alexametrics
25.4 C
Denpasar
Monday, August 15, 2022

Ayu Aryapatni Pastikan Izin Edar dan Sertifikasi Arak Bali dari BBPOM

DENPASAR – Upaya Gubernur Bali Wayan Koster  melegalisasi arak harus melewati banyak tahapan. 

Salah satunya harus mendapat sertifikasi untuk mendapatkan izin edar dari Balai Badan Pengawas dan Obat Makanan (BBPOM) Denpasar.    

Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Denpasar I Gusti Ayu Adhi Aryapatni  mengatakan, BBPOM ikut dalam tim menjadi bagian dari registrasi produk dan sertifikasi. 

“Legalisasi arak, kami ikut tim disana. Artinya fokus di izin edar. Kalau arak ini petani nanti akan dikumpulkan menjadi bahan baku di industri 

di GMP (Good Manufacturing Practices)  memenuhi syarat memiliki izin nanti didaftarkan produk lokal,” ucapnya. 

Menurutnya, BBPOM bertugas dalam bagian registrasi produk, serta sertifikasi tak bisa di Dinas kesehatan seperti rumah tangga. 

Baca Juga:  WOW! BBPOM Sita dan Musnahkan Produk Berbahaya Senilai Rp 7,2 M

Ditekankan  minuman alkohol wajib memunhi persyaratan CPMB (Cara Produksi Makanan Yang Baik). 

Jadi,  dalam produksi arak ini petani hanya berperan membuat bahan baku bukan pemegang  izin edar. 

Untuk izin edar itu satu sebagai wadah, jadi dia yang mengumpulkan bahan baku dari para petani. 

“Kan  ada bapak asuh (perantara)  di petani arak,” ucapnya.  Namun, di sisi lain bisa saja petani memiliki izin edar jika memiliki alat-alat produksi dan memenuhi syarat dari BBPOM. 

“Kalau memenuhi syarat nggak masalah mampu nggak menyediakan alat produksi. Saat mereka didaftarkan  sebagai produk. 

Entah namanya apa.  Bahan baku petani arak dikumpulkan. Izin edarnya didaftarkan produknya dia,” ujarnya. 

Baca Juga:  HOT NEWS!! Koster Akan Legalkan Arak Bali

Sebelum dilontarkan legalisasi arak, BBPOM sudah pernah menguji arak di tiga kabupaten di Bali, yaitu di Buleleng, Karangasem dan Tabanan. 

Jumlah sampelnya sekitar 20. Untuk hasilnya tidak ditemukan arak mengandung metanol. Hanya saja kadar alkohol yang berbeda.  “Kadar alkohol  beda-beda kemudian metanol tidak ada,” pungkasnya. 



DENPASAR – Upaya Gubernur Bali Wayan Koster  melegalisasi arak harus melewati banyak tahapan. 

Salah satunya harus mendapat sertifikasi untuk mendapatkan izin edar dari Balai Badan Pengawas dan Obat Makanan (BBPOM) Denpasar.    

Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Denpasar I Gusti Ayu Adhi Aryapatni  mengatakan, BBPOM ikut dalam tim menjadi bagian dari registrasi produk dan sertifikasi. 

“Legalisasi arak, kami ikut tim disana. Artinya fokus di izin edar. Kalau arak ini petani nanti akan dikumpulkan menjadi bahan baku di industri 

di GMP (Good Manufacturing Practices)  memenuhi syarat memiliki izin nanti didaftarkan produk lokal,” ucapnya. 

Menurutnya, BBPOM bertugas dalam bagian registrasi produk, serta sertifikasi tak bisa di Dinas kesehatan seperti rumah tangga. 

Baca Juga:  Sepakat Arak Bali Dilegalkan, MUDP: Tapi Harus Diatur Kadar Alkoholnya

Ditekankan  minuman alkohol wajib memunhi persyaratan CPMB (Cara Produksi Makanan Yang Baik). 

Jadi,  dalam produksi arak ini petani hanya berperan membuat bahan baku bukan pemegang  izin edar. 

Untuk izin edar itu satu sebagai wadah, jadi dia yang mengumpulkan bahan baku dari para petani. 

“Kan  ada bapak asuh (perantara)  di petani arak,” ucapnya.  Namun, di sisi lain bisa saja petani memiliki izin edar jika memiliki alat-alat produksi dan memenuhi syarat dari BBPOM. 

“Kalau memenuhi syarat nggak masalah mampu nggak menyediakan alat produksi. Saat mereka didaftarkan  sebagai produk. 

Entah namanya apa.  Bahan baku petani arak dikumpulkan. Izin edarnya didaftarkan produknya dia,” ujarnya. 

Baca Juga:  Awasi Produk Makerel Bercacing, BBPOM Denpasar Terkendala ini…

Sebelum dilontarkan legalisasi arak, BBPOM sudah pernah menguji arak di tiga kabupaten di Bali, yaitu di Buleleng, Karangasem dan Tabanan. 

Jumlah sampelnya sekitar 20. Untuk hasilnya tidak ditemukan arak mengandung metanol. Hanya saja kadar alkohol yang berbeda.  “Kadar alkohol  beda-beda kemudian metanol tidak ada,” pungkasnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/