alexametrics
29.8 C
Denpasar
Tuesday, May 24, 2022

Seniman Rusia Buat Kaligrafi Perdamaian di Atap Vila Pengusaha Ukraina

CANGGU, Radar Bali – Seniman Rusia, Pokras Lampas, membuat kaligrafi terbesar di Indonesia. Kaligrafi bertemakan perdamaian ini dilukis di atap vila seluas 980 m2 milik pebisnis properti asal Ukraina, Alex Stefan di Canggu, Badung. Karya yang bertajuk “World United” ini dibuat dalam lima bahasa – Rusia, Ukraina, Inggris, Indonesia, dan Tiongkok.

Karya bertemakan perdamaian ini dinilai cocok untuk ditorehkan saat ini, di tengah situasi dunia yang sedang tidak menentu, terutama karena adanya ketegangan militer diantara negara Rusia dan Ukraina.

Bali secara khusus dipilih karena letaknya yang strategis sebagai tempat berkumpul berbagai orang dari mancanegara, mulai dari wisatawan, insan kreatif, dan pebisnis. Di tengah pandemi yang sedang berlangsung, pengunjung dari mancanegara tetap berupaya dapat mengunjungi Pulau Dewata ini.

“Di mana pun kita berada, perlu diingat bahwa dunia ini satu meskipun kita berasal dari negara dengan budaya yang berbeda-beda. Saya melukis “МИР ЕДИН” (Mir Yedin) yang berarti World United atau Dunia Bersatu dalam lima bahasa agar semua orang yang melihatnya bisa membawa makna dari kata-kata ini ke dalam hati,” Ucap Pakras Lompas dalam Bahasa Inggris, dalam keterangan pers di hotel Citadines Berawa, Kamis (10/3).

Baca Juga:  Lestarikan Tradisi, Disbud Buleleng Usulkan “Megangsing” Jadi WBTB

Pakras mengaku senang bisa melukis di atas atap properti Alex Villas yang lokasinya strategis, sehingga bisa dilihat dari berbagai sisi.

- Advertisement -

Terkait hal ini, Alex Stefan menambahkan, “Saya datang ke Bali dari Ukraina enam tahun lalu. Karya Dunia Bersatu ini bernafaskan toleransi, persahabatan, dan penghormatan satu sama lain. Saya sangat senang karena kami memang membangun vila yang aksitekturnya selaras dengan alam. Akan sangat baik jika dengan karya ini, bangunan kami juga bisa selaras dengan manusia dari berbagai budaya.”

Alex juga menegaskan bahwa sebagai pebisnis asal Ukraina, dirinya tidak menginginkan perang. “Kami tidak menginginkan perang. Kami ingin membangun masa depan bersama-sama. Kami mau perdamaian di seluruh dunia.”

Menariknya, keduanya meyakini, pesan damai tersebut akan sampai dan diketahui oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenski, untuk menyudahi invasi Rusia ke Ukraina.

Pelukisan kaligrafi bertemakan perdamaian ini sangat diapresiasi oleh Yuana Rochma Astuti selaku Direktur Pemasaran Ekonomi Kreatif dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI.

Baca Juga:  Terinspirasi Covid-19, Raff The Ambience Luncurkan Lagu Covid One Nine

Menurutnya, lukisan ini sangat sarat dengan makna di tengah situasi dunia yang sedang tegang. Dirinya mengaku bersyukur Bali menjadi tempat yang dipilih untuk melukiskan kaligrafi perdamaian ini, mengingat citra Bali sebagai tempat yang penuh kedamaian.

“Indonesia, dan khususnya Bali, tentu sangat mendukung upaya perdamaian yang saat ini sedang diusahakan berbagai pihak. Karena itu, kami sangat mengapresiasi bentuk seni ini sebagai Perwujudan dari keinginan rakyat dari seluruh dunia akan perdamaian,” tutup Yuana.

Sebelumnya, Pokras Lampas dikenal dengan gayanya yang memadukan seni kaligrafi kuno dan seni graffiti yang didapuknya menjadi sebuah aliran baru bernama “kaligrafuturisme”.

 

Pokras sendiri telah menorehkan karyanya di Gedung tertinggi Roma, di kosmodrom Baikonur di tengah Rusia, dan gedung Red October di Moskow, Rusia. Dirinya juga telah bekerja sama dengan brand ternama seperti Nike, Mercedes-Benz, Lamborghini, dan lainnya. Adapun karya “World United” ini digoreskan Pokras Lampas selama dua minggu, yaitu dari 16 Februari – 6 Maret 2022. (arb)

- Advertisement -

CANGGU, Radar Bali – Seniman Rusia, Pokras Lampas, membuat kaligrafi terbesar di Indonesia. Kaligrafi bertemakan perdamaian ini dilukis di atap vila seluas 980 m2 milik pebisnis properti asal Ukraina, Alex Stefan di Canggu, Badung. Karya yang bertajuk “World United” ini dibuat dalam lima bahasa – Rusia, Ukraina, Inggris, Indonesia, dan Tiongkok.

Karya bertemakan perdamaian ini dinilai cocok untuk ditorehkan saat ini, di tengah situasi dunia yang sedang tidak menentu, terutama karena adanya ketegangan militer diantara negara Rusia dan Ukraina.

Bali secara khusus dipilih karena letaknya yang strategis sebagai tempat berkumpul berbagai orang dari mancanegara, mulai dari wisatawan, insan kreatif, dan pebisnis. Di tengah pandemi yang sedang berlangsung, pengunjung dari mancanegara tetap berupaya dapat mengunjungi Pulau Dewata ini.

“Di mana pun kita berada, perlu diingat bahwa dunia ini satu meskipun kita berasal dari negara dengan budaya yang berbeda-beda. Saya melukis “МИР ЕДИН” (Mir Yedin) yang berarti World United atau Dunia Bersatu dalam lima bahasa agar semua orang yang melihatnya bisa membawa makna dari kata-kata ini ke dalam hati,” Ucap Pakras Lompas dalam Bahasa Inggris, dalam keterangan pers di hotel Citadines Berawa, Kamis (10/3).

Baca Juga:  Rubrik Sastra Cetak "Berguguran", Jengki: Ruang Online Menjanjikan

Pakras mengaku senang bisa melukis di atas atap properti Alex Villas yang lokasinya strategis, sehingga bisa dilihat dari berbagai sisi.

Terkait hal ini, Alex Stefan menambahkan, “Saya datang ke Bali dari Ukraina enam tahun lalu. Karya Dunia Bersatu ini bernafaskan toleransi, persahabatan, dan penghormatan satu sama lain. Saya sangat senang karena kami memang membangun vila yang aksitekturnya selaras dengan alam. Akan sangat baik jika dengan karya ini, bangunan kami juga bisa selaras dengan manusia dari berbagai budaya.”

Alex juga menegaskan bahwa sebagai pebisnis asal Ukraina, dirinya tidak menginginkan perang. “Kami tidak menginginkan perang. Kami ingin membangun masa depan bersama-sama. Kami mau perdamaian di seluruh dunia.”

Menariknya, keduanya meyakini, pesan damai tersebut akan sampai dan diketahui oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenski, untuk menyudahi invasi Rusia ke Ukraina.

Pelukisan kaligrafi bertemakan perdamaian ini sangat diapresiasi oleh Yuana Rochma Astuti selaku Direktur Pemasaran Ekonomi Kreatif dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI.

Baca Juga:  Tan Lioe Ie: Jika Politik Memisahkan, Pandemi (Mestinya) Menyatukan

Menurutnya, lukisan ini sangat sarat dengan makna di tengah situasi dunia yang sedang tegang. Dirinya mengaku bersyukur Bali menjadi tempat yang dipilih untuk melukiskan kaligrafi perdamaian ini, mengingat citra Bali sebagai tempat yang penuh kedamaian.

“Indonesia, dan khususnya Bali, tentu sangat mendukung upaya perdamaian yang saat ini sedang diusahakan berbagai pihak. Karena itu, kami sangat mengapresiasi bentuk seni ini sebagai Perwujudan dari keinginan rakyat dari seluruh dunia akan perdamaian,” tutup Yuana.

Sebelumnya, Pokras Lampas dikenal dengan gayanya yang memadukan seni kaligrafi kuno dan seni graffiti yang didapuknya menjadi sebuah aliran baru bernama “kaligrafuturisme”.

 

Pokras sendiri telah menorehkan karyanya di Gedung tertinggi Roma, di kosmodrom Baikonur di tengah Rusia, dan gedung Red October di Moskow, Rusia. Dirinya juga telah bekerja sama dengan brand ternama seperti Nike, Mercedes-Benz, Lamborghini, dan lainnya. Adapun karya “World United” ini digoreskan Pokras Lampas selama dua minggu, yaitu dari 16 Februari – 6 Maret 2022. (arb)


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/