alexametrics
25.4 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

Satgas Covid-19 Minta Dewan Masjid Awasi Santri yang Baru Pulang

DENPASAR – Selain pekerja migran Indonesia, ABK dan pelaku perjalanan yang datang melalui Bandara Ngurah Rai, Tabanan juga kedatangan sejumlah santri asal Jawa Timur yang memang berdomisli di Tabanan.

Untuk data terakhir, santri yang sudah datang melalui terminal Pesiapan sebanyak 74 orang pada Sabtu kemarin, 28 orang untuk Minggu hari ini dan 25 orang hari Sabtu lalu.

Untuk ke depan, Kasatgas Penanggulangan Covid-19 Bali Dewa Indra meminta kerjasama Ketua Dewan Masjid se-Tabanan untuk turut mengawasi para santri mereka yang baru datang dari luar Bali.

Tim Satgas sebagai ujung tombak dalam mengawasi pekerja migran Indonesia dan santri yang datang diharapkan menguatkan upaya sosialisasi dan kolaborasi pemahaman bagi masyarakat yang belum mengerti terkait penyebaran virus ini.

Baca Juga:  AWAS! Tiga Ruangan Kelas SDN 6 Ubung Terancam Ambruk Ke Sungai

“Secara tidak langsung penyebaran virus Covid-19 dapat terjadi dengan dua cara. Yakni diakibatkan secara imported case (1 orang) yang sudah terjangkit di negara asal dia bekerja (zona merah).

Kedua adalah melalui transmisi lokal yang diakibatkan oleh penyebaran satu orang yang tadi ke tengah lingkungannya,

yang dimulai dari keluarga terdekat, teman teman dan kemudian meluas ke tengah lingkungannya,” kata Kasatgas Dewa Made Indra.

Untuk mendukung pengobatan khususnya karantina bagi pasien dalam pengawasan, Pemerintah Kabupaten Tabanan sudah menyiapkan 7 kamar isolasi di RSUD Tabanan, dan sedang disiapkan 100 kamar isolasi di RS Nyitdah, Kediri. 



DENPASAR – Selain pekerja migran Indonesia, ABK dan pelaku perjalanan yang datang melalui Bandara Ngurah Rai, Tabanan juga kedatangan sejumlah santri asal Jawa Timur yang memang berdomisli di Tabanan.

Untuk data terakhir, santri yang sudah datang melalui terminal Pesiapan sebanyak 74 orang pada Sabtu kemarin, 28 orang untuk Minggu hari ini dan 25 orang hari Sabtu lalu.

Untuk ke depan, Kasatgas Penanggulangan Covid-19 Bali Dewa Indra meminta kerjasama Ketua Dewan Masjid se-Tabanan untuk turut mengawasi para santri mereka yang baru datang dari luar Bali.

Tim Satgas sebagai ujung tombak dalam mengawasi pekerja migran Indonesia dan santri yang datang diharapkan menguatkan upaya sosialisasi dan kolaborasi pemahaman bagi masyarakat yang belum mengerti terkait penyebaran virus ini.

Baca Juga:  Pasien Positif di Denpasar 28 Orang, Hanya Dua Desa Masuk Zona Hijau

“Secara tidak langsung penyebaran virus Covid-19 dapat terjadi dengan dua cara. Yakni diakibatkan secara imported case (1 orang) yang sudah terjangkit di negara asal dia bekerja (zona merah).

Kedua adalah melalui transmisi lokal yang diakibatkan oleh penyebaran satu orang yang tadi ke tengah lingkungannya,

yang dimulai dari keluarga terdekat, teman teman dan kemudian meluas ke tengah lingkungannya,” kata Kasatgas Dewa Made Indra.

Untuk mendukung pengobatan khususnya karantina bagi pasien dalam pengawasan, Pemerintah Kabupaten Tabanan sudah menyiapkan 7 kamar isolasi di RSUD Tabanan, dan sedang disiapkan 100 kamar isolasi di RS Nyitdah, Kediri. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/