alexametrics
23.7 C
Denpasar
Monday, October 3, 2022

Rampok & Aniaya Pasutri di Seminyak Kuta, Warga Italia Dihukum 5,5 Tahun Bui

DENPASAR– Terdakwa Nicola Disanto, 34, tidak mendapat ampunan dari majelis hakim PN Denpasar. Terdakwa berkebangsaan Italia itu dinilai terbukti melakukan pencurian dan kekerasan (curas) terhadap pasangan suami istri asal Italia.

 

Majelis hakim yang dipimpin I Wayan Yasa menyatakan Nicola terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melanggar Pasal 365 Ayat (2) ke-1, ke-2, ke-3 KUHP juncto Pasal 56 ke-2 KUHP. “Mengadili, menjatuhkan pidana penjara terhadap Nicola Disanto dengan pidana penjara selama 5 tahun 6 bulan (5,5 tahun),” ujar hakim Yasa dalam sidang daring, Senin  (8/8).

 

Putusan hakim ini sesuai dengan tuntutan JPU Kejari Badung yang sebelumnya juga menuntut 5,5 tahun penjara.

 

Hakim kemudian memberikan waktu sepekan pada terdakwa dan JPU untuk menyatakan sikap . “Silakan kalau mau menerima putusan atau banding ke pengadilan tinggi. Waktunya satu Minggu,” tandas hakim.

 

Dalam sidang terpisah dengan majelis hakim lain, terdakwa Gregory Lee Simpson, 37, juga dinyatakan terbukti bersalah ikut terlibat melakukan curas bersama Nicola.

 

Bedanya, Gregory mendapat pengurangan hukuman satu tahun dari mejalis hakim yang diketuai I Wayan Eka Mariartha. “Menjatuhkan pidana penjara terhadap Gregory Lee Simpson dengan pidana penjara selama lima tahun,” tegas hakim.

Baca Juga:  Akui Sempat Ketakutan, Saksi Dengar Keris Cs Ancam Kabid Tramtib

 

Sebelumnya pria berkebangsaan Inggris itu dituntut enam tahun penjara oleh JPU. Pertimbangan hakim memberikan keringanan satu tahun penjara pada Gregory karena yang mendalangi curas adalah Nicola.

 

Sementara JPU Ni Ketut Hevy Yushantini dan Putu Yumi Antari mengajukan tuntutan lebih berat terhadap Gregory lantaran terdakwa selama sidang berbelit-belit dan tidak mengakui perbuatannya.

 

Perbuatan terdakwa juga mengakibatkan luka memar, luka lecet, dan patah tulang dasar penyangga bola mata pada saksi korban Principe Nerini.

 

Selain itu, perbuatan terdakwa merugikan saksi korban sebesar Rp 900 juta serta aset digital sebesar USD 552.863,81. Tidak hanya berdampak pada kerugian material, perbuatan terdakwa juga mengakibatkan saksi korban syok berat. “Kami pikir-pikir, Yang Mulia,” ujar JPU Yumi. Hal senada diungkapkan terdakwa. Hakim memberi waktu seminggu pada para pihak untuk menentukan sikap.

 

Terdakwa Nicola bersama Gregory dan Mateusz Mareusz Morawa (buron) mendatangi tempat tinggal korban di Vila Seminyak Estate & Spa Royal 8, Seminyak, Kuta, Badung.

 

Perbuatan terdakwa dkk tergolong kejam. Untuk mengalihkan perhatian korban, terdakwa sempat menyalakan kembang api sebanyak 50 kali letusan. Saat itu saksi korban yang tertidur terbangun mendengar suara letusan kembang api di luar tempat tinggalnya.

Baca Juga:  Tergiur Uangnya Bisa Digandakan, Tiga Ibu-Ibu Tertipu Puluhan Juta

 

Tak lama berselang saksi korban dikejutkan kehadiran para terdakwa yang memakai penutup wajah berwarna hitam. Terdakwa memukuli muka dan mata sebelah kiri saksi korban. Mulut korban juga disumpal dengan kain dan kedua kaki diikat.

 

Setelah itu salah satu dari terdakwa menuju kamar istri korban Camilla Guadagnuolo. Camilia juga dihajar lalu disekap dan ditodong pisau. Salah satu pelaku menanyakan kepada saksi korban mengenai nomor pin brankas. Setelah dapat, pelaku menguras isi brankas dan mengambil barang-barang berharga di dalamnya.

 

Di antaranya sejumlah BPKP mobil dan moge, serta uang tunai sebesar Rp 200 juta. Pelaku juga mengambil uang Euro sebanyak 10 ribu dan mata uang Brasil.

 

Selain itu, terdakwa merampas gawai dan kamera korban. Terdakwa Gregory lantas meminta nomor pin untuk membuka ponsel korban. Terdakwa meminta kode untuk membuka aplikasi yang digunakan menyimpan Bitcoin.

 

Korban sempat dihajar hingga muntah darah karena menolak memberikan kode. Para pelaku akhirnya berhasil melakukan pemindahan asset digital Crypto. (san)

 

 

 



DENPASAR– Terdakwa Nicola Disanto, 34, tidak mendapat ampunan dari majelis hakim PN Denpasar. Terdakwa berkebangsaan Italia itu dinilai terbukti melakukan pencurian dan kekerasan (curas) terhadap pasangan suami istri asal Italia.

 

Majelis hakim yang dipimpin I Wayan Yasa menyatakan Nicola terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melanggar Pasal 365 Ayat (2) ke-1, ke-2, ke-3 KUHP juncto Pasal 56 ke-2 KUHP. “Mengadili, menjatuhkan pidana penjara terhadap Nicola Disanto dengan pidana penjara selama 5 tahun 6 bulan (5,5 tahun),” ujar hakim Yasa dalam sidang daring, Senin  (8/8).

 

Putusan hakim ini sesuai dengan tuntutan JPU Kejari Badung yang sebelumnya juga menuntut 5,5 tahun penjara.

 

Hakim kemudian memberikan waktu sepekan pada terdakwa dan JPU untuk menyatakan sikap . “Silakan kalau mau menerima putusan atau banding ke pengadilan tinggi. Waktunya satu Minggu,” tandas hakim.

 

Dalam sidang terpisah dengan majelis hakim lain, terdakwa Gregory Lee Simpson, 37, juga dinyatakan terbukti bersalah ikut terlibat melakukan curas bersama Nicola.

 

Bedanya, Gregory mendapat pengurangan hukuman satu tahun dari mejalis hakim yang diketuai I Wayan Eka Mariartha. “Menjatuhkan pidana penjara terhadap Gregory Lee Simpson dengan pidana penjara selama lima tahun,” tegas hakim.

Baca Juga:  Diganjar Dua Tahun, Maling "Sakti" Langsung Lemas

 

Sebelumnya pria berkebangsaan Inggris itu dituntut enam tahun penjara oleh JPU. Pertimbangan hakim memberikan keringanan satu tahun penjara pada Gregory karena yang mendalangi curas adalah Nicola.

 

Sementara JPU Ni Ketut Hevy Yushantini dan Putu Yumi Antari mengajukan tuntutan lebih berat terhadap Gregory lantaran terdakwa selama sidang berbelit-belit dan tidak mengakui perbuatannya.

 

Perbuatan terdakwa juga mengakibatkan luka memar, luka lecet, dan patah tulang dasar penyangga bola mata pada saksi korban Principe Nerini.

 

Selain itu, perbuatan terdakwa merugikan saksi korban sebesar Rp 900 juta serta aset digital sebesar USD 552.863,81. Tidak hanya berdampak pada kerugian material, perbuatan terdakwa juga mengakibatkan saksi korban syok berat. “Kami pikir-pikir, Yang Mulia,” ujar JPU Yumi. Hal senada diungkapkan terdakwa. Hakim memberi waktu seminggu pada para pihak untuk menentukan sikap.

 

Terdakwa Nicola bersama Gregory dan Mateusz Mareusz Morawa (buron) mendatangi tempat tinggal korban di Vila Seminyak Estate & Spa Royal 8, Seminyak, Kuta, Badung.

 

Perbuatan terdakwa dkk tergolong kejam. Untuk mengalihkan perhatian korban, terdakwa sempat menyalakan kembang api sebanyak 50 kali letusan. Saat itu saksi korban yang tertidur terbangun mendengar suara letusan kembang api di luar tempat tinggalnya.

Baca Juga:  Kepepet Ekonomi, Kurir Sabu, Emak-emak Asal Garut Dituntut 9 Tahun Bui

 

Tak lama berselang saksi korban dikejutkan kehadiran para terdakwa yang memakai penutup wajah berwarna hitam. Terdakwa memukuli muka dan mata sebelah kiri saksi korban. Mulut korban juga disumpal dengan kain dan kedua kaki diikat.

 

Setelah itu salah satu dari terdakwa menuju kamar istri korban Camilla Guadagnuolo. Camilia juga dihajar lalu disekap dan ditodong pisau. Salah satu pelaku menanyakan kepada saksi korban mengenai nomor pin brankas. Setelah dapat, pelaku menguras isi brankas dan mengambil barang-barang berharga di dalamnya.

 

Di antaranya sejumlah BPKP mobil dan moge, serta uang tunai sebesar Rp 200 juta. Pelaku juga mengambil uang Euro sebanyak 10 ribu dan mata uang Brasil.

 

Selain itu, terdakwa merampas gawai dan kamera korban. Terdakwa Gregory lantas meminta nomor pin untuk membuka ponsel korban. Terdakwa meminta kode untuk membuka aplikasi yang digunakan menyimpan Bitcoin.

 

Korban sempat dihajar hingga muntah darah karena menolak memberikan kode. Para pelaku akhirnya berhasil melakukan pemindahan asset digital Crypto. (san)

 

 

 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/