alexametrics
25.4 C
Denpasar
Saturday, August 20, 2022

Amankan Pistol dan Proyektil di Toilet Kejati Bali, Ini Temuan Polda

DENPASAR – Kematian tragis eks Kepala BPN Denpasar dan Badung Tri Nugraha di toilet Kejati Bali Senin (31/8) malam kemarin mendapat atensi aparat kepolisian.

Tak lama setelah kejadian, polisi langsung melakukan olah TKP di toilet lantai dua Kejati Bali, Denpasar, untuk menemukan alat bukti yang tercecer di lokasi kejadian.

Ditemui di lokasi kejadian, Direskrimum Polda Bali Kombes Dodi Rahmawan menerangkan bahwa penyelidikan untuk memperkuat bukti-bukti dan penyebab kematian korban Tri Nugraha. 

Penyelidikan juga dilakukan untuk mengetahui jenis senjata yang korban pergunakan untuk menembak dada kiri hingga akhirnya tewas.

“Kami juga menyelidiki sekaligus memastikan jenis senjatanya, bukti kepemilikan senjata,” kata Kombes Dody.

Baca Juga:  Polisi Juga Sita Senjata Rakitan Dari Teman Wanita Oknum TNI AD

Menurutnya, kepolisian Polda Bali juga akan menyelidiki bagaimana bisa sepucuk senjata api bisa masuk, bahkan dipakai oleh Tri Nugraha untuk menembak dirinya sendiri hingga tewas. 

“Dan prosedur penerimaan kok bisa senjata masuk. Kita akan cek semuanya. makanya kita kumpulkan bukti-bukti mencari saksi-saksi,” ujarnya.

Saksi yang akan diperiksa juga terdiri dari para penyidik kejaksaan yang sebelumnya memeriksa DNA mengawal Tri Nugraha saat kejadian. 

“Semuanya yang terkait dengan saksi di TKP  baIk itu dari PH (penasehat hokum) maupun penyidik kejaksan yang menanggani kita akan koordinasI

dengan Kejati untuk mengambil keterangan dan mengkroscek dengan bukti-bukti yang kita temukan untuk segera kita lakukan rekonstruksi,” tambahnya.

Baca Juga:  Tragis! Sempat Gagal Bunuh Diri, ODGJ Akhirnya Tewas Beneran

Selain itu, nantinya jasad korban juga akan dilakukan otopsi untuk diketahui pasti penyebab kematiannya. 

Dari olah TKP di lokasi kejadian, polisi sudah mengamankan sepucuk pistol berisi 5 butir peluru utuh. Selain itu juga diamankan satu proyektil di TKP.

Terkait jenis senjata, nantinya juga akan dilakukan penyelidikan lebih lanjut. “Senjata api sementara kita identifikasi dulu senjata rakitan atau bukan.

Saya belum bisa menyampaikan jenisnya di mana ditemukan dengan proyektil yang masih bersarang ada lima dan yang sudah digunakan satu,” tandas Kombes Dodi Rahmawan.



DENPASAR – Kematian tragis eks Kepala BPN Denpasar dan Badung Tri Nugraha di toilet Kejati Bali Senin (31/8) malam kemarin mendapat atensi aparat kepolisian.

Tak lama setelah kejadian, polisi langsung melakukan olah TKP di toilet lantai dua Kejati Bali, Denpasar, untuk menemukan alat bukti yang tercecer di lokasi kejadian.

Ditemui di lokasi kejadian, Direskrimum Polda Bali Kombes Dodi Rahmawan menerangkan bahwa penyelidikan untuk memperkuat bukti-bukti dan penyebab kematian korban Tri Nugraha. 

Penyelidikan juga dilakukan untuk mengetahui jenis senjata yang korban pergunakan untuk menembak dada kiri hingga akhirnya tewas.

“Kami juga menyelidiki sekaligus memastikan jenis senjatanya, bukti kepemilikan senjata,” kata Kombes Dody.

Baca Juga:  Awalnya Ngaku Pejabat Kejagung RI, Raup Rp 256 Juta

Menurutnya, kepolisian Polda Bali juga akan menyelidiki bagaimana bisa sepucuk senjata api bisa masuk, bahkan dipakai oleh Tri Nugraha untuk menembak dirinya sendiri hingga tewas. 

“Dan prosedur penerimaan kok bisa senjata masuk. Kita akan cek semuanya. makanya kita kumpulkan bukti-bukti mencari saksi-saksi,” ujarnya.

Saksi yang akan diperiksa juga terdiri dari para penyidik kejaksaan yang sebelumnya memeriksa DNA mengawal Tri Nugraha saat kejadian. 

“Semuanya yang terkait dengan saksi di TKP  baIk itu dari PH (penasehat hokum) maupun penyidik kejaksan yang menanggani kita akan koordinasI

dengan Kejati untuk mengambil keterangan dan mengkroscek dengan bukti-bukti yang kita temukan untuk segera kita lakukan rekonstruksi,” tambahnya.

Baca Juga:  Terungkap, Ternyata Pemancing Itu Tenggelam saat Mancing Gurita

Selain itu, nantinya jasad korban juga akan dilakukan otopsi untuk diketahui pasti penyebab kematiannya. 

Dari olah TKP di lokasi kejadian, polisi sudah mengamankan sepucuk pistol berisi 5 butir peluru utuh. Selain itu juga diamankan satu proyektil di TKP.

Terkait jenis senjata, nantinya juga akan dilakukan penyelidikan lebih lanjut. “Senjata api sementara kita identifikasi dulu senjata rakitan atau bukan.

Saya belum bisa menyampaikan jenisnya di mana ditemukan dengan proyektil yang masih bersarang ada lima dan yang sudah digunakan satu,” tandas Kombes Dodi Rahmawan.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/