alexametrics
26.5 C
Denpasar
Wednesday, August 10, 2022

Tahun 2020 di Bali,Tewas karena Lakalantas 405 dan Covid 523 Orang

DENPASAR – Sepanjang tahun 2020 tercatat 405 orang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas di Bali. Meski dengan angka kematian karena kecelakaan lalu lintas tahun 2020 ini cukup fantastis, angka ini terbilang menurun 25 persen dibandingkan dengan tahun 2019. Pada tahun 2019, jumlah korban  meninggal dunia sebanyak 540 atau selisih 135 korban jiwa.

 

Direktur Lalu Lintas Polda Bali, Kombes Pol Indra mengatakan, persentase ini masih memprihatinkan. Meski faktanya angka kecelakaan menurun. Pasalnya korban jiwa akibat kecelakaan lalu lintas tersebut berasal dari usia produktif seperti pelajar hingga mahasiswa.

 

 

Berbagai upaya pun telah dilakukan oleh pihak Ditlantas Polda Bali. “Kami telah banyak melakukan penegakan hukum dan juga sosialisasi terkait tertib lalu lintas. Namun, angkanya masih saja tinggi,” kata Kombes Indra, Kamis (4/2).

Baca Juga:  Empat Siswa Gilir Satu Siswi Bisa Terancam Pidana 15 Tahun Penjara

 

Ditakannya, sebagian besar pelanggaran kebanyakan bermula dari adanya pelanggaran lalu lintas. Ada yang berkendara ugal-ugalan tanpa memakai helm. Ada juga pengendara yang berkendara dalam kondisi mabuk.

 

Walhasil, dengan berbagai faktor pelanggaran itu akhirnya memicu adanya kecelakaan. 

 

Padahal, menurut Perwira asal Sumatra tersebut, peraturan berkendara sudah diatur secara jelas dalam UU No. 22 Tahun 2009. Dalam Undang-Undang harusnya dipahami oleh para pengendara. Sehingga angka kecelakaan bisa ditekan.

 

“Kami berharap agar masyarakat bisa patuh. Sehingga kecelakaan lalulintas bisa diminimalisir,” tandas perwira dengan melati tiga di pundak ini.

 

Baca Juga:  Masuk Rumah Orang, Tusuk Dada Pakai Pisau, Pria Ini Bikin Geger Warga

Dibandingkan dengan jumlah kematian warga dengan diagnosis positif Covid-19 sepanjang Maret sampai Desember 2020 di Bali, kasus kematian dalam kecelakaan lalu lintas sepanjang tahun 2020 di Bali tergolong lebih rendah. Sepanjang Maret 2020 ketika kasus pertama dan kematian dengan diagnosis Covid-19 merebak di Bali hingga 31 Desember 2020 lalu, tercatat dari Satgas Penanganan Covid-19 Bali sebanya 523 orang.



DENPASAR – Sepanjang tahun 2020 tercatat 405 orang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas di Bali. Meski dengan angka kematian karena kecelakaan lalu lintas tahun 2020 ini cukup fantastis, angka ini terbilang menurun 25 persen dibandingkan dengan tahun 2019. Pada tahun 2019, jumlah korban  meninggal dunia sebanyak 540 atau selisih 135 korban jiwa.

 

Direktur Lalu Lintas Polda Bali, Kombes Pol Indra mengatakan, persentase ini masih memprihatinkan. Meski faktanya angka kecelakaan menurun. Pasalnya korban jiwa akibat kecelakaan lalu lintas tersebut berasal dari usia produktif seperti pelajar hingga mahasiswa.

 

 

Berbagai upaya pun telah dilakukan oleh pihak Ditlantas Polda Bali. “Kami telah banyak melakukan penegakan hukum dan juga sosialisasi terkait tertib lalu lintas. Namun, angkanya masih saja tinggi,” kata Kombes Indra, Kamis (4/2).

Baca Juga:  KLIR! Tak Bayar Denda dan Ganti Rugi Rp 3 M, Hak Remisi Winasa Dicabut

 

Ditakannya, sebagian besar pelanggaran kebanyakan bermula dari adanya pelanggaran lalu lintas. Ada yang berkendara ugal-ugalan tanpa memakai helm. Ada juga pengendara yang berkendara dalam kondisi mabuk.

 

Walhasil, dengan berbagai faktor pelanggaran itu akhirnya memicu adanya kecelakaan. 

 

Padahal, menurut Perwira asal Sumatra tersebut, peraturan berkendara sudah diatur secara jelas dalam UU No. 22 Tahun 2009. Dalam Undang-Undang harusnya dipahami oleh para pengendara. Sehingga angka kecelakaan bisa ditekan.

 

“Kami berharap agar masyarakat bisa patuh. Sehingga kecelakaan lalulintas bisa diminimalisir,” tandas perwira dengan melati tiga di pundak ini.

 

Baca Juga:  Tiga Kapolsek di Buleleng Dimutasi ke Polda, Ini Daftar Penggantinya

Dibandingkan dengan jumlah kematian warga dengan diagnosis positif Covid-19 sepanjang Maret sampai Desember 2020 di Bali, kasus kematian dalam kecelakaan lalu lintas sepanjang tahun 2020 di Bali tergolong lebih rendah. Sepanjang Maret 2020 ketika kasus pertama dan kematian dengan diagnosis Covid-19 merebak di Bali hingga 31 Desember 2020 lalu, tercatat dari Satgas Penanganan Covid-19 Bali sebanya 523 orang.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/