alexametrics
26.5 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

Amor Ring Acintya…Janda Mendiang Pahlawan I Gusti Ngurah Rai Berpulang

DENPASAR – Sosok perempuan yang selalu jadi inspirasi anak dan cucunya,  Desak Putu Kari berpulang.  

Istri  Pahlawan Nasional Brigjen TNI (anumerta) I Gusti Ngurah Rai, pemimpin pasukan Ciung Wanara, yang  melakukan peperangan bernama Puputan Margarana, meninggal dunia di usia 92 tahun.

I Gusti Ngurah Agung Danil Yuda, salah seorang cucu Desak Putu Kari, mengatakan bahwa neneknya meninggal pukul 05.00, dini hari  di RS Sanglah.

Menurutnya, kondisi kesehatan Putu Kari menurun sejak Kamis lalu (7/12). Gung Danil menceritakan lebih dalam bahwa  awalnya Putu Kari tidak mau makan, yang menyebabkan kondisinya terus menurun.

Karena  ada anggota keluarga ada yang berprofesi sebagai dokter, lantas dicoba dipasangkan infus agar ada cairan.

Baca Juga:  Lahan Kosong Dijadikan TPA Liar, Warga Protes

Tapi, sayangnya tidak berhasil. Sehingga dibawa ke RS Sanglah agar segera mendapatkan tindakan. Sesampai di rumah sakit, darah Putu Kari dinyatakan kekurangan oksigen.

“Karena kulitnya rapuh, pecah,  sehingga gagal dipasang infus.  Kami bawa ke rumah sakit, katanya kekurangan oksigen darahnya. Sebelumnya memang ada batuk-batuk. Juga infeksi di paru-parunya,” ujarnya.

Setelah mendapat penanganan dokter, kondisinya sempat membaik di hari kedua maupun ketiga saat masih di rumah sakit.

Putu Kari sudah bisa bicara, bahkan  teriak-teriak. Tetapi, Minggu pagi kemarin mendadak berpulang, meski kesehatannya sempat membaik.

Desak Putu Kari meninggalkan tujuh anak  hasil dari dua kali  pernikahannya. Dari suami pertama, yakni I Gusti Ngurah Rai memiliki tiga orang putra.

Baca Juga:  Jatuh dari Pohon Cengkih Setinggi 10 Meter, Begini Kondisi Budiarta…

Yakni I Gusti Ngurah Gede Yudana, I Gusti Ngurah Tantra, dan I Gusti Ngurah Alit Yuda. Sedang dari pernikahan kedua dengan  almarhum I Made Setia Budi, dikaruniai empat orang anak.

Mereka antara lain Ni Putu Sari Utami, Made Muliani, Nyoman Laksana Budi, Ketut Bakti Budi. 



DENPASAR – Sosok perempuan yang selalu jadi inspirasi anak dan cucunya,  Desak Putu Kari berpulang.  

Istri  Pahlawan Nasional Brigjen TNI (anumerta) I Gusti Ngurah Rai, pemimpin pasukan Ciung Wanara, yang  melakukan peperangan bernama Puputan Margarana, meninggal dunia di usia 92 tahun.

I Gusti Ngurah Agung Danil Yuda, salah seorang cucu Desak Putu Kari, mengatakan bahwa neneknya meninggal pukul 05.00, dini hari  di RS Sanglah.

Menurutnya, kondisi kesehatan Putu Kari menurun sejak Kamis lalu (7/12). Gung Danil menceritakan lebih dalam bahwa  awalnya Putu Kari tidak mau makan, yang menyebabkan kondisinya terus menurun.

Karena  ada anggota keluarga ada yang berprofesi sebagai dokter, lantas dicoba dipasangkan infus agar ada cairan.

Baca Juga:  Tambah 362 Kasus, Jubir Covid-19 Denpasar Minta Warga Waspada

Tapi, sayangnya tidak berhasil. Sehingga dibawa ke RS Sanglah agar segera mendapatkan tindakan. Sesampai di rumah sakit, darah Putu Kari dinyatakan kekurangan oksigen.

“Karena kulitnya rapuh, pecah,  sehingga gagal dipasang infus.  Kami bawa ke rumah sakit, katanya kekurangan oksigen darahnya. Sebelumnya memang ada batuk-batuk. Juga infeksi di paru-parunya,” ujarnya.

Setelah mendapat penanganan dokter, kondisinya sempat membaik di hari kedua maupun ketiga saat masih di rumah sakit.

Putu Kari sudah bisa bicara, bahkan  teriak-teriak. Tetapi, Minggu pagi kemarin mendadak berpulang, meski kesehatannya sempat membaik.

Desak Putu Kari meninggalkan tujuh anak  hasil dari dua kali  pernikahannya. Dari suami pertama, yakni I Gusti Ngurah Rai memiliki tiga orang putra.

Baca Juga:  Jatuh dari Pohon Cengkih Setinggi 10 Meter, Begini Kondisi Budiarta…

Yakni I Gusti Ngurah Gede Yudana, I Gusti Ngurah Tantra, dan I Gusti Ngurah Alit Yuda. Sedang dari pernikahan kedua dengan  almarhum I Made Setia Budi, dikaruniai empat orang anak.

Mereka antara lain Ni Putu Sari Utami, Made Muliani, Nyoman Laksana Budi, Ketut Bakti Budi. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/