alexametrics
25.4 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Jadi Pusat Kemacetan, Rancang Proyek Shortcut Canggu – Tibubeneng

MANGUPURA – Hampir setiap saat di kawasan Jalan Raya Canggu, Kuta Utara, Badung mengalami kemacetan.

Kontan hal ini menuai banyak keluhan. Bukan hanya masyarakat setempat yang memprotes, tapi juga wisatawan asing yang merasa tidak nyaman dengan kemacetan yang terjadi di Kawasan tersebut.

Karena itu, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) pada tahun anggaran 2020 mendatang merancang pembuatan jalan shortcut Canggu.

Bahkan, anggaran proyek shortcut dirancang menghabiskan anggaran Rp 84 miliar. Rancangan pembangunan jalan shortcut ini meliputi enam kegiatan lanjutan.

Yakni  pembuatan drainase dan trotoar ruas alan Canggu – Batubolong  Rp 10.006.256.700, pengawasan lanjutan pembuatan drainase dan trotoar ruas jalan Canggu – Batubolong Rp 199.229.700,

Baca Juga:  Dilantik Menristekdikti, Prof dr AA Raka Sudewi Sah Rektor Unud

Feasibility Study pembangunan jalan dan Jembatan Tibubeneng – Canggu  Rp 202.939.200.  Feasibility Study pembangunan jalan dan jembatan Canggu – Pererenan  Rp 202.939.200,

pengadaan tanah jalan Tibubeneng – Canggu  Rp 42.014.649.600, pengadaan tanah jalan Canggu – Pererenan  Rp 32.006.349.600. Bila di total  menelan anggaran Rp 84.632.364.000

Kepala Dinas PUPR Badung IB Surya Suamba tak menampik tengah merancang proyek shortcut untuk mengatasi kemacetan di Canggu.

Ia mengakui, ada enam kegiatan pembangunan infrastruktur untuk wilayah Canggu dan sekitarnya. “Kita sudah rancang usulan sejumlah

kegiatan infrastruktur khususnya jalan, jembatan dan trotoar untuk wilayah Canggu dan sekitarnya,” terang  Surya Suamba.

Masalah kemacetan di shortcut Canggu-Tibubeneng  juga masuk dalam rencana enam kegiatan tersebut, berupa penyusunan Feasibility Study (FS) dan pembebasan tanah.

Baca Juga:  Diluar Stadion Mengwi, Bangun Bali Sport Hub dengan Fasilitas Kelas I

“Semua kegiatan ini baru masuk RAPBD Badung tahun 2020. Masih dalam pembahasan, ”pungkasnya. 



MANGUPURA – Hampir setiap saat di kawasan Jalan Raya Canggu, Kuta Utara, Badung mengalami kemacetan.

Kontan hal ini menuai banyak keluhan. Bukan hanya masyarakat setempat yang memprotes, tapi juga wisatawan asing yang merasa tidak nyaman dengan kemacetan yang terjadi di Kawasan tersebut.

Karena itu, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) pada tahun anggaran 2020 mendatang merancang pembuatan jalan shortcut Canggu.

Bahkan, anggaran proyek shortcut dirancang menghabiskan anggaran Rp 84 miliar. Rancangan pembangunan jalan shortcut ini meliputi enam kegiatan lanjutan.

Yakni  pembuatan drainase dan trotoar ruas alan Canggu – Batubolong  Rp 10.006.256.700, pengawasan lanjutan pembuatan drainase dan trotoar ruas jalan Canggu – Batubolong Rp 199.229.700,

Baca Juga:  Sungai Buatan di Puspem Berlumpur, PUPR Berdalih Karena Irigasi Subak

Feasibility Study pembangunan jalan dan Jembatan Tibubeneng – Canggu  Rp 202.939.200.  Feasibility Study pembangunan jalan dan jembatan Canggu – Pererenan  Rp 202.939.200,

pengadaan tanah jalan Tibubeneng – Canggu  Rp 42.014.649.600, pengadaan tanah jalan Canggu – Pererenan  Rp 32.006.349.600. Bila di total  menelan anggaran Rp 84.632.364.000

Kepala Dinas PUPR Badung IB Surya Suamba tak menampik tengah merancang proyek shortcut untuk mengatasi kemacetan di Canggu.

Ia mengakui, ada enam kegiatan pembangunan infrastruktur untuk wilayah Canggu dan sekitarnya. “Kita sudah rancang usulan sejumlah

kegiatan infrastruktur khususnya jalan, jembatan dan trotoar untuk wilayah Canggu dan sekitarnya,” terang  Surya Suamba.

Masalah kemacetan di shortcut Canggu-Tibubeneng  juga masuk dalam rencana enam kegiatan tersebut, berupa penyusunan Feasibility Study (FS) dan pembebasan tanah.

Baca Juga:  H-13 Hari Raya Idul Fitri, Penumpang Padati Terminal Mengwi

“Semua kegiatan ini baru masuk RAPBD Badung tahun 2020. Masih dalam pembahasan, ”pungkasnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/