alexametrics
27.6 C
Denpasar
Thursday, August 18, 2022

Diperiksa Bawaslu, Somvir Tuding Balik Lawan yang Kalah Kecewa Berat

SINGARAJA – Bawaslu Buleleng akhirnya memeriksa Somvir dalam dugaan money politic yang terjadi di Desa Pedawa.

Somvir diperiksa, karena namanya disebut oleh Nyoman Redana saat diperiksa sebagai pelapor dalam kasus tersebut.

Somvir datang seorang diri ke Bawaslu Buleleng. Ia datang sekitar pukul 13.00 siang dengan mengendarai mobil DK 1540 UT.

Selanjutnya ia langsung memberikan keterangan pada Bawaslu Buleleng hingga pukul 14.00 siang. Usai menjalani pemeriksaan, Somvir langsung memberikan keterangan pada awak media.

Ia mengklaim tudahan money politic yang dialamatkan pada dirinya tidak benar. “Mungkin lawan yang kalah, kecewa berat. Sehingga saran saya jangan kecewa. Boleh kecewa, tapi jangan cemburu,” katanya.

Somvir juga mengklaim dirinya berhak atas satu kursi di DPRD Buleleng. Menyusul keberhasilannya merebut suara tertinggi di internal Partai Nasdem, saat berkompetisi memperebutkan kursi DPRD Buleleng.

Baca Juga:  UGD Penuh, RSUD Klungkung Bali Sempat Tolak Pasien

Ia menuding laporan money politic merupakan salah satu manuver, agar dirinya terpental dari bursa pencalonan.

“Semua itu cuma tuduhan biar Somvir keluar dari pemilu dan tidak berhak mendapatkan kursi. Sebenarnya kursi yang akan

didapatkan Somvir dengan cara yang benar. Dengan cara mengajar yoga dan berbuat baik untuk masyarakat di Buleleng,” imbuhnya

Meski begitu ia menganggap isu tersebut sah-sah saja dalam demokrasi. Namun ia meminta agar tidak dibangun opini tertentu.

Sebab yang berhak menentukan hal tersebut adalah Bawaslu Buleleng. Somvir kemudian meninggalkan Bawaslu Buleleng sambil mengacungkan dua jari, sebagai lambing victory alias kemenangan.

Sementara itu Ketua Bawaslu Buleleng Putu Sugi Ardana mengatakan, pada pemeriksaan yang dilakukan kemarin, Somvir menyangkal tuduhan money politic yang ditujudukan pada dirinya.

Baca Juga:  Pemilu 2019 Aman, Polresta Raih Penghargaan dari KPU Denpasar

“Prinsipnya yang bersangkutan tidak mengakui apa yang selama ini dituduhkan. Dia mengaku tidak pernah melakukan pemberian uang untuk mencari suara,” kata Sugi.

Selanjutnya Bawaslu Buleleng akan segera melakukan pleno bersama Sentra Gakkumdu untuk membuat sebuah keputusan.

Meski gagal bertemu dengan terlapor yang bernama Subrata, Sugi menganggap hal itu sudah cukup. Sebab Bawaslu sudah berupaya hingga tiga kali mencari Subrata.

Meski toh akhirnya Subrata mangkir dari proses klarifikasi, Bawaslu mengkalim tetap dapat mengambil kesimpulan dalam kasus tersebut. 



SINGARAJA – Bawaslu Buleleng akhirnya memeriksa Somvir dalam dugaan money politic yang terjadi di Desa Pedawa.

Somvir diperiksa, karena namanya disebut oleh Nyoman Redana saat diperiksa sebagai pelapor dalam kasus tersebut.

Somvir datang seorang diri ke Bawaslu Buleleng. Ia datang sekitar pukul 13.00 siang dengan mengendarai mobil DK 1540 UT.

Selanjutnya ia langsung memberikan keterangan pada Bawaslu Buleleng hingga pukul 14.00 siang. Usai menjalani pemeriksaan, Somvir langsung memberikan keterangan pada awak media.

Ia mengklaim tudahan money politic yang dialamatkan pada dirinya tidak benar. “Mungkin lawan yang kalah, kecewa berat. Sehingga saran saya jangan kecewa. Boleh kecewa, tapi jangan cemburu,” katanya.

Somvir juga mengklaim dirinya berhak atas satu kursi di DPRD Buleleng. Menyusul keberhasilannya merebut suara tertinggi di internal Partai Nasdem, saat berkompetisi memperebutkan kursi DPRD Buleleng.

Baca Juga:  Ekonomi Terpuruk, Buleleng Ajukan Utang Lunak ke PT. SMF

Ia menuding laporan money politic merupakan salah satu manuver, agar dirinya terpental dari bursa pencalonan.

“Semua itu cuma tuduhan biar Somvir keluar dari pemilu dan tidak berhak mendapatkan kursi. Sebenarnya kursi yang akan

didapatkan Somvir dengan cara yang benar. Dengan cara mengajar yoga dan berbuat baik untuk masyarakat di Buleleng,” imbuhnya

Meski begitu ia menganggap isu tersebut sah-sah saja dalam demokrasi. Namun ia meminta agar tidak dibangun opini tertentu.

Sebab yang berhak menentukan hal tersebut adalah Bawaslu Buleleng. Somvir kemudian meninggalkan Bawaslu Buleleng sambil mengacungkan dua jari, sebagai lambing victory alias kemenangan.

Sementara itu Ketua Bawaslu Buleleng Putu Sugi Ardana mengatakan, pada pemeriksaan yang dilakukan kemarin, Somvir menyangkal tuduhan money politic yang ditujudukan pada dirinya.

Baca Juga:  Mamiek Soeharto: Jangan Pernah Janjikan Sesuatu yang Kita Tidak Mampu

“Prinsipnya yang bersangkutan tidak mengakui apa yang selama ini dituduhkan. Dia mengaku tidak pernah melakukan pemberian uang untuk mencari suara,” kata Sugi.

Selanjutnya Bawaslu Buleleng akan segera melakukan pleno bersama Sentra Gakkumdu untuk membuat sebuah keputusan.

Meski gagal bertemu dengan terlapor yang bernama Subrata, Sugi menganggap hal itu sudah cukup. Sebab Bawaslu sudah berupaya hingga tiga kali mencari Subrata.

Meski toh akhirnya Subrata mangkir dari proses klarifikasi, Bawaslu mengkalim tetap dapat mengambil kesimpulan dalam kasus tersebut. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/