alexametrics
26.5 C
Denpasar
Monday, August 8, 2022

Vaksin Tahap II Fokus untuk Nakes dan Tim Pengubur Jenazah Covid-19

SEMARAPURA – Vaksin Covid-19 untuk gelombang kedua telah tiba di Kabupaten Klungkung beberapa waktu lalu.

Untuk vaksinasi gelombang kedua, tenaga kesehatan masih menjadi salah satu sasaran. Itu lantaran masih ada tenaga kesehatan

yang tercecer sehingga akhirnya dijadwalkan untuk mendapatkan vaksin pada kegiatan vaksinasi kedua.

Kepala Dinas Kesehatan Klungkung dr. Ni Made Adi Swapatni, mengungkapkan, untuk vaksinasi Covid-19 gelombang kedua, Kabupaten Klungkung mendapatkan sebanyak 260 vial atau 2.600 dosis.

Vaksin itu pasalnya diprioritaskan untuk kekurangan vaksin tenaga kesehatan sekitar 1.200 dosis.

Sementara sisanya, akan diprioritaskan untuk tim penguburan jenazah, TNI, Polri, Satpol PP dan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang langsung bersentuhan dengan masyarakat.

“Sampai saat ini kami masih melakukan perhitungan (total jumlah tim penguburan jenazah, TNI, Polri, Satpol PP dan ASN),” katanya.

Baca Juga:  Pedagang Es hingga Tukang Sampah Semringah Dapat Sembako

Ditanya lebih lanjut mengenai masih ada tenaga kesehatan yang tercecer, Swapatni yang dihubungi via pesan WhatsApp, belum memberi penjelasannya.

Sebelumnya Swapatni mengungkapkan, ada sebanyak 4.200 dosis vaksin Covid-19 yang tiba di Kabupaten Klungkung untuk vaksinasi gelombang pertama.

Ribuan vaksin tersebut tidak hanya untuk tenaga kesehatan dan pendukung, namun juga diperuntukkan untuk para pejabat di Kabupaten Klungkung.

Sementara di Klungkung sendiri ada sebanyak 2.100 tenaga kesehatan di Klungkung yang saat ini telah masuk datanya.

Tidak menutup kemungkinan jumlahnya akan bertambah karena saat vaksin gelombang pertama tiba, masih ada tenaga kesehatan yang melakukan pendaftaran untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Sementara itu, Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta menambahkan, masih adanya tenaga kesehatan yang belum mendapatkan vaksinasi di gelombang pertama

Baca Juga:  Dr. Reisa: Tak Kenal Maka Tak Kebal Bukan Sekadar Jargon

sehingga akan diberikan di gelombang kedua karena ada tenaga kesehatan lepasan di rumah sakit swasta yang belum terdata.

Menurutnya, hal itu tidak hanya terjadi di Klungkung namun di kabupaten lainnya. “Mungkin pendataannya kurang pas,” ujarnya.

Lebih lanjut ia mengaku ingin seluruh warga Klungkung bisa segera mendapatkan vaksin Covid-19. Hanya saja karena jumlahnya yang terbatas akhirnya harus menerapkan skala prioritas.

Pihaknya meminta kepada masyarakat untuk terus disiplin menerapkan protokol kesehatan di manapun berada.

“Selain tenaga kesehatan, TNI, Polri, dan ASN yang bersentuhan langsung dengan masyarakat, adapun pedagang pasar juga berisiko sekali (terpapar virus corona),” tandasnya. 



SEMARAPURA – Vaksin Covid-19 untuk gelombang kedua telah tiba di Kabupaten Klungkung beberapa waktu lalu.

Untuk vaksinasi gelombang kedua, tenaga kesehatan masih menjadi salah satu sasaran. Itu lantaran masih ada tenaga kesehatan

yang tercecer sehingga akhirnya dijadwalkan untuk mendapatkan vaksin pada kegiatan vaksinasi kedua.

Kepala Dinas Kesehatan Klungkung dr. Ni Made Adi Swapatni, mengungkapkan, untuk vaksinasi Covid-19 gelombang kedua, Kabupaten Klungkung mendapatkan sebanyak 260 vial atau 2.600 dosis.

Vaksin itu pasalnya diprioritaskan untuk kekurangan vaksin tenaga kesehatan sekitar 1.200 dosis.

Sementara sisanya, akan diprioritaskan untuk tim penguburan jenazah, TNI, Polri, Satpol PP dan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang langsung bersentuhan dengan masyarakat.

“Sampai saat ini kami masih melakukan perhitungan (total jumlah tim penguburan jenazah, TNI, Polri, Satpol PP dan ASN),” katanya.

Baca Juga:  Tragis! Cari Ikan, Nelayan Ditabrak Kapal Tanker Misterius

Ditanya lebih lanjut mengenai masih ada tenaga kesehatan yang tercecer, Swapatni yang dihubungi via pesan WhatsApp, belum memberi penjelasannya.

Sebelumnya Swapatni mengungkapkan, ada sebanyak 4.200 dosis vaksin Covid-19 yang tiba di Kabupaten Klungkung untuk vaksinasi gelombang pertama.

Ribuan vaksin tersebut tidak hanya untuk tenaga kesehatan dan pendukung, namun juga diperuntukkan untuk para pejabat di Kabupaten Klungkung.

Sementara di Klungkung sendiri ada sebanyak 2.100 tenaga kesehatan di Klungkung yang saat ini telah masuk datanya.

Tidak menutup kemungkinan jumlahnya akan bertambah karena saat vaksin gelombang pertama tiba, masih ada tenaga kesehatan yang melakukan pendaftaran untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Sementara itu, Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta menambahkan, masih adanya tenaga kesehatan yang belum mendapatkan vaksinasi di gelombang pertama

Baca Juga:  Kasus Covid-19 Terus Merosot, Tempat Isolasi Terisi Cuma 11 Persen

sehingga akan diberikan di gelombang kedua karena ada tenaga kesehatan lepasan di rumah sakit swasta yang belum terdata.

Menurutnya, hal itu tidak hanya terjadi di Klungkung namun di kabupaten lainnya. “Mungkin pendataannya kurang pas,” ujarnya.

Lebih lanjut ia mengaku ingin seluruh warga Klungkung bisa segera mendapatkan vaksin Covid-19. Hanya saja karena jumlahnya yang terbatas akhirnya harus menerapkan skala prioritas.

Pihaknya meminta kepada masyarakat untuk terus disiplin menerapkan protokol kesehatan di manapun berada.

“Selain tenaga kesehatan, TNI, Polri, dan ASN yang bersentuhan langsung dengan masyarakat, adapun pedagang pasar juga berisiko sekali (terpapar virus corona),” tandasnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/