alexametrics
25.4 C
Denpasar
Thursday, August 11, 2022

Ternyata Baru Menikah, Srimaheni: Saya Tidak Ada Firasat Apa-apa

DENPASAR – Kepergian I Wayan Sugiartha begitu cepat bagi istrinya, Ni Komang Srimaheni. Karena itu, dia tak kuasa menahan kesedihan, orang terdekatnya itu mengalami kecelakaan.

Yup, Sabtu (11/8) lalu, pesawat Dimonim Air yang diawaki sang suami, I Wayan Sugiartha hilang kontak di Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

Pesawat ditemukan jatuh di tengah hutan di Gunung Menuk, Kampung Aerambokan, Distrik Oksbil, Kabupaten Pegunungan Bintang  oleh tim SAR.

Di TKP, tim SAR menemukan para korban selamat dan korban yang tewas. Salah satu yang menjadi korban adalah sang kopilot I Wayan Sugiartha.

Menurut Srimaheni, suaminya sudah menjadi kopilot sejak tahun 2007 silam. Dan sejak menikah dengan sang istri, Komang Srimaheni pada tahun 2016 lalu, korban selalu menyempatkan waktunya untuk pulang ke Bali setiap bulan.

Baca Juga:  Seperti Firasat, Pramugari Mia Ambil Cuti Tepat Saat Jasadnya Dikubur

Keduanya hingga kini belum dikaruniai anak. Dalam satu bulan terakhir, suaminya selalu mengambil waktu libur di Bali selama satu minggu.

Namun dua bulan terakhir, pria kopilot berusia 45 tahun itu baru memulai kerja di perusahaan yang baru yang menunggangi burung besi Dimonim Aur PK-HVQ, tipe PAC 750XL milik PT Martha Buana Abadi.

Saat kejadian nahas yang menimpa suaminya tersebut, Komang Srimaheni mengaku tidak ada firasat apapun.

Bahkan dia mengetahui bahwa pesawat suaminya hilang kontak dari keponakannya yang saat itu menonton berita kejadian itu di televisi.

“Saya ditelpon keponakan saya sekitar pukul 18.00, kasih tahu pesawat suami saya lost kontak. Dia juga tahunya saat nonton berita di TV,” tambah Srimaheni.

Baca Juga:  Remisi Susrama Dicabut Jokowi, Kanwilkumham Bali; Mau Protes Apa Dia?

Minggu (12/8) pagi, kabar ditemukan peswat tersebut pun diketahuinya. Sang suami ditemukan meninggal bersama pilot, Kapten Lessie dan beberapa penumpang lain.

Mengetahui kabar tersebut, Srimaheni shock. Bahkan, ibu korban juga ikut syok hingga harus dirawat di rumah sakit.

Sebenarnya, jenasah korban diterbangkan ke Bali hari ini. Namun karena cuaca yang buruk, jenasah korban sendiri kemungkinan akan tiba di Bali, Selasa (14/8) besok.

“Kami akan serah terima di Bandara Ngurah Rai dan langsung bawah jenazahnya ke Karangasem,” tandas Komang Srimaheni.  



DENPASAR – Kepergian I Wayan Sugiartha begitu cepat bagi istrinya, Ni Komang Srimaheni. Karena itu, dia tak kuasa menahan kesedihan, orang terdekatnya itu mengalami kecelakaan.

Yup, Sabtu (11/8) lalu, pesawat Dimonim Air yang diawaki sang suami, I Wayan Sugiartha hilang kontak di Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

Pesawat ditemukan jatuh di tengah hutan di Gunung Menuk, Kampung Aerambokan, Distrik Oksbil, Kabupaten Pegunungan Bintang  oleh tim SAR.

Di TKP, tim SAR menemukan para korban selamat dan korban yang tewas. Salah satu yang menjadi korban adalah sang kopilot I Wayan Sugiartha.

Menurut Srimaheni, suaminya sudah menjadi kopilot sejak tahun 2007 silam. Dan sejak menikah dengan sang istri, Komang Srimaheni pada tahun 2016 lalu, korban selalu menyempatkan waktunya untuk pulang ke Bali setiap bulan.

Baca Juga:  ABG Cantik Itu Didandani Seksi Lalu Disuruh Temani Tamu Minum Alkohol

Keduanya hingga kini belum dikaruniai anak. Dalam satu bulan terakhir, suaminya selalu mengambil waktu libur di Bali selama satu minggu.

Namun dua bulan terakhir, pria kopilot berusia 45 tahun itu baru memulai kerja di perusahaan yang baru yang menunggangi burung besi Dimonim Aur PK-HVQ, tipe PAC 750XL milik PT Martha Buana Abadi.

Saat kejadian nahas yang menimpa suaminya tersebut, Komang Srimaheni mengaku tidak ada firasat apapun.

Bahkan dia mengetahui bahwa pesawat suaminya hilang kontak dari keponakannya yang saat itu menonton berita kejadian itu di televisi.

“Saya ditelpon keponakan saya sekitar pukul 18.00, kasih tahu pesawat suami saya lost kontak. Dia juga tahunya saat nonton berita di TV,” tambah Srimaheni.

Baca Juga:  Kasus Narkoba Tingggi, Wakapolres Himbau Masyarakat Terlibat Aktif

Minggu (12/8) pagi, kabar ditemukan peswat tersebut pun diketahuinya. Sang suami ditemukan meninggal bersama pilot, Kapten Lessie dan beberapa penumpang lain.

Mengetahui kabar tersebut, Srimaheni shock. Bahkan, ibu korban juga ikut syok hingga harus dirawat di rumah sakit.

Sebenarnya, jenasah korban diterbangkan ke Bali hari ini. Namun karena cuaca yang buruk, jenasah korban sendiri kemungkinan akan tiba di Bali, Selasa (14/8) besok.

“Kami akan serah terima di Bandara Ngurah Rai dan langsung bawah jenazahnya ke Karangasem,” tandas Komang Srimaheni.  


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/