alexametrics
25.4 C
Denpasar
Thursday, August 18, 2022

Rusak Bahasa Bali, APBB Somasi Pengguna Aplikasi id.testony.com

RadarBali.com – Dunia media sosial Facebook akhir-akhir ini diramaikan dengan aplikasi online id.testony.com. Melalui aplikasi ini, pengguna facebook bisa melakukan tes dan hasilnya di bagikan dan muncul di timeline. 

Hasil tes menggunakan Bahasa Bali dengan tingkatan kasar. Masalahnya, penggunaan bahasa menjurus ke hal yang jaruh (porno).

Kondisi itu membuat Aliansi Peduli Bahasa Bali (APBB) geram. Mereka khawatir aplikasi online itu berdampak buruk pada citra Bahasa Bali sebagai bahasa porno.

Aliansi Peduli Bahasa Bali akhirnya melayangkan somasi di akun facebook id.testony.com.

“Hentikan Konten Porno Berbahasa Bali di Facebook”. Saya selaku generasi muda Bali yang peduli terhadap keberadaan dan eksistensi Bahasa Bali meminta kepada akun-akun pembuat aplikasi online yang berkonten tidak pantas di laman id.testony.com agar menghapus “tes online” yang telah dibuatnya itu, dan agar tidak lagi membuat tes online yang berkonten tak layak. Kata-kata porno dan kata-kata kasar tidak sepantasnya dikonsumsi oleh publik”.

Baca Juga:  Sekda Adi Arnawa Terima Audiensi Perwakilan Honda DBL Seri Bali 2021

Sepenggal kalimat somasi itulah yang ditulis  di akun fanpage Aliansi Peduli Bahasa Bali. Menurut Ketua APBB Nyoman Suka Ardiyasa, Bahasa Bali merupakan sebuah produk identitas.

Dalam berbahasa, kata dia, masyarakat harus menunjukkan etika dan kesantunan. APBB sendiri mengapresiasi Bahasa Bali bisa masuk dalam aplikasi online.

Dengan adanya aplikasi berbahasa Bali, bahasa daerah ini kian dikenal masyarakat luas. “Namun, apapun alasannya, hal yang berbau porno tidak baik dikonsumsi oleh publik. Apalagi pengguna facebook  sangat banyak, salah satunya anak-anak di bawah umur. Jadi, saya minta untuk akun-akun pribadi jangan membagikan hasil tes dari aplikasi online yang berbau porno,” ucapnya. 

 



RadarBali.com – Dunia media sosial Facebook akhir-akhir ini diramaikan dengan aplikasi online id.testony.com. Melalui aplikasi ini, pengguna facebook bisa melakukan tes dan hasilnya di bagikan dan muncul di timeline. 

Hasil tes menggunakan Bahasa Bali dengan tingkatan kasar. Masalahnya, penggunaan bahasa menjurus ke hal yang jaruh (porno).

Kondisi itu membuat Aliansi Peduli Bahasa Bali (APBB) geram. Mereka khawatir aplikasi online itu berdampak buruk pada citra Bahasa Bali sebagai bahasa porno.

Aliansi Peduli Bahasa Bali akhirnya melayangkan somasi di akun facebook id.testony.com.

“Hentikan Konten Porno Berbahasa Bali di Facebook”. Saya selaku generasi muda Bali yang peduli terhadap keberadaan dan eksistensi Bahasa Bali meminta kepada akun-akun pembuat aplikasi online yang berkonten tidak pantas di laman id.testony.com agar menghapus “tes online” yang telah dibuatnya itu, dan agar tidak lagi membuat tes online yang berkonten tak layak. Kata-kata porno dan kata-kata kasar tidak sepantasnya dikonsumsi oleh publik”.

Baca Juga:  Menengok Aktivitas Rumah Belajar Komunitas Bali Aga Pedawa

Sepenggal kalimat somasi itulah yang ditulis  di akun fanpage Aliansi Peduli Bahasa Bali. Menurut Ketua APBB Nyoman Suka Ardiyasa, Bahasa Bali merupakan sebuah produk identitas.

Dalam berbahasa, kata dia, masyarakat harus menunjukkan etika dan kesantunan. APBB sendiri mengapresiasi Bahasa Bali bisa masuk dalam aplikasi online.

Dengan adanya aplikasi berbahasa Bali, bahasa daerah ini kian dikenal masyarakat luas. “Namun, apapun alasannya, hal yang berbau porno tidak baik dikonsumsi oleh publik. Apalagi pengguna facebook  sangat banyak, salah satunya anak-anak di bawah umur. Jadi, saya minta untuk akun-akun pribadi jangan membagikan hasil tes dari aplikasi online yang berbau porno,” ucapnya. 

 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/