alexametrics
26.5 C
Denpasar
Saturday, August 13, 2022

Pohon Ditebangi, Progress Pelebaran Jalan Imam Bonjol 10,87 Persen

DENPASAR – Sudah banyak pohon yang ditebang sebagai dampak pelebaran jalan Imam Bonjol yang dilakukan oleh

Kementerian  Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI melalui Satuan Kerja (Satker) Pelayanan Jalan Nasional Metropolitian Denpasar.

Dari jumlah yang ditebang, pihak satker sudah menanam 230 pohon. Jadi progress dalam proyek pelebaran J kilometer ini baru memasuki 10,87 persen.

Proses pelebaran jalan sudah dimulai beberapa bulan lalu. Kesibukkan pekerja setiap hari dari penebangan pohon, penggalian struktur di Jalan Imam Bonjol, dan pencetakan box culvert yang dilakukan di Jalan Sunset Road. 

“Bertahap. 63 sudah ditebang, pohon peremaja penggantinya juga sudah ditanam di lokasi lain 230 pohon.  80 Tabebuya untuk Badung ditanam di Sunset Road barat.

Baca Juga:  Bendesa Canggu Geram Komentar Negatif di Medsos soal Penutupan Jalan

Sisanya bungur di tanam di Bypass  Ngurah  Rai daerah Tohpati, ” ungkap PPK Pelebaran Jalan Imam Bonjol, IB Artamana.

Dikatakan ketika  lahan sudah siap nanti baru akan ditanam kurang lebih 300-400 pohon sesuai space yang tersedia.

Artamana mengungkapkan saat ini progress sudah mencapai 10,87 persen dari rencana  9,66 persen. “Kami cetak dulu. Sambil gali, lalu kalau pondasi galian cukup, box culvert yang cukup umur akan kami pasang,” ujarnya

Pihaknya mengklaim mutu box juga dapat  langsung dikontrol. Jika  tidak masuk dalam standar mutu mereka dan dimensinya, pihaknya akan menolak untuk dipasang. Sampai saat ini box culvert  sudah tercetak 350 unit. 

Seperti diketahui  Proyek yang ditangani PT. Wijaya Karya ini sedianya akan mengabiskan anggaran sebesar Rp 181 milyar yang bersumber dari dana APBN.

Baca Juga:  Kekurangan Armada, Banyak Warga Banyuwangi Tak Bisa Ikut Mudik Gratis

Pengerjaan proyek ini selama 400 hari sejak tandatangan kontrak 27 November 2017 lalu dan diprediksi selesai pada 31 Desember 2018 mendatang. 

Jalan yang awalnya  9 meter ini akan dilakukan  pelebaran sedianya akan bertambah menjadi 14 meter. Di mana dari keseluruhan 14 meter ini akan direncanakan pembuatan 4 jalur dua arah. 



DENPASAR – Sudah banyak pohon yang ditebang sebagai dampak pelebaran jalan Imam Bonjol yang dilakukan oleh

Kementerian  Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI melalui Satuan Kerja (Satker) Pelayanan Jalan Nasional Metropolitian Denpasar.

Dari jumlah yang ditebang, pihak satker sudah menanam 230 pohon. Jadi progress dalam proyek pelebaran J kilometer ini baru memasuki 10,87 persen.

Proses pelebaran jalan sudah dimulai beberapa bulan lalu. Kesibukkan pekerja setiap hari dari penebangan pohon, penggalian struktur di Jalan Imam Bonjol, dan pencetakan box culvert yang dilakukan di Jalan Sunset Road. 

“Bertahap. 63 sudah ditebang, pohon peremaja penggantinya juga sudah ditanam di lokasi lain 230 pohon.  80 Tabebuya untuk Badung ditanam di Sunset Road barat.

Baca Juga:  Dewi Pradewi: Baru Tahu Pintu Masuk Puspem Badung Jadi Areal Steril

Sisanya bungur di tanam di Bypass  Ngurah  Rai daerah Tohpati, ” ungkap PPK Pelebaran Jalan Imam Bonjol, IB Artamana.

Dikatakan ketika  lahan sudah siap nanti baru akan ditanam kurang lebih 300-400 pohon sesuai space yang tersedia.

Artamana mengungkapkan saat ini progress sudah mencapai 10,87 persen dari rencana  9,66 persen. “Kami cetak dulu. Sambil gali, lalu kalau pondasi galian cukup, box culvert yang cukup umur akan kami pasang,” ujarnya

Pihaknya mengklaim mutu box juga dapat  langsung dikontrol. Jika  tidak masuk dalam standar mutu mereka dan dimensinya, pihaknya akan menolak untuk dipasang. Sampai saat ini box culvert  sudah tercetak 350 unit. 

Seperti diketahui  Proyek yang ditangani PT. Wijaya Karya ini sedianya akan mengabiskan anggaran sebesar Rp 181 milyar yang bersumber dari dana APBN.

Baca Juga:  Tak Punya Biaya Berobat, Wanita Muda Meninggal di Kos di Denpasar

Pengerjaan proyek ini selama 400 hari sejak tandatangan kontrak 27 November 2017 lalu dan diprediksi selesai pada 31 Desember 2018 mendatang. 

Jalan yang awalnya  9 meter ini akan dilakukan  pelebaran sedianya akan bertambah menjadi 14 meter. Di mana dari keseluruhan 14 meter ini akan direncanakan pembuatan 4 jalur dua arah. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/