alexametrics
28.7 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Gunung Agung Terus Batuk, Upaya Penanggulangan Jadi Perhatian Dunia

DENPASAR – Sebagai salah satu destinasi dunia, pulau Bali tentu juga menjadi perhatian dunia. Segala sesuatu yang terjadi, akan menjadi sorotan publik internasional.

Untuk itu perlu kesiagaan dalam menjaga Bali. Belakangan ini, Bali masih terselimuti bayang-bayang Gunung Agung.

Beberapa kali, gunung berapi tertinggi di Bali ini mengalami erupsi. Asap yang mengembus ke udara dari hasil erupsi pun membuat gumpalan debu di beberapa daerah.

Pemerintah Bali tentu tidak boleh diam dalam menyikapi ini. Meski pemerintah masih memberikan status Gunung Agung di level Siaga III, antisipasi terhadap letusan Gunung Agung pun telah dilakukan. 

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali I Made Rentin mengatakan,

Pemprov Bali telah melakukan berbagai upaya dalam mewujudkan ketangguhan serta kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi bencana. 

Terkait Gunung Agung, BPBD Bali juga telah menyiapkan skema evakuasi serta penanganan pasca bencana, seperti skema evakuasi wisatawan jika Bandara Ngurah Rai harus tutup karena erupsi Gunung Agung seperti beberapa waktu lalu.

Baca Juga:  Bali Hujan Lebat Sampai Februari, Masyarakat Diminta Tunda Bepergian

“Pemprov Bali akan menyediakan transportasi darat untuk menuju bandara terdekat dan menyediakan  penginapan bagi para wisatawan, dimana hal tersebut difasilitasi secara gratis,” tegasnya.

Pembahasan terkait kesiagaan Pulau Bali dalam penanggulangan bencana ini sejatinya muncul saat Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati alias Cok Ace

menerima kunjungan dari Delegasi Penanggulangan Bencana Kementerian Luar Negeri Republik Federal Jerman yang dipimpin langsung oleh Kepala Staf Crisis Response Centre Tina Debenham di ruang kerjanya kemarin.

Dalam kesempatan tersebut, Wagub Cok Ace menyampaikan bahwasannya sebagai daerah pariwisata dunia, kesiapsiagaan dalam penanggulangan bencana menjadi perhatian utama guna memberikan rasa nyaman dan aman bagi para wisatawan.

Menurutnya, kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana tidak hanya menjadi tanggung jawab dari pemerintah semata,

Baca Juga:  Waspadai Jatuhnya Material Vulkanik Gunung Agung

namun diperlukan sinergitas semua komponen yang ada termasuk di dalamnya masyarakat, pihak swasta dan media  dalam upaya menciptakan ketangguhan dalam menghadapi bencana. 

“Kami secara rutin melakukan simulasi kesiapsiagaan terhadap bencana,  koordinasi dan komunikasi  serta edukasi kepada masyarakat dalam meminimalisir risiko akan kebencanaan gencar kami lakukan,” katanya.

“Dengan demikian semua pihak paham akan apa yang harus dilakukan saat terjadi bencana, dan diharapkan  dapat mengurangi resiko jatuhnya korban jiwa,“ imbuhnya. 

Menanggapi hal tersebut, Tina Debenham didampingi Konsul Jerman untuk Bali H.E. Robert Jantzen menyampaikan pujiannya akan berbagai langkah kesiapsiagaan yang telah dilakukan di Bali.

Kedepan pihaknya tertarik dan siap untuk melakukan kerjasama dalam bidang penanggulangan bencana dengan Bali,

sehingga Bali sebagai destinasi pariwisata dunia dapat memberikan rasa aman dan  nyaman kepada para wisatawan khususnya terkait penanganan kebencanaan. 



DENPASAR – Sebagai salah satu destinasi dunia, pulau Bali tentu juga menjadi perhatian dunia. Segala sesuatu yang terjadi, akan menjadi sorotan publik internasional.

Untuk itu perlu kesiagaan dalam menjaga Bali. Belakangan ini, Bali masih terselimuti bayang-bayang Gunung Agung.

Beberapa kali, gunung berapi tertinggi di Bali ini mengalami erupsi. Asap yang mengembus ke udara dari hasil erupsi pun membuat gumpalan debu di beberapa daerah.

Pemerintah Bali tentu tidak boleh diam dalam menyikapi ini. Meski pemerintah masih memberikan status Gunung Agung di level Siaga III, antisipasi terhadap letusan Gunung Agung pun telah dilakukan. 

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali I Made Rentin mengatakan,

Pemprov Bali telah melakukan berbagai upaya dalam mewujudkan ketangguhan serta kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi bencana. 

Terkait Gunung Agung, BPBD Bali juga telah menyiapkan skema evakuasi serta penanganan pasca bencana, seperti skema evakuasi wisatawan jika Bandara Ngurah Rai harus tutup karena erupsi Gunung Agung seperti beberapa waktu lalu.

Baca Juga:  Gunung Agung Erupsi dan Keluarkan Api, PVMBG Himbau Warga Waspada

“Pemprov Bali akan menyediakan transportasi darat untuk menuju bandara terdekat dan menyediakan  penginapan bagi para wisatawan, dimana hal tersebut difasilitasi secara gratis,” tegasnya.

Pembahasan terkait kesiagaan Pulau Bali dalam penanggulangan bencana ini sejatinya muncul saat Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati alias Cok Ace

menerima kunjungan dari Delegasi Penanggulangan Bencana Kementerian Luar Negeri Republik Federal Jerman yang dipimpin langsung oleh Kepala Staf Crisis Response Centre Tina Debenham di ruang kerjanya kemarin.

Dalam kesempatan tersebut, Wagub Cok Ace menyampaikan bahwasannya sebagai daerah pariwisata dunia, kesiapsiagaan dalam penanggulangan bencana menjadi perhatian utama guna memberikan rasa nyaman dan aman bagi para wisatawan.

Menurutnya, kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana tidak hanya menjadi tanggung jawab dari pemerintah semata,

Baca Juga:  Demo Belum Digelar, Puluhan Mahasiswa Papua di Bali Ditangkapi

namun diperlukan sinergitas semua komponen yang ada termasuk di dalamnya masyarakat, pihak swasta dan media  dalam upaya menciptakan ketangguhan dalam menghadapi bencana. 

“Kami secara rutin melakukan simulasi kesiapsiagaan terhadap bencana,  koordinasi dan komunikasi  serta edukasi kepada masyarakat dalam meminimalisir risiko akan kebencanaan gencar kami lakukan,” katanya.

“Dengan demikian semua pihak paham akan apa yang harus dilakukan saat terjadi bencana, dan diharapkan  dapat mengurangi resiko jatuhnya korban jiwa,“ imbuhnya. 

Menanggapi hal tersebut, Tina Debenham didampingi Konsul Jerman untuk Bali H.E. Robert Jantzen menyampaikan pujiannya akan berbagai langkah kesiapsiagaan yang telah dilakukan di Bali.

Kedepan pihaknya tertarik dan siap untuk melakukan kerjasama dalam bidang penanggulangan bencana dengan Bali,

sehingga Bali sebagai destinasi pariwisata dunia dapat memberikan rasa aman dan  nyaman kepada para wisatawan khususnya terkait penanganan kebencanaan. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/