alexametrics
26.8 C
Denpasar
Friday, July 1, 2022

Kombes Jansen: Polisi Muntahkan Gas Air Mata Karena Massa Lempar Batu

DENPASAR – Setelah sempat diwarnai tembakan gas air mata dan lemparan batu, aksi demo menolak Omnibus Law di depan kantor DPRD Bali, Kamis kemarin (8/10) akhirnya membubarkan diri sekitar pukul 17.00 Wita.

Kaporesta Denpasar Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan mengatakan, aksi penembakan gas air mata oleh polisi dilakukan karena adanya aksi provokasi dari massa. 

“Karena tadi ada provokator di sana yang melempar terhadap anggota sehingga untuk mengurai massanya dibubarkan. Tadi ada sebagian memicu pelemparan,” kata Kombes Jansen kepada awak media. 

Dijelasknnya dalam kericuhan itu, tidak ada anggota polisi yang terluka akibat lemparan batu. Begitu juga kendaran polisi yang sempat dilempari di bagian selatan gedung DPRD Bali.

Sejumlah mobil polisi itu dilempari massa karena berusaha menerobos kerumunan massa aksi. “Tidak ada ayang terluka. Mobil kami juga tidak ada yang rusak,” tandas perwira dengan

melati tiga di pundak ini sembari mengatakan bahwa pihak keamanan mengerahkan lebih dari 400 personel dalam pengamanan aksi protes tersebut. 



DENPASAR – Setelah sempat diwarnai tembakan gas air mata dan lemparan batu, aksi demo menolak Omnibus Law di depan kantor DPRD Bali, Kamis kemarin (8/10) akhirnya membubarkan diri sekitar pukul 17.00 Wita.

Kaporesta Denpasar Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan mengatakan, aksi penembakan gas air mata oleh polisi dilakukan karena adanya aksi provokasi dari massa. 

“Karena tadi ada provokator di sana yang melempar terhadap anggota sehingga untuk mengurai massanya dibubarkan. Tadi ada sebagian memicu pelemparan,” kata Kombes Jansen kepada awak media. 

Dijelasknnya dalam kericuhan itu, tidak ada anggota polisi yang terluka akibat lemparan batu. Begitu juga kendaran polisi yang sempat dilempari di bagian selatan gedung DPRD Bali.

Sejumlah mobil polisi itu dilempari massa karena berusaha menerobos kerumunan massa aksi. “Tidak ada ayang terluka. Mobil kami juga tidak ada yang rusak,” tandas perwira dengan

melati tiga di pundak ini sembari mengatakan bahwa pihak keamanan mengerahkan lebih dari 400 personel dalam pengamanan aksi protes tersebut. 



Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/