alexametrics
25.4 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Dishub Ngamuk Jukir Izinkan Parkir di Zona Terlarang, Akibatnya Fatal

DENPASAR –  Berkali-kali terjadi permasalahan parkir di seputaran mal  Level 21, kawasan Teuku Umar  tepatnya Jalan Pulau Seram. 

Kerap terjadi  keluhan, seperti  masalah kemacetan, bau sampah, dan salah satunya juru parkir atau disingkat jukir yang nakal.

Seperti kemarin, jukir mengarahkan pengendara atau pengunjung mal parkir di tempat yang dilarang. Padahal, sudah terpasang rambu-rambu dilarang parkir. 

Hasil pantauan Jawa Pos Radar Bali, juru parkir sengaja meminta pengendara parkir di pinggir jalan dan ironinya meminta uang parkir tanpa diberikan karcis. 

Setelah itu dikonfirmasi, Kadishub Kota Denpasar, I Ketut Sriawan memerintahkan petugas  untuk mengecek ke lapangan.

Jukir atas nama Agung Widodo langsung dilaporkan dan datanya diserahkan ke Perusahaan Daerah (PD) Parkir Kota Denpasar. 

Baca Juga:  AWAS! Pasien Positif di Bali Tambah 2 Orang, Muncul Akun Donasi Palsu

Sriawan menyayangkan kurang kesadaran masyarakat untuk parkir ditempat telah disediakan. Ia pun menyebut tidak menutup kemungkinan yang parkir adalah karyawan dan pengunjung mal. 

Yang disayangkan  jukir yang  bandel karena memberi jalan melanggar walau sudah tahu ada rambu  larangan parkir masih dipungut  uang parkir.

“Berarti Jukir yang bandel karena Dishub sudah tahu bahwa Dirut  PD Parkir melarang jukir memungut di lokasi larangan parkir. Kami Dishub dan PD Parkir sudah kompak jangan ada jukir  yang mungut di zona larangan parkir,” terangnya. 

Kemudian, tidak hanya jukir yang diamankan, kendaraan yang parkir di sana juga dikenakan sanksi dengan langsung dikempesin oleh pihak Dishub.

Ada sekitar 10 motor karena sudah parkir di tempat terlarang. “Ya, sanksinya dikempesin itu sudah melanggar soalnya. Sudah tahu ada rambu dilarang parkir, nekat melanggar,” ucapnya. 

Baca Juga:  Pro Kontra Soal Tes PCR Masuk Bali, Ini Jawaban Satgas Covid-19


DENPASAR –  Berkali-kali terjadi permasalahan parkir di seputaran mal  Level 21, kawasan Teuku Umar  tepatnya Jalan Pulau Seram. 

Kerap terjadi  keluhan, seperti  masalah kemacetan, bau sampah, dan salah satunya juru parkir atau disingkat jukir yang nakal.

Seperti kemarin, jukir mengarahkan pengendara atau pengunjung mal parkir di tempat yang dilarang. Padahal, sudah terpasang rambu-rambu dilarang parkir. 

Hasil pantauan Jawa Pos Radar Bali, juru parkir sengaja meminta pengendara parkir di pinggir jalan dan ironinya meminta uang parkir tanpa diberikan karcis. 

Setelah itu dikonfirmasi, Kadishub Kota Denpasar, I Ketut Sriawan memerintahkan petugas  untuk mengecek ke lapangan.

Jukir atas nama Agung Widodo langsung dilaporkan dan datanya diserahkan ke Perusahaan Daerah (PD) Parkir Kota Denpasar. 

Baca Juga:  Wali Kota Denpasar Siapkan Enam Jurus Hadapi Lonjakan Covid-19

Sriawan menyayangkan kurang kesadaran masyarakat untuk parkir ditempat telah disediakan. Ia pun menyebut tidak menutup kemungkinan yang parkir adalah karyawan dan pengunjung mal. 

Yang disayangkan  jukir yang  bandel karena memberi jalan melanggar walau sudah tahu ada rambu  larangan parkir masih dipungut  uang parkir.

“Berarti Jukir yang bandel karena Dishub sudah tahu bahwa Dirut  PD Parkir melarang jukir memungut di lokasi larangan parkir. Kami Dishub dan PD Parkir sudah kompak jangan ada jukir  yang mungut di zona larangan parkir,” terangnya. 

Kemudian, tidak hanya jukir yang diamankan, kendaraan yang parkir di sana juga dikenakan sanksi dengan langsung dikempesin oleh pihak Dishub.

Ada sekitar 10 motor karena sudah parkir di tempat terlarang. “Ya, sanksinya dikempesin itu sudah melanggar soalnya. Sudah tahu ada rambu dilarang parkir, nekat melanggar,” ucapnya. 

Baca Juga:  Pedagang Positif Covid-19, Askes Jalan Gunung Kawi Masih Dibatasi

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/