alexametrics
23.7 C
Denpasar
Sunday, May 22, 2022

3.100 Hektare Sawah Dihapus Demi Pariwisata Sepanjang Pantai Tabanan

TABANAN – Pemkab Tabanan merancang akan menghapus 3.100 hektare lahan sawah. Ternyata, lahan sawah itu secara umum berada di sepanjang pantai di Kabupaten Tabanan.

 

Hal itu diakui Sekretaris Komisi I DPRD Tabanan I Gusti Nyoman Omardani. Omardani menyatakan, ribuan hektare sawah itu secara real dianggap sudah tidak produktif. Karena itu dalam Ranperda RTRW Tabanan luasan sawah yang dikurangi mencapai 3.100 hektare.

 

Politikus PDIP ini pun membeberkan bahwa tanah itu berada di sepanjang pantai di Tabanan, dari Pantai Nyanyi di Kecamatan Kediri sampai Soka di Selemadeg.

 

“Dari Pantai Nyanyi sampai Soka,” katanya.

- Advertisement -

 

Tidak itu saja. Ribuan hektare lahan berstatus sawah itu juga akan diubah statusnya karena tidak adanya irigasi permanen.

Baca Juga:  Anjing Rabies Terkam Puluhan Warga di Karangasem

 

“Juga sudah  ada bangunan yang dibuat penduduk atau yang lainnya,” papar dia.

 

Selain itu, akui dia, Pemkab Tabanan sesuai dengan RTRW Provinsi Bali, juga akan mengembangkan pariwisata di kawasan pantai selatan dari Pantai Nyanyi sampai Soka.

 

Pihaknya tidak ingin terjadi pelanggaran, sehingga pihaknya melakukan klarifikasi sehingga kawasan tersebut memang bukan persawahan produktif lagi, melihat fakta di lapangan.

 

“Kami akan sampaikan data-data dan fakta di lapangan dalam bentuk foto drone seperti yang diminta pusat,” jelasnya.

 

Terungkapnya rencana penghapusan 3.100 hektare lahan sawah di Tabanan ini saat pembahasan Ranperda RTRW Tabanan. Saat proses konsultasi ke pusat dipertanyakan soal luas lahan pertanian di Tabanan masuk dalam kawasan lahan sawah yang dilindungi (LSD) yang berkurang.

Baca Juga:  Sembilan Tahun Antarkan Istri Cuci Darah, Dewa Oka Sambil Jualan Buah

 

Sebelumnya LSD yang dilaporkan ke Kementerian ATR mencapai 19.300 hektare. Namun  dalam pengajuan Ranperda RTRW Tabanan di pusat dari Pemkab Tabanan luasan LSD hanya 16.200 hektare. Ada selisih 3.100 hektare LSD.

 

Omardani mengaku, pengurangan luasan LSD sekitar 3.100 hektare karena akan dialihkan menjadi kawasan pembangunan.

- Advertisement -

TABANAN – Pemkab Tabanan merancang akan menghapus 3.100 hektare lahan sawah. Ternyata, lahan sawah itu secara umum berada di sepanjang pantai di Kabupaten Tabanan.

 

Hal itu diakui Sekretaris Komisi I DPRD Tabanan I Gusti Nyoman Omardani. Omardani menyatakan, ribuan hektare sawah itu secara real dianggap sudah tidak produktif. Karena itu dalam Ranperda RTRW Tabanan luasan sawah yang dikurangi mencapai 3.100 hektare.

 

Politikus PDIP ini pun membeberkan bahwa tanah itu berada di sepanjang pantai di Tabanan, dari Pantai Nyanyi di Kecamatan Kediri sampai Soka di Selemadeg.

 

“Dari Pantai Nyanyi sampai Soka,” katanya.

 

Tidak itu saja. Ribuan hektare lahan berstatus sawah itu juga akan diubah statusnya karena tidak adanya irigasi permanen.

Baca Juga:  Dua Tahun Tutup, Akomodasi Wisata Nusa Penida Kembali Dibuka

 

“Juga sudah  ada bangunan yang dibuat penduduk atau yang lainnya,” papar dia.

 

Selain itu, akui dia, Pemkab Tabanan sesuai dengan RTRW Provinsi Bali, juga akan mengembangkan pariwisata di kawasan pantai selatan dari Pantai Nyanyi sampai Soka.

 

Pihaknya tidak ingin terjadi pelanggaran, sehingga pihaknya melakukan klarifikasi sehingga kawasan tersebut memang bukan persawahan produktif lagi, melihat fakta di lapangan.

 

“Kami akan sampaikan data-data dan fakta di lapangan dalam bentuk foto drone seperti yang diminta pusat,” jelasnya.

 

Terungkapnya rencana penghapusan 3.100 hektare lahan sawah di Tabanan ini saat pembahasan Ranperda RTRW Tabanan. Saat proses konsultasi ke pusat dipertanyakan soal luas lahan pertanian di Tabanan masuk dalam kawasan lahan sawah yang dilindungi (LSD) yang berkurang.

Baca Juga:  Asyik! Usai Natab, Pengantin di Gianyar Langsung Terima Akta Perkawinan

 

Sebelumnya LSD yang dilaporkan ke Kementerian ATR mencapai 19.300 hektare. Namun  dalam pengajuan Ranperda RTRW Tabanan di pusat dari Pemkab Tabanan luasan LSD hanya 16.200 hektare. Ada selisih 3.100 hektare LSD.

 

Omardani mengaku, pengurangan luasan LSD sekitar 3.100 hektare karena akan dialihkan menjadi kawasan pembangunan.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru