alexametrics
26.5 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

Cuaca Ekstrem, Pantai Biaung Penuh Kayu

RadarBali.com – Tak hanya Badung, Denpasar juga mendapat sampah kiriman di pantai. Seperti di Pantai Biaung, Desa Kesiman, kayu gelondongan bercampur sampah plastik bertumpuk.

Pantai  yang berada di antara perbatasan Denpasar dan Gianyar ini  biasa digunakan untuk melukat (penyucian).

Meski tak separah tahun lalu, tapi cukup mengganggu pengunjung yang datang ke pantai tersebut.

Saat dikonfirmasi kepada Kepala Bidang Persampahan dan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) DLHK Kota Denpasar, Ketut Adi Wiguna, kemarin (1/12) mengatakan bahwa sampah macam ini sering terjadi. Biasanya setiap tahun di musim hujan.

Baca Juga:  Cuaca Ekstrem Belum Berlalu, Lima Rumah Diterjang Puting Beliung

Pihaknya menyebutkan untuk membersihkan itu, dia harus mengerahkan enam unit truk sampah dan juga 50 orang tenaga kebersihan.

Dari pantauannya volume sampah tersebut mencapai 30 meter kubik. Atau 7,5 ton lebih setiap hari. Adi mengaku sudah mengerahkan Jumali (juru pemantau lingkungn ) beserta masyarakat setempat.

“Kami sudah bersihkan. Itu juga wali kota mengingatkan saya agar pantai itu bisa bersih dari sampah kayu,” ujarnya.

Lanjutnya, pada musim hujan ini jumlah sampah yang dihasilkan di Kota Denpasar setiap hari mencapai kisaran 900 ton. Sampah yang paling banyak adalah sampah organik.

Ini juga disebabkan musim hujan, sehingga sering terjadi pohon tumbang. Juga  pemotongan atau pemangkasan  pohon perindang.

Baca Juga:  BMKG Ingatkan Potensi Hujan Petir dan Angin Kencang

Sekretaris DLHK Kota Denpasar, IB Putra Wirabawa mengatakan bahwa memang banyak sampah sejak Oktober. Kemarin pagi pihak DLHK bersama Universitas Warmadewa melakukan bersih-bersih pantai di Padang Galak.

Sampah yang didapat volumenya dari 5 meter kubik sampai 6 meter kubik sekitar 2 ton. Pihaknya mengaku hal yang bisa dilakukan hanya bersih-bersih pantai di samping adanya penempatan petugas yang menangani kebersihan pantai.

“Kami sudah melakukan aksi bersih- bersih pantai di Tangtu Biaung kira-kira 6 meter kubik atau 1,5 ton,” ujarnya



RadarBali.com – Tak hanya Badung, Denpasar juga mendapat sampah kiriman di pantai. Seperti di Pantai Biaung, Desa Kesiman, kayu gelondongan bercampur sampah plastik bertumpuk.

Pantai  yang berada di antara perbatasan Denpasar dan Gianyar ini  biasa digunakan untuk melukat (penyucian).

Meski tak separah tahun lalu, tapi cukup mengganggu pengunjung yang datang ke pantai tersebut.

Saat dikonfirmasi kepada Kepala Bidang Persampahan dan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) DLHK Kota Denpasar, Ketut Adi Wiguna, kemarin (1/12) mengatakan bahwa sampah macam ini sering terjadi. Biasanya setiap tahun di musim hujan.

Baca Juga:  Cuaca Ektrem Picu Pohon di Tabanan Bertumbangan, Ini Datanya

Pihaknya menyebutkan untuk membersihkan itu, dia harus mengerahkan enam unit truk sampah dan juga 50 orang tenaga kebersihan.

Dari pantauannya volume sampah tersebut mencapai 30 meter kubik. Atau 7,5 ton lebih setiap hari. Adi mengaku sudah mengerahkan Jumali (juru pemantau lingkungn ) beserta masyarakat setempat.

“Kami sudah bersihkan. Itu juga wali kota mengingatkan saya agar pantai itu bisa bersih dari sampah kayu,” ujarnya.

Lanjutnya, pada musim hujan ini jumlah sampah yang dihasilkan di Kota Denpasar setiap hari mencapai kisaran 900 ton. Sampah yang paling banyak adalah sampah organik.

Ini juga disebabkan musim hujan, sehingga sering terjadi pohon tumbang. Juga  pemotongan atau pemangkasan  pohon perindang.

Baca Juga:  GOOD NEWS! 20 Mei Patung GWK Dipasupati, Modul Wajah Mulai Dipasang

Sekretaris DLHK Kota Denpasar, IB Putra Wirabawa mengatakan bahwa memang banyak sampah sejak Oktober. Kemarin pagi pihak DLHK bersama Universitas Warmadewa melakukan bersih-bersih pantai di Padang Galak.

Sampah yang didapat volumenya dari 5 meter kubik sampai 6 meter kubik sekitar 2 ton. Pihaknya mengaku hal yang bisa dilakukan hanya bersih-bersih pantai di samping adanya penempatan petugas yang menangani kebersihan pantai.

“Kami sudah melakukan aksi bersih- bersih pantai di Tangtu Biaung kira-kira 6 meter kubik atau 1,5 ton,” ujarnya


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/