alexametrics
25.4 C
Denpasar
Saturday, August 20, 2022

Soal BB Kokain Bule Rusia Raib, Ini Kata Kasiintel Kejari Badung…

MANGUPURA – Usai ditangkap akhir Juni 2018 lalu, Rybnokov Vladimir Aleksandrovich, 44, tersangka kasus kepemilikan

narkotika asal Rusia, Rabu (1/8) pukul 17.00 dilimpahkan dari penyidik kepolisian Polsek Kuta ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Badung.

Proses pelimpahan berkas berlangsung lancar. Namun, sebelum pelimpahan tahap II (berkas, barang bukti dan tersangka), muncul kasak-kusuk sebagian barang bukti (BB) raib di kepolisian.

Kanitreskrim Polsek Kuta Iptu Aan Saputra membantah kasak kusuk itu. Bagaimana dengan Kasiintel dan Humas Kejari Badung Waher Tarihoran?

Dikonfirmasi terpisah, Waher membenarkan tersangka Vladimir sudah dilimpahkan. “Tidak ada masalah, dan kalau (BB) itu bermasalah, kami di Kejari pasti akan tolak,” tegas Waher.

Baca Juga:  Dijual Bebas di Marketplace, BPOM Sita Puluhan Kosmetik Berbahaya

Waher menjelaskan, jaksa dalam menerima pelimpahan barang bukti berdasar penetapan pengadilan. “Sepanjang ada dalam penetapan dan lengkap pasti jaksa terima,” imbuhnya.

Sedangkan terkait jeratan pasal, tersangka dijerat dengan Pasal 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal seumur hidup.

Menurutnya, usai dilimpahkan di bagian tindak pidana umum, pihak kejari juga langsung menunjuk jaksa.

Seperti diketahui, tersangka yang diketahui sudah 6 tahun tinggal di Bali ini ditangkap di Jalan Majapahit depan Toko Miranda, Kuta, Jumat (27/6) pukul 20.20.

Dia ditangkap setelah polisi menerima informasi dari tukang ojek bahwa tersangka sering edarkan narkoba jenis kokain di wilayah Kuta. Sasaran tersangka yakni komunitas WN Rusia di Bali.

Baca Juga:  Tidur di Emperan, Diusir Satpam dan Tendang Jaksa Saat Mau Diborgol

Dari pengakuan tersangka, barang haram itu dijual seharga Rp 2,5 juta per gram. Kokain sendiri didapat tersangka di Bali.



MANGUPURA – Usai ditangkap akhir Juni 2018 lalu, Rybnokov Vladimir Aleksandrovich, 44, tersangka kasus kepemilikan

narkotika asal Rusia, Rabu (1/8) pukul 17.00 dilimpahkan dari penyidik kepolisian Polsek Kuta ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Badung.

Proses pelimpahan berkas berlangsung lancar. Namun, sebelum pelimpahan tahap II (berkas, barang bukti dan tersangka), muncul kasak-kusuk sebagian barang bukti (BB) raib di kepolisian.

Kanitreskrim Polsek Kuta Iptu Aan Saputra membantah kasak kusuk itu. Bagaimana dengan Kasiintel dan Humas Kejari Badung Waher Tarihoran?

Dikonfirmasi terpisah, Waher membenarkan tersangka Vladimir sudah dilimpahkan. “Tidak ada masalah, dan kalau (BB) itu bermasalah, kami di Kejari pasti akan tolak,” tegas Waher.

Baca Juga:  Dijual Bebas di Marketplace, BPOM Sita Puluhan Kosmetik Berbahaya

Waher menjelaskan, jaksa dalam menerima pelimpahan barang bukti berdasar penetapan pengadilan. “Sepanjang ada dalam penetapan dan lengkap pasti jaksa terima,” imbuhnya.

Sedangkan terkait jeratan pasal, tersangka dijerat dengan Pasal 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal seumur hidup.

Menurutnya, usai dilimpahkan di bagian tindak pidana umum, pihak kejari juga langsung menunjuk jaksa.

Seperti diketahui, tersangka yang diketahui sudah 6 tahun tinggal di Bali ini ditangkap di Jalan Majapahit depan Toko Miranda, Kuta, Jumat (27/6) pukul 20.20.

Dia ditangkap setelah polisi menerima informasi dari tukang ojek bahwa tersangka sering edarkan narkoba jenis kokain di wilayah Kuta. Sasaran tersangka yakni komunitas WN Rusia di Bali.

Baca Juga:  Tidur di Emperan, Diusir Satpam dan Tendang Jaksa Saat Mau Diborgol

Dari pengakuan tersangka, barang haram itu dijual seharga Rp 2,5 juta per gram. Kokain sendiri didapat tersangka di Bali.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/