alexametrics
24.8 C
Denpasar
Tuesday, August 9, 2022

ORI Bali Investigasi Kasus SK Mutasi Bodong, Ini Hasilnya…

RadarBali.com – Mencuatnya Surat Keputusan (SK) mutasi palsu di Kabupaten Badung mendapat atensi Ombudsman RI (ORI) Perwakilan Bali.

Bahkan, ORI sudah turun kelapangan untuk menelusuri dan mengumpulkan bukti-bukti. Bila terbukti ada permainan, ORI pun bakal melakukan tindakan tegas.  

Kepala Perwakilan ORI Provinsi Bali, Umar Ibnu Alkhatab, mengakui telah menghubungi pihak inspektorat Badung  untuk meminta klarifikasi terkait kasus yang melibatkan sepuluh pegawai sipil penerima SK palsu itu.

Selain itu, ORI Bali juga meminta hasil investigasi yang telah dilakukan pihak inspektorat setempat.

 “Kami sudah menghubungi inspektorat untuk melakukan pendalaman kasus itu. Kalau memang ada permainan kami akan mengambil langkah tegas,” tandas Umar.

Baca Juga:  Pemkab Badung Raih Nominasi TPID Berprestasi 2021

Selain meminta hasil investigasi inspektorat setempat, ORI Bali juga mengaku telah menurunkan tim guna mengumpulkan fakta-fakta di lapangan.

“Hari ini (Selasa, kemarin) sudah ada tim kami  kunjungan di Badung untuk mengumpulkan bukti-bukti,” terangnya.

Imbunya, pihaknya  meminta pemerintah setempat segera mengakhiri kasus tersebut. sehingga tidak menjadi preseden buruk  dalam tata kelola pemerintahan.

“Harus ditindak tegas supaya tidak terjadi lagi hal serupa. Kalau itu termasuk pelanggaran berat ya  dipecat,” tandasnya.

Secara terpisah,  Sekretaris Daerah (Sekda) Badung, I Wayan Adi, mengakui terkait tindaklanjut kasus SK mutasi palsu tersebut ia tidak menerima laporan hasil investigasi dari inspektorat.

Namun sebelumnya Inspektorat sudah menyerahkan hasil penelusuran tersebut ke Bupati Badung. “Tunggu nggih, saya belum menerima laporan dari inspektorat,” pungkasnya.

Baca Juga:  Lagi, Dokter RS Swasta dan Pegawai BUMN di Denpasar Positif Covid-19


RadarBali.com – Mencuatnya Surat Keputusan (SK) mutasi palsu di Kabupaten Badung mendapat atensi Ombudsman RI (ORI) Perwakilan Bali.

Bahkan, ORI sudah turun kelapangan untuk menelusuri dan mengumpulkan bukti-bukti. Bila terbukti ada permainan, ORI pun bakal melakukan tindakan tegas.  

Kepala Perwakilan ORI Provinsi Bali, Umar Ibnu Alkhatab, mengakui telah menghubungi pihak inspektorat Badung  untuk meminta klarifikasi terkait kasus yang melibatkan sepuluh pegawai sipil penerima SK palsu itu.

Selain itu, ORI Bali juga meminta hasil investigasi yang telah dilakukan pihak inspektorat setempat.

 “Kami sudah menghubungi inspektorat untuk melakukan pendalaman kasus itu. Kalau memang ada permainan kami akan mengambil langkah tegas,” tandas Umar.

Baca Juga:  Pemkab Badung Raih Nominasi TPID Berprestasi 2021

Selain meminta hasil investigasi inspektorat setempat, ORI Bali juga mengaku telah menurunkan tim guna mengumpulkan fakta-fakta di lapangan.

“Hari ini (Selasa, kemarin) sudah ada tim kami  kunjungan di Badung untuk mengumpulkan bukti-bukti,” terangnya.

Imbunya, pihaknya  meminta pemerintah setempat segera mengakhiri kasus tersebut. sehingga tidak menjadi preseden buruk  dalam tata kelola pemerintahan.

“Harus ditindak tegas supaya tidak terjadi lagi hal serupa. Kalau itu termasuk pelanggaran berat ya  dipecat,” tandasnya.

Secara terpisah,  Sekretaris Daerah (Sekda) Badung, I Wayan Adi, mengakui terkait tindaklanjut kasus SK mutasi palsu tersebut ia tidak menerima laporan hasil investigasi dari inspektorat.

Namun sebelumnya Inspektorat sudah menyerahkan hasil penelusuran tersebut ke Bupati Badung. “Tunggu nggih, saya belum menerima laporan dari inspektorat,” pungkasnya.

Baca Juga:  Lagi, Dokter RS Swasta dan Pegawai BUMN di Denpasar Positif Covid-19

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/