkait kebijakan tersebut.

 

Namun  Dishub Badung telah mengikuti pembahasan perihal penerapan sistem ganjil genap.

 

“Kami masih menunggu Surat Edaran Gubernur untuk tindak lanjutnya. Namun, berdasarkan hasil rapat waktu hari Jumat lalu di Dishub Provinsi Bali bahwa untuk wilayah wisata Kuta rencananya pemeriksaan ganjil genap ada di dua titik,” ungkapnya.

Baca Juga:  Pandemi Corona, Volume Sampah TPA Sente Klungkung Turun Signifikan

 

Menurutnya, dua lokasi yang akan menjadi pusat penerapan ganjil genap di wilayah pariwisata Kuta adalah Pertigaan Jalan Pantai Kuta hingga Jalan Bakung Sari depan KFC Kuta Square dan Pertigaan Jalan Kartika Plaza sampai Jalan Bakung Sari.


MANGUPURA – Penerapan sistem ganjil genap di Kawasan Pariwisata Kuta, Kabupaten Badung masih menunggu Surat Edaran (SE) Gubernur Bali terkait pemberlakukan sistem tersebut.

 

Namun pengelola wisata Pantai Kuta meminta untuk mengkaji terlebih dahulu penerapan ganjip genap tersebut. Kendati objek wisata di buka tetapi tamu masih tergolong sepi.

 

Bendesa Adat Kuta Wayan Wasista mendengar kabar bahwa adanya pembatasan wisatawan menuju Pantai Kuta. Ia pun memberi pernyataan menohok terkait rencana tersebut.

Wasista menilai kebijakan tersebut belum tepat dilaksanakan karena sejak dibukanya pantai pasir putih tersebut pengunjung masih tergolong sepi.

 

“Sebaiknya kebijakan ini terlebih dahulu dikaji lebih matang,” ujar Wasista dikonfirmasi, Senin (20/9).

Baca Juga:  Membanggakan! Setahun, 4 Sekolah di Buleleng Raih Adiwiyata Nasional

 

Kata dia, semenjak dibuka peningkatan kunjungan ke Pantai Kuta hanya mencapai 30 persen. Pihaknya juga merasa kebingungan terkait penerapan kebijakan tersebut.

 

“Kalau tujuannya untuk mengurangi kemacetan, saat pandemi ini tidak ada kemacetan di Kuta. Kalau untuk mengurangi penularan Covid-19 di Pantai Kuta juga masih sepi,” paparnya.

 

Secara terpisah, Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Badung, I Made Gede Wiryantara Adi Susandi seizin Kadis Perhubungan Kabupaten Badung, AA. Ngr. Rai Yuda Dharma mengatakan hingga saat ini pihaknya belum menerima SE Gubernur Bali terkait kebijakan tersebut.

 

Namun  Dishub Badung telah mengikuti pembahasan perihal penerapan sistem ganjil genap.

 

“Kami masih menunggu Surat Edaran Gubernur untuk tindak lanjutnya. Namun, berdasarkan hasil rapat waktu hari Jumat lalu di Dishub Provinsi Bali bahwa untuk wilayah wisata Kuta rencananya pemeriksaan ganjil genap ada di dua titik,” ungkapnya.

Baca Juga:  Cuaca Buruk Masih Mengintai, Bali Masuk Status Siaga Banjir

 

Menurutnya, dua lokasi yang akan menjadi pusat penerapan ganjil genap di wilayah pariwisata Kuta adalah Pertigaan Jalan Pantai Kuta hingga Jalan Bakung Sari depan KFC Kuta Square dan Pertigaan Jalan Kartika Plaza sampai Jalan Bakung Sari.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/