alexametrics
28.7 C
Denpasar
Saturday, August 13, 2022

Hasil Olah TKP, Sebelum Tewas Diduga Pasutri Jepang Dibakar Hidup-hidu

RadarBali.com –  Kematian pasangan suami istri (pasutri) asal Jepang, Matsuba Norio, 73, dan istrinya Hiriko, 70, mengisahkan misteri dan banyak tanya.

Bahkan, polisi belum bisa memberikan keterangan pasti penyebab kematian ke dua korban. Apakah dibunuh dengan cara digorok dan diikat lalu di bakar, atau dibakar hidup-hidup baru digorok?

Kapolresta Denpasar Kombes Hadi Purnomo belum bisa memastikan penyebab dan motif pembunuhan tersebut.

Ia hanya menegaskan, polisi menduga pelaku pembunuhan pasutri asal Jepang yang ditemukan hangus di rumah kontrakan di Perumahan Puri Gading II Blok F1 nomor 6, Jimbaran, Kuta Selatan, dilakukan oleh orang dekat.

Pelakunya, kata dia, diperkirakan lebih dari satu pelaku. “Saya tidak bisa menjelaskan lebih jauh karena kami pun masih menunggu hasil forensik dan otopsi RS Sanglah Denpasar,” kata Kombes Hadi.

Baca Juga:  Pakai Sabu Biar Kuat Temani Tamu, Diganjar 4 Tahun, Cewek Cantik Mewek

Mantan Kapolres Gianyar ini menerangkan, penyelidikan kasus tewasnya pasutri ini sudah memasuki hari ketiga.

Penyelidikan terhadap kasus ini masih terus berjalan dengan memeriksa saksi-saksi yang kini berjumlah 10 orang.

Di antaranya anak angkat korban, pembantu rumah tangga, teman dekat korban dan satpam di kompleks lokasi kejadian.

“10 orang saksi itu diperiksa oleh tim khusus yang kami bentuk untuk mengungkap kasus pembunuhan sadis ini. Pemeriksaan saksi belum ada yang mengarah ke pelaku,” bebernya.

Analisis sementara, Kombes Hadi menduga, pasutri asal Negara Sakura itu dibunuh oleh orang dekat atau yang orang dikenal korban.

Hal ini mengacu pada peristiwa tersebut terjadi pada siang hari di tengah masyarakat sedang beraktivitas.

Baca Juga:  Ngaku Tak Sengaja, Terdakwa Bantah Cium Pelipis Staf Desa

Bagaimana dengan temuan bukti di lapangan? “Kami sulit mendapat bukti petunjuk. Benar kami sudah amankan tiga CCTV. Tapi, jauh dari TKP dan buram lagi. Sulit mengetahui kejadian di rumah pasutri Jepang itu,” paparnya.

Sementara untuk mendata harta korban, kepolisian masih menunggu kedatangan kerabat korban dari Jepang. Pendataan ini sekaligus untuk memastikan ada tidaknya barang milik korban yang hilang.

Seperti berita sebelumnya, berdasar hasil identifikasi leher Matsuba Norio, digorok hingga hampir putus. Sedangkan leher istrinya Hiriko, diikat dengan tali rafia. 



RadarBali.com –  Kematian pasangan suami istri (pasutri) asal Jepang, Matsuba Norio, 73, dan istrinya Hiriko, 70, mengisahkan misteri dan banyak tanya.

Bahkan, polisi belum bisa memberikan keterangan pasti penyebab kematian ke dua korban. Apakah dibunuh dengan cara digorok dan diikat lalu di bakar, atau dibakar hidup-hidup baru digorok?

Kapolresta Denpasar Kombes Hadi Purnomo belum bisa memastikan penyebab dan motif pembunuhan tersebut.

Ia hanya menegaskan, polisi menduga pelaku pembunuhan pasutri asal Jepang yang ditemukan hangus di rumah kontrakan di Perumahan Puri Gading II Blok F1 nomor 6, Jimbaran, Kuta Selatan, dilakukan oleh orang dekat.

Pelakunya, kata dia, diperkirakan lebih dari satu pelaku. “Saya tidak bisa menjelaskan lebih jauh karena kami pun masih menunggu hasil forensik dan otopsi RS Sanglah Denpasar,” kata Kombes Hadi.

Baca Juga:  Jadi Kurir Narkoba Demi Rp 500 Ribu, Driver Online Terancam 20 Tahun

Mantan Kapolres Gianyar ini menerangkan, penyelidikan kasus tewasnya pasutri ini sudah memasuki hari ketiga.

Penyelidikan terhadap kasus ini masih terus berjalan dengan memeriksa saksi-saksi yang kini berjumlah 10 orang.

Di antaranya anak angkat korban, pembantu rumah tangga, teman dekat korban dan satpam di kompleks lokasi kejadian.

“10 orang saksi itu diperiksa oleh tim khusus yang kami bentuk untuk mengungkap kasus pembunuhan sadis ini. Pemeriksaan saksi belum ada yang mengarah ke pelaku,” bebernya.

Analisis sementara, Kombes Hadi menduga, pasutri asal Negara Sakura itu dibunuh oleh orang dekat atau yang orang dikenal korban.

Hal ini mengacu pada peristiwa tersebut terjadi pada siang hari di tengah masyarakat sedang beraktivitas.

Baca Juga:  Hakim Cantik Musuh Pelaku Kekerasan Seksual Jabat Waka PN Singaraja

Bagaimana dengan temuan bukti di lapangan? “Kami sulit mendapat bukti petunjuk. Benar kami sudah amankan tiga CCTV. Tapi, jauh dari TKP dan buram lagi. Sulit mengetahui kejadian di rumah pasutri Jepang itu,” paparnya.

Sementara untuk mendata harta korban, kepolisian masih menunggu kedatangan kerabat korban dari Jepang. Pendataan ini sekaligus untuk memastikan ada tidaknya barang milik korban yang hilang.

Seperti berita sebelumnya, berdasar hasil identifikasi leher Matsuba Norio, digorok hingga hampir putus. Sedangkan leher istrinya Hiriko, diikat dengan tali rafia. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/