alexametrics
25.4 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

HET Resmi Dirilis, Badung Gencar Pengawasan Harga Beras

RadarBali.com – Pasca diberlakukan Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag)  57/2017 soal batasan maksimal harga beras, Dinas Koperasi, UMK dan Perdagangan Badung mulai untuk menyosialiasikan.

Tidak hanya itu, melakukan pengawasan beras di Badung. Apalagi di Denpasar ditemukan beras yang dioplos.

Kepala Dinas Koperasi, UKM dan Perdagangan Kab Badung, I Ketut Karpiana menegaskan, pihaknya sudah melakukan sosialisasi ke pedagang mengenai Permendag 57/2017 soal batasan maksimal harga beras.

Berdasar Permendag tersebut untuk wilayah Bali Harga Eceran Tertinggi (HET) beras medium dipatok Rp 9.450 per kg dan beras premium Rp 12.800 per kg.

“Ya kita sudah sosialiasikan ke pedagang, harganya juga harus  sesuai dengan ketentuan Permendag, ” jelas Karpiana.

Baca Juga:  Duh, 22 Persen Pelanggan PDAM Gianyar Tunggak Pembayaran

Selain itu, pasca digerebeknya beras oplosan di Penatih, Denpasar belum lama ini membuat Karpiana untuk gencar monitoring pedagang beras di Badung.

Mereka langsung mengecek pedagang beras di Badung mulai dari takaran, isi, distribusi dan kelancaran di pasaran.

Selain beras, pihaknya juga mengecek gas elpiji 3 kg.“Kami sudah pantau, apalagi di Denpasar ditemukan ada takaran beras yang kurang. Kami langsung melakukan pengawasan di Badung, ” terangnya.

Tidak hanya di pasaran, pihaknya juga melakukan pemantauan ke sejumlah Dinas di lingkungan Pemkab Badung sambil membawa timbangan untuk menimbang jatah beras yang mereka beli di koperasi. Dengan tujuan, timbangan beras tidak ada kekurangan.

“Dari hasil pengawasan kami, di Badung sementara tidak ada masalah. Semua beras sesuai dengan takaran isinya,” ungkapnya.

Baca Juga:  Janji Samakan Harga Barang di Ritel Modern dengan Pasar Tradisisional

Imbuhnya, pihaknya juga rutin melakukan pasar murah. Apalagi menjelang galungan nanti akan diselenggarakan pasar murah.

Selain untuk membantu masyarakat, juga untuk menyosialisasikan bahwa harga beras saat ini harus sesuai HET.

“Kita sudah rutin sosialisasi, apalagi nanti kami ada pasar murah, di sana kami langsung bisa sosialisasi kepada masyarakat, ” pungkasnya. 



RadarBali.com – Pasca diberlakukan Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag)  57/2017 soal batasan maksimal harga beras, Dinas Koperasi, UMK dan Perdagangan Badung mulai untuk menyosialiasikan.

Tidak hanya itu, melakukan pengawasan beras di Badung. Apalagi di Denpasar ditemukan beras yang dioplos.

Kepala Dinas Koperasi, UKM dan Perdagangan Kab Badung, I Ketut Karpiana menegaskan, pihaknya sudah melakukan sosialisasi ke pedagang mengenai Permendag 57/2017 soal batasan maksimal harga beras.

Berdasar Permendag tersebut untuk wilayah Bali Harga Eceran Tertinggi (HET) beras medium dipatok Rp 9.450 per kg dan beras premium Rp 12.800 per kg.

“Ya kita sudah sosialiasikan ke pedagang, harganya juga harus  sesuai dengan ketentuan Permendag, ” jelas Karpiana.

Baca Juga:  Wayan Permana Menangi Undian Berkah Dobel Ramadhan MoneyGram

Selain itu, pasca digerebeknya beras oplosan di Penatih, Denpasar belum lama ini membuat Karpiana untuk gencar monitoring pedagang beras di Badung.

Mereka langsung mengecek pedagang beras di Badung mulai dari takaran, isi, distribusi dan kelancaran di pasaran.

Selain beras, pihaknya juga mengecek gas elpiji 3 kg.“Kami sudah pantau, apalagi di Denpasar ditemukan ada takaran beras yang kurang. Kami langsung melakukan pengawasan di Badung, ” terangnya.

Tidak hanya di pasaran, pihaknya juga melakukan pemantauan ke sejumlah Dinas di lingkungan Pemkab Badung sambil membawa timbangan untuk menimbang jatah beras yang mereka beli di koperasi. Dengan tujuan, timbangan beras tidak ada kekurangan.

“Dari hasil pengawasan kami, di Badung sementara tidak ada masalah. Semua beras sesuai dengan takaran isinya,” ungkapnya.

Baca Juga:  Jaga Inflasi jelang Hari Raya, Tim TPID Mulai Sidak Pasar Tradisional

Imbuhnya, pihaknya juga rutin melakukan pasar murah. Apalagi menjelang galungan nanti akan diselenggarakan pasar murah.

Selain untuk membantu masyarakat, juga untuk menyosialisasikan bahwa harga beras saat ini harus sesuai HET.

“Kita sudah rutin sosialisasi, apalagi nanti kami ada pasar murah, di sana kami langsung bisa sosialisasi kepada masyarakat, ” pungkasnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/