alexametrics
26.5 C
Denpasar
Wednesday, August 10, 2022

Dituntut 10 Tahun, Minta Keringanan, Hakim Ceramahi Pembunuh Satpam

SINGARAJA – Masih ingat dengan kasus pembunuhan yang terjadi di KM 17 Jalan Raya Singaraja-Denpasar, dengan korban Ikram Tauhid, 37, satpam asal Kelurahan Tuban?

Kasusnya kini telah bergulir di meja hijau. Terdakwa kasus pembunuhan Nyoman Tri Antika Subandi Awantara alias Gunik, 33, kemarin (9/7) menjalani persidangan di Ruang Candra Pengadilan Negeri (PN) Singaraja.

Sidang telah masuk dengan agenda tuntutan. Sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Ni Luh Suantini, Hakim Anggota I Made Gede Trisna Jaya dan Anak Agung Ngurah Budhi Dharmawan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) I Gusti Nyoman Widana menyebut terdakwa secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana pembunuhan pada pukul 22.00, 3 Maret 2019 silam.

Dalam persidangan, JPU Nyoman Widana juga menyebutkan sejumlah pertimbangan dalam mengajukan tuntutan.

Hal yang memberatkan terdakwa yakni perbuatan terdakwa menimbulkan kematian dan membuat duka yang mendalam bagi keluarga korban.

Selain itu terdakwa maupun keluarganya tidak ada upaya untuk meringankan beban keluarga korban.

Baca Juga:  Bebas Bersyarat, Tertangkap Pesan SS di LP, Gobler Dituntut 11 Tahun

Sementara yang yang meringankan, terdakwa mengakui perbuatannya secara terus terang sehingga memperlancar jalannya sidang. Selain itu terdakwa juga belum pernah dihukum.

Berdasar pertimbangan itu, JPU meminta agar majelis hakim menyatakan terdakwa secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana pembunuhan sebagaimana diatur dalam pasal 338 KUHP.

“Meminta majelis hakim menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara selama 10 tahun dikurangi masa tahanan dengan perintah terdakwa tetap ditahan,” kata JPU Widana.

Sementara itu penasehat hukum terdakwa, Gede Suryadilaga langsung mengajukan pembelasan lisan. Penasehat hukum mengaku keberatan dengan tuntutan yang diajukan JPU.

Untuk itu ia meminta agar majelis memberi hukuman seringan-ringannya. “Terdakwa tidak memiliki niat menghilangkan nyawa korban.

Terdakwa juga mengakui dan menyesalai perbuatannya. Apalagi terdakwa adalah tulang punggung keluarga dan tidak pernah dihukum sebelumnya,” ujar Suryadilaga.

Pembelaan itu juga diamani terdakwa Gunik. “Saya sangat menyesal yang mulia,” katanya. Mendengar pembelaan itu, Ketua Majelis Hakim Ni Luh Suantini langsung memberikan nasihat pada terdakwa.

Baca Juga:  Nyambi Jualan Sabu Lagi, Tukang Pijat Residivis Diganjar 6 Tahun Bui

“Jangan membawa senjata tajam kemana-mana, apalagi bawa pisau temutik begitu. Kalau memang ada orang seperti itu di jalan,

mungkin mabuk atau apa, biarkan saja. Apalagi sekarang korbannya sampai meninggal. Itu pasti jadi beban moral untuk saudara,” ujar Suantini.

Majelis hakim kemudian memutuskan menunda sidang. Sidang akan dilanjutkan pada 30 Juli mendatang, dengan agenda pembacaan putusan.

Sekadar mengingatkan, Ikram Tauhid, 37, warga Kelurahan Tuban, tewas setelah ditusuk pisau oleh Nyoman Tri Antika Subandi Awantara alias Gunik, 33, warga Desa Panji, sekitar pukul 22.00 Minggu (3/3) malam.

Aksi pembunuhan itu diduga dipicu masalah sepele. Korban bersama rekannya disebut sempat mengendarai motor zig-zag dan menghalangi mobil yang dikendarai tersangka saat melintas di Jalan Raya Singaraja-Denpasar.

Mereka kemudian terlibat perkelahian di KM 17, yang berujung pada tewasnya korban Ikram Tauhid.



SINGARAJA – Masih ingat dengan kasus pembunuhan yang terjadi di KM 17 Jalan Raya Singaraja-Denpasar, dengan korban Ikram Tauhid, 37, satpam asal Kelurahan Tuban?

Kasusnya kini telah bergulir di meja hijau. Terdakwa kasus pembunuhan Nyoman Tri Antika Subandi Awantara alias Gunik, 33, kemarin (9/7) menjalani persidangan di Ruang Candra Pengadilan Negeri (PN) Singaraja.

Sidang telah masuk dengan agenda tuntutan. Sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Ni Luh Suantini, Hakim Anggota I Made Gede Trisna Jaya dan Anak Agung Ngurah Budhi Dharmawan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) I Gusti Nyoman Widana menyebut terdakwa secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana pembunuhan pada pukul 22.00, 3 Maret 2019 silam.

Dalam persidangan, JPU Nyoman Widana juga menyebutkan sejumlah pertimbangan dalam mengajukan tuntutan.

Hal yang memberatkan terdakwa yakni perbuatan terdakwa menimbulkan kematian dan membuat duka yang mendalam bagi keluarga korban.

Selain itu terdakwa maupun keluarganya tidak ada upaya untuk meringankan beban keluarga korban.

Baca Juga:  Kembali Kesandung Narkoba, Jaksa Tuntut 10 Tahun saat Sakit Stroke

Sementara yang yang meringankan, terdakwa mengakui perbuatannya secara terus terang sehingga memperlancar jalannya sidang. Selain itu terdakwa juga belum pernah dihukum.

Berdasar pertimbangan itu, JPU meminta agar majelis hakim menyatakan terdakwa secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana pembunuhan sebagaimana diatur dalam pasal 338 KUHP.

“Meminta majelis hakim menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara selama 10 tahun dikurangi masa tahanan dengan perintah terdakwa tetap ditahan,” kata JPU Widana.

Sementara itu penasehat hukum terdakwa, Gede Suryadilaga langsung mengajukan pembelasan lisan. Penasehat hukum mengaku keberatan dengan tuntutan yang diajukan JPU.

Untuk itu ia meminta agar majelis memberi hukuman seringan-ringannya. “Terdakwa tidak memiliki niat menghilangkan nyawa korban.

Terdakwa juga mengakui dan menyesalai perbuatannya. Apalagi terdakwa adalah tulang punggung keluarga dan tidak pernah dihukum sebelumnya,” ujar Suryadilaga.

Pembelaan itu juga diamani terdakwa Gunik. “Saya sangat menyesal yang mulia,” katanya. Mendengar pembelaan itu, Ketua Majelis Hakim Ni Luh Suantini langsung memberikan nasihat pada terdakwa.

Baca Juga:  Ambil Ganja di Kantor Pos, Pemuda 18 Tahun Dituntut 10 Tahun Bui

“Jangan membawa senjata tajam kemana-mana, apalagi bawa pisau temutik begitu. Kalau memang ada orang seperti itu di jalan,

mungkin mabuk atau apa, biarkan saja. Apalagi sekarang korbannya sampai meninggal. Itu pasti jadi beban moral untuk saudara,” ujar Suantini.

Majelis hakim kemudian memutuskan menunda sidang. Sidang akan dilanjutkan pada 30 Juli mendatang, dengan agenda pembacaan putusan.

Sekadar mengingatkan, Ikram Tauhid, 37, warga Kelurahan Tuban, tewas setelah ditusuk pisau oleh Nyoman Tri Antika Subandi Awantara alias Gunik, 33, warga Desa Panji, sekitar pukul 22.00 Minggu (3/3) malam.

Aksi pembunuhan itu diduga dipicu masalah sepele. Korban bersama rekannya disebut sempat mengendarai motor zig-zag dan menghalangi mobil yang dikendarai tersangka saat melintas di Jalan Raya Singaraja-Denpasar.

Mereka kemudian terlibat perkelahian di KM 17, yang berujung pada tewasnya korban Ikram Tauhid.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/