alexametrics
25.4 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Jelang Munas, Kagama Temui Pimpinan Daerah di Bali

 

DENPASAR – Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) akan melangsungkan Munas ke-13 pada bulan Nopember 2019 di Bali.

 

 

 

Terkait dengan kegiatan tersebut, Panitia Munas menemui Gubernur Bali Wayan Koster, Kapolda Bali Irjen Pol Reinhard Petrus Golose, dan Pangdam IX Udayana Mayjen TNI Benny Susianto.

 

 

 

“Kami menyampaikan pemberitahuan sekaligus meminta bantuan agar Munas bisa berlangsung dengan lancar,” kata Ketua Panitia Nasional AA Ari Dwipayana, Kamis (18/7).

 

 

 

Ia didampingi oleh Ketua Pengda Kagama AA Oka Wisnumurti dan Ketua Panitia Lokal IGN Agung Diatmika.

 

 

 

Staf khusus Presiden Jokowi itu menyampaikan, Munas akan dilangsungkan pada 15-17 Nopember 2019 untuk membahas program kerja serta memilih kepengurusan baru.

Baca Juga:  PLN Tambah 2 Pembangkit Perkuat Listrik Bali

 

 

 

Munas rencananya akan dibuka oleh Presiden Jokowi yang juga merupakan alumni Kagama.

 

 

 

Sementara I Gusti Ngurah Agung Diatmika menyebut, selain acara puncak, saat ini pihaknya sudah mulai melakukan berbagai kegiatan yang dikemas dengan tajuk ‘Kagama Goes to Munas’.

 

 

 

Kegiatannya dari kerjabakti untuk kebersihan lingkungan hingga pemberian bantuan pengobatan.

 

 

 

Menanggapi rencana Munas Kagama tersebut, Gubernur Bali Wayan Koster menyatakan akan mendukung dan bahkan siap menerima peserta Munas di kediamannya Jaya Sabha Denpasar.

 

 

 

”Kami mengapreasi penyelenggaraan acara di Bali ini,” katanya.

 

 

 

Pihaknya berharap ke depannya dapat bersinergi dengan alumni Kagama untuk membangun Bali.

Baca Juga:  After Five Cafe Bikin Nobar Makin Asyik

 

 

 

Kapolda Bali Irjen Pol Reinhard Petrus Golose juga mengapresiasi penyelenggaraan Munas dan berharap alumni Kagama dapat menjadi pelopor  dalam upaya menangani masalah radikalisme.

 

 

 

 “Ini pekerjaan rumah kita ke depan. Kita memerlukan kelompok intelektual yang serius memikirkan hal ini,” tegasnya.

 

 

 

Adapun Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Benny Susianto menegaskan, pihaknya siap bersinergi dengan Kagama dalam upaya melakukan pengabdian pada masyarakat.

Seperti dalam program TNI Masuk Desa dimana prajurit TNI diturunkan ke desa-desa untuk melakukan pembangunan fisik maupun non fisik. 



 

DENPASAR – Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) akan melangsungkan Munas ke-13 pada bulan Nopember 2019 di Bali.

 

 

 

Terkait dengan kegiatan tersebut, Panitia Munas menemui Gubernur Bali Wayan Koster, Kapolda Bali Irjen Pol Reinhard Petrus Golose, dan Pangdam IX Udayana Mayjen TNI Benny Susianto.

 

 

 

“Kami menyampaikan pemberitahuan sekaligus meminta bantuan agar Munas bisa berlangsung dengan lancar,” kata Ketua Panitia Nasional AA Ari Dwipayana, Kamis (18/7).

 

 

 

Ia didampingi oleh Ketua Pengda Kagama AA Oka Wisnumurti dan Ketua Panitia Lokal IGN Agung Diatmika.

 

 

 

Staf khusus Presiden Jokowi itu menyampaikan, Munas akan dilangsungkan pada 15-17 Nopember 2019 untuk membahas program kerja serta memilih kepengurusan baru.

Baca Juga:  Bikin Polemik Warga, Koster Akhirnya Cabut Aturan Ganjil Genap di Bali

 

 

 

Munas rencananya akan dibuka oleh Presiden Jokowi yang juga merupakan alumni Kagama.

 

 

 

Sementara I Gusti Ngurah Agung Diatmika menyebut, selain acara puncak, saat ini pihaknya sudah mulai melakukan berbagai kegiatan yang dikemas dengan tajuk ‘Kagama Goes to Munas’.

 

 

 

Kegiatannya dari kerjabakti untuk kebersihan lingkungan hingga pemberian bantuan pengobatan.

 

 

 

Menanggapi rencana Munas Kagama tersebut, Gubernur Bali Wayan Koster menyatakan akan mendukung dan bahkan siap menerima peserta Munas di kediamannya Jaya Sabha Denpasar.

 

 

 

”Kami mengapreasi penyelenggaraan acara di Bali ini,” katanya.

 

 

 

Pihaknya berharap ke depannya dapat bersinergi dengan alumni Kagama untuk membangun Bali.

Baca Juga:  Pebalap Astra Honda Siap Cetak Prestasi di Suzuka World Endurance

 

 

 

Kapolda Bali Irjen Pol Reinhard Petrus Golose juga mengapresiasi penyelenggaraan Munas dan berharap alumni Kagama dapat menjadi pelopor  dalam upaya menangani masalah radikalisme.

 

 

 

 “Ini pekerjaan rumah kita ke depan. Kita memerlukan kelompok intelektual yang serius memikirkan hal ini,” tegasnya.

 

 

 

Adapun Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Benny Susianto menegaskan, pihaknya siap bersinergi dengan Kagama dalam upaya melakukan pengabdian pada masyarakat.

Seperti dalam program TNI Masuk Desa dimana prajurit TNI diturunkan ke desa-desa untuk melakukan pembangunan fisik maupun non fisik. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/