alexametrics
28.7 C
Denpasar
Saturday, August 13, 2022

Dirujuk ke RSUP Sanglah, Keluarga Bayi Berkaki & Bertangan Empat Happy

SINGARAJA– Bayi kembar parasit (pada berita sebelumnya disebut kembar siam) asal Desa Pangkung Paruk, Kecamatan Seririt, akhirnya dirujuk ke RS Sanglah.

Pihak keluarga memberikan persetujuan pada Selasa (24/9) malam. Sehingga pihak RSUD Buleleng pun segera melakukan proses rujukan ke RS Sanglah Denpasar.

Pihak keluarga mengaku memberi persetujuan setelah mendapat kepastian soal biaya. Keluarga sempat bertanya langsung pada pihak BPJS Kesehatan.

Berdasar keterangan dari petugas BPJS yang menyebut operasi kembar parasit ditanggung, membuat keluarga menjadi yakin merujuk bayi itu.

“Ada juga uluran tangan dari donatur, yayasan, ibu-ibu perawat di RSUD juga kasih sumbangan. Makanya kami beranikan berangkat.

Bagi kami yang penting biaya operasi, dokter, perawat, dan obat-obatan itu ditanggung. Untuk biaya hidup selama di Sanglah, kami akan berupaya maksimal,” kata Made Darmika saat dihubungi dari Singaraja siang kemarin.

Baca Juga:  Astaga! Pulang Kerja, Payudara Pekerja Swasta Diremas Pelaku Misterius

Lebih lanjut Darmika mengatakan, bayi itu kini dirawat di ruang steril yang ada di UGD RS Sanglah Denpasar.

Selama di ruangan, hanya ayah sang bayi, Made Mujana, yang bisa mendampingi bayi tersebut. Informasi dari tim dokter juga menyebutkan bahwa terjadi pembengkakan pada usus bayi.

“Sekarang ususnya dibalut. Selain usus dan hati, katanya juga ada lubang pantat yang menempel. Katanya dari tim dokter masih ada kelanjutan-kelanjutan pemeriksaan lain lagi,” jelasnya lagi.

Darmika pun hanya bisa berharap bayi tersebut bisa menjalani operasi dan sehat. “Kami terus berdoa. Mudah-mudahan nanti ada keajaiban dari Tuhan, biar anak kami ini bisa sehat seperti biasa. Kami juga mohon bantu doa untuk anak kami,” harapnya.

Baca Juga:  UPDATE! Tidak Ada Tanda Cekikan di Leher Si Mayat dengan Mata Melotot

Seperti diberitakan sebelumnya, bayi kembar parasit lahir di Buleleng. Bayi itu merupakan anak ketiga dari pasangan suami istri Made Mujana, 36, dan Made Gorsi, 35, warga Desa Pangkung Paruk, Kecamatan Seririt.

Bayi itu dilahirkan di klinik bidan swasta yang ada di Seririt, lewat proses persalinan normal, pada Senin (23/9) dini hari. Bayi sempat dirawat di RSUD Buleleng sebelum akhirnya dirujuk ke RS Sanglah Denpasar. 



SINGARAJA– Bayi kembar parasit (pada berita sebelumnya disebut kembar siam) asal Desa Pangkung Paruk, Kecamatan Seririt, akhirnya dirujuk ke RS Sanglah.

Pihak keluarga memberikan persetujuan pada Selasa (24/9) malam. Sehingga pihak RSUD Buleleng pun segera melakukan proses rujukan ke RS Sanglah Denpasar.

Pihak keluarga mengaku memberi persetujuan setelah mendapat kepastian soal biaya. Keluarga sempat bertanya langsung pada pihak BPJS Kesehatan.

Berdasar keterangan dari petugas BPJS yang menyebut operasi kembar parasit ditanggung, membuat keluarga menjadi yakin merujuk bayi itu.

“Ada juga uluran tangan dari donatur, yayasan, ibu-ibu perawat di RSUD juga kasih sumbangan. Makanya kami beranikan berangkat.

Bagi kami yang penting biaya operasi, dokter, perawat, dan obat-obatan itu ditanggung. Untuk biaya hidup selama di Sanglah, kami akan berupaya maksimal,” kata Made Darmika saat dihubungi dari Singaraja siang kemarin.

Baca Juga:  Woow Keren, 61 Fasum di Buleleng Bakal Dilengkapi Wifi Gratis

Lebih lanjut Darmika mengatakan, bayi itu kini dirawat di ruang steril yang ada di UGD RS Sanglah Denpasar.

Selama di ruangan, hanya ayah sang bayi, Made Mujana, yang bisa mendampingi bayi tersebut. Informasi dari tim dokter juga menyebutkan bahwa terjadi pembengkakan pada usus bayi.

“Sekarang ususnya dibalut. Selain usus dan hati, katanya juga ada lubang pantat yang menempel. Katanya dari tim dokter masih ada kelanjutan-kelanjutan pemeriksaan lain lagi,” jelasnya lagi.

Darmika pun hanya bisa berharap bayi tersebut bisa menjalani operasi dan sehat. “Kami terus berdoa. Mudah-mudahan nanti ada keajaiban dari Tuhan, biar anak kami ini bisa sehat seperti biasa. Kami juga mohon bantu doa untuk anak kami,” harapnya.

Baca Juga:  Dirawat 4 Hari, Sembuh Supercepat, Anggota Polsek Sukasada Dipulangkan

Seperti diberitakan sebelumnya, bayi kembar parasit lahir di Buleleng. Bayi itu merupakan anak ketiga dari pasangan suami istri Made Mujana, 36, dan Made Gorsi, 35, warga Desa Pangkung Paruk, Kecamatan Seririt.

Bayi itu dilahirkan di klinik bidan swasta yang ada di Seririt, lewat proses persalinan normal, pada Senin (23/9) dini hari. Bayi sempat dirawat di RSUD Buleleng sebelum akhirnya dirujuk ke RS Sanglah Denpasar. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/