alexametrics
25.4 C
Denpasar
Monday, August 8, 2022

Wawali Pastikan Tak Semua Desa/Kelurahan di Denpasar Berlakukan PKM

DENPASAR – Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) di Kota Denpasar tinggal menghitung hari. Sesuai rencana, PKM diberlakukan Jumat (15/5) mendatang.

Namun, tidak serta merta PKM diterapkan di semua wilayah di Kota Denpasar yang mencakup 44 desa/kelurahan. Semua tergantung usulan dari masing-masing desa/kelurahan.

Menurut Wakil Walikota Denpasar IGN Jaya Negara, sebelum diberlakukan PKM, Pemkot Denpasar berupaya mempersiapkan fasilitas pendukungnya.

Baik itu dari sisi bantuan langsung tunai maupun keamanan. Terkait anggaran keamanan ini masih dalam kajian. Seperti pos anggaran pecalang untuk konsumsi.

Yang sudah pasti adalah pencairan dana BLT untuk sektor pekerjaan informal mencapai Rp 24 miliar. Sedangkan untuk keamanan masih dihitung berapa yang dibutuhkan.

“Kami rencananya bantu sampai pecalang tingkat banjar. Yag jelas kami alokasikan sebagian besar konsumsi agar tetap bekerja maksimal. Kami belum masuk ke honornya,” ucap IGN Jaya Negara.

Baca Juga:  Lagi WFH? Ayo Banyak Bergerak untuk Tingkatkan Imun

Wawali Jaya Negara mengatakan, Pemkot Denpasar memilih PKM ketimbang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Itu karena PSBB diakui prosesnya lama dan banyak.

Seperti harus memenuhi syarat jumlah kasus dan persetujuan Kementerian Kesehatan. “Kami memilih PKM untuk mencegah transmisi lokal yang terjadi agar

tidak sampai  bleg (meningkat banyak)  baru kita  terlambat. Tujuannya  lebih gampang menerapkan, tidak butuh persetujuan. Itu tujuannya. Biar cepat kita bekerja,” ucapnya.

Selanjutnya  untuk penerpan  PKM ini atas usulan dari desa jika  dipandang perlu oleh wali  kota yang menyetujui.  Sehingga bisa diintervensi tingkat desa itu seperti bantuannya.

“PKM itu tergantung usulan desa dan lurah. Desa atau lurah yang mendapat persetujuan desa adat. Jadi, tidak serta-merta dilakukan karena harus melihat kondisi di lapangan, perlu tidaknya memberlakukan PKM,”pungkasnya.

Baca Juga:  Restorasi Tukad Badung Sedot Rp 5 Miliar


DENPASAR – Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) di Kota Denpasar tinggal menghitung hari. Sesuai rencana, PKM diberlakukan Jumat (15/5) mendatang.

Namun, tidak serta merta PKM diterapkan di semua wilayah di Kota Denpasar yang mencakup 44 desa/kelurahan. Semua tergantung usulan dari masing-masing desa/kelurahan.

Menurut Wakil Walikota Denpasar IGN Jaya Negara, sebelum diberlakukan PKM, Pemkot Denpasar berupaya mempersiapkan fasilitas pendukungnya.

Baik itu dari sisi bantuan langsung tunai maupun keamanan. Terkait anggaran keamanan ini masih dalam kajian. Seperti pos anggaran pecalang untuk konsumsi.

Yang sudah pasti adalah pencairan dana BLT untuk sektor pekerjaan informal mencapai Rp 24 miliar. Sedangkan untuk keamanan masih dihitung berapa yang dibutuhkan.

“Kami rencananya bantu sampai pecalang tingkat banjar. Yag jelas kami alokasikan sebagian besar konsumsi agar tetap bekerja maksimal. Kami belum masuk ke honornya,” ucap IGN Jaya Negara.

Baca Juga:  Denpasar Tambah 85 Titik Lampu Penerangan Jalan, Anggarkan Rp 765 Juta

Wawali Jaya Negara mengatakan, Pemkot Denpasar memilih PKM ketimbang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Itu karena PSBB diakui prosesnya lama dan banyak.

Seperti harus memenuhi syarat jumlah kasus dan persetujuan Kementerian Kesehatan. “Kami memilih PKM untuk mencegah transmisi lokal yang terjadi agar

tidak sampai  bleg (meningkat banyak)  baru kita  terlambat. Tujuannya  lebih gampang menerapkan, tidak butuh persetujuan. Itu tujuannya. Biar cepat kita bekerja,” ucapnya.

Selanjutnya  untuk penerpan  PKM ini atas usulan dari desa jika  dipandang perlu oleh wali  kota yang menyetujui.  Sehingga bisa diintervensi tingkat desa itu seperti bantuannya.

“PKM itu tergantung usulan desa dan lurah. Desa atau lurah yang mendapat persetujuan desa adat. Jadi, tidak serta-merta dilakukan karena harus melihat kondisi di lapangan, perlu tidaknya memberlakukan PKM,”pungkasnya.

Baca Juga:  Lagi WFH? Ayo Banyak Bergerak untuk Tingkatkan Imun

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/