alexametrics
28.7 C
Denpasar
Sunday, August 14, 2022

Tembok Longsor, Akses ke Objek Wisata Tukad Bindu

DENPASAR – Musim penghujan ini masyarakat harus berhati-hati. Karena bisa  terjadi banyak terjadi bencana, seperti banjir atau longsor.

Seperti di jalan menuju wisata sungai Tukad Bindu di Banjar Abian Nangka Kelod, Desa Kesiman Petilan, Denpasar Timur, Sabtu (16/12) kemarin.

Jalan yang digunakan wisatawan atau anak-anak ke objek wisata sungai yang baru beberapa bulan diresmikan tersebut tertutup oleh tanah dan bebatuan dari pondasi tembok rumah yang mengalami longsor.

Akibatnya, warga yang ingin berkunjung ke Tukad Bindu dari arah Jalan Noja I harus berbalik arah.

Pantauan Jawa Pos Radar Bali ini, banyak wisatawan yang akan berkunjung ke Tukad Bindu yang putar balik, ada yang mengendarai sepeda motor ada pula yang berjalan kaki.

Baca Juga:  Dewan Buleleng Tolak Usulan DLH Tarik Tiket Masuk RTH Bung Karno

Untuk jalan tersebut sangat sempit, yang masuk hanya bisa satu sepeda motor itu pun tak bisa mutar balik.

Dengan terpaksa para calon pengunjung mendorong motor mereka sampai ke luar gang. Petugas membersihkan pun terasa sulit,

karena tidak memungkinkan membawa alat berat masuk ke gang untuk membersihkan puing-puing tembok.

Menurut pemilik rumah, IB Putu Yudha, tembok itu longsor  Jumat ( 15/12) sekitar pukul 23.00 setelah ada hujan lebat yang mengguyur  kawasan Denpasar selama semalam penuh.

Karena tidak bisa menahan tanah karena terkikis air, tembok penyengker rumah sebelah selatan ambruk.

Panjang tembok tersebut 40 meter dengan tinggi 6 meter roboh menutup sepadan Jalan tersebut.  Menurut Putu Yuda, tembok itu  baru berumur empat tahun, tapi anehnya sudah ambruk.

Baca Juga:  Manis Kuningan, Telaga Taman Sari Jadi Obyek Wisata Dadakan di Gianyar

Sedangkan tembok yang sebelah barat berumur 25 tahun baik-baik saja. “Ini kan jalur utama ke tempat pemandian.

Makanya biasanya ramai, tapi karena tertutup batu kebanyakan balik arah. Tidak jarang juga ada yang nenerobos dengan berjalan kaki,” katanya. 



DENPASAR – Musim penghujan ini masyarakat harus berhati-hati. Karena bisa  terjadi banyak terjadi bencana, seperti banjir atau longsor.

Seperti di jalan menuju wisata sungai Tukad Bindu di Banjar Abian Nangka Kelod, Desa Kesiman Petilan, Denpasar Timur, Sabtu (16/12) kemarin.

Jalan yang digunakan wisatawan atau anak-anak ke objek wisata sungai yang baru beberapa bulan diresmikan tersebut tertutup oleh tanah dan bebatuan dari pondasi tembok rumah yang mengalami longsor.

Akibatnya, warga yang ingin berkunjung ke Tukad Bindu dari arah Jalan Noja I harus berbalik arah.

Pantauan Jawa Pos Radar Bali ini, banyak wisatawan yang akan berkunjung ke Tukad Bindu yang putar balik, ada yang mengendarai sepeda motor ada pula yang berjalan kaki.

Baca Juga:  Ngantuk Berat, Truk Kosong Hantam Motor dan Garasi, Untung…

Untuk jalan tersebut sangat sempit, yang masuk hanya bisa satu sepeda motor itu pun tak bisa mutar balik.

Dengan terpaksa para calon pengunjung mendorong motor mereka sampai ke luar gang. Petugas membersihkan pun terasa sulit,

karena tidak memungkinkan membawa alat berat masuk ke gang untuk membersihkan puing-puing tembok.

Menurut pemilik rumah, IB Putu Yudha, tembok itu longsor  Jumat ( 15/12) sekitar pukul 23.00 setelah ada hujan lebat yang mengguyur  kawasan Denpasar selama semalam penuh.

Karena tidak bisa menahan tanah karena terkikis air, tembok penyengker rumah sebelah selatan ambruk.

Panjang tembok tersebut 40 meter dengan tinggi 6 meter roboh menutup sepadan Jalan tersebut.  Menurut Putu Yuda, tembok itu  baru berumur empat tahun, tapi anehnya sudah ambruk.

Baca Juga:  Setahun Tutup, Pura Batuan Sukawati Dibuka Lagi Untuk Pariwisata

Sedangkan tembok yang sebelah barat berumur 25 tahun baik-baik saja. “Ini kan jalur utama ke tempat pemandian.

Makanya biasanya ramai, tapi karena tertutup batu kebanyakan balik arah. Tidak jarang juga ada yang nenerobos dengan berjalan kaki,” katanya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/