alexametrics
25.4 C
Denpasar
Monday, August 8, 2022

Diduga Penyakit Ayan Kumat, Jatuh, Pedagang Paruh Baya Tewas di Pasar

GIANYAR– Pedagang dan pengunjung Pasar Umum Payangan, Rabu malam (15/1) sekitar pukul 19.00 Wita gempar.

 

Geger warga itu menyusul dengan tewasnya salah seorang pedagang bernama

Ida Ayu Oka Eka Budhi, 53.

 

Pedagang paruh baya itu ditemukan tewas tergeletak di lantai III Pasar Umum Payangan.

 

Perempuan asal Banjar Maspait, Desa Keramas, Kecamatan Blahbatuh, diduga tewas setelah epilepsy atau ayan kambuh dan  terjatuh.

 

Informasi yang dihimpun Jawa Pos Radar Bali, kejadian itu diketahui oleh ibu korban, Ida Ayu Ketut Udani, 80, yang juga pedagang di pasar Payangan.

 

Ibu korban sedang berjualan alat upacara yadnya  dibantu oleh korban.

 

Saat itu tiba-tiba saksi mendengar suara seperti ada orang yang terjatuh dari dalam lapak tempatnya berjualan sekitar pukul 16.30.

Baca Juga:  Menangi Praperadilan Kasus Al Ma’ruf, Wajah Kejari Terselamatkan

 

Selanjutnya sang ibu mengecek ke dalam lapaknya. Ibu korban sudah melihat korban Ida Ayu Oka Eka sudah dalam keadaan terbaring di lantai.

 

Melihat kondisi putrinya tergeletak, sang ibu sempat memberikan air kelapa muda.

 

Namun korban tidak ada reaksi. Ibu korban mencoba membasahi punggung korban dengan air kelapa muda tersebut. Tetapi korban tetap tidak sadarkan diri.

 

Sehingga ibu korban memutuskan melaporkan kejadian itu ke Polsek Payangan guna mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Usai mendapat laporan, sekitar pukul 19.35 personel dari Polsek Payangan tiba di pasar Payangan.

 

Petugas juga menghubungi UPT Kesmas Payangan. Pukul 19.40 tim medis UPT Kesmas Payangan melakukan pemeriksaan visum luar terhadap tubuh korban yang dipimpin oleh dr. Mira Handani.

Baca Juga:  Anak Buah Istri Jero Jangol Dituntut Tinggi, Pengacara Berang, Katanya

 

Untuk hasil visum  tidak ditemukan tanda bekas kekerasan ataupun luka pada tubuh korban, korban diperkirakan meninggal lebih dari dua jam,  lebam mayat karena kondisi mayat sudah kaku, selanjutnya jasad korban dievakuasi ke Rumah Sakit Sanjiwani Gianyar menggunakan ambulance BPBD Gianyar.

 

Kepala BPBD Gianyar, Anak Agung Oka Digjaya, membenarkan kejadian tersebut.

 

“Ibu korban mengaku anaknya memiliki riwayat epilepsi dari kecil, dan sempat berjualan di pasar sejak pukul 08.00,” jelasnya.

 

Kematian korban kemungkinan disebabkan pertolongan yang terlambat. Atas kejadian tersebut, piihak keluarga sudah mengikhlaskan kepergian korban dan menganggap kejadian itu sebagai musibah. 



GIANYAR– Pedagang dan pengunjung Pasar Umum Payangan, Rabu malam (15/1) sekitar pukul 19.00 Wita gempar.

 

Geger warga itu menyusul dengan tewasnya salah seorang pedagang bernama

Ida Ayu Oka Eka Budhi, 53.

 

Pedagang paruh baya itu ditemukan tewas tergeletak di lantai III Pasar Umum Payangan.

 

Perempuan asal Banjar Maspait, Desa Keramas, Kecamatan Blahbatuh, diduga tewas setelah epilepsy atau ayan kambuh dan  terjatuh.

 

Informasi yang dihimpun Jawa Pos Radar Bali, kejadian itu diketahui oleh ibu korban, Ida Ayu Ketut Udani, 80, yang juga pedagang di pasar Payangan.

 

Ibu korban sedang berjualan alat upacara yadnya  dibantu oleh korban.

 

Saat itu tiba-tiba saksi mendengar suara seperti ada orang yang terjatuh dari dalam lapak tempatnya berjualan sekitar pukul 16.30.

Baca Juga:  VIRAL!Terpergok Culik ABG Autis, Pemuda Ini Nyaris Tewas Dimassa

 

Selanjutnya sang ibu mengecek ke dalam lapaknya. Ibu korban sudah melihat korban Ida Ayu Oka Eka sudah dalam keadaan terbaring di lantai.

 

Melihat kondisi putrinya tergeletak, sang ibu sempat memberikan air kelapa muda.

 

Namun korban tidak ada reaksi. Ibu korban mencoba membasahi punggung korban dengan air kelapa muda tersebut. Tetapi korban tetap tidak sadarkan diri.

 

Sehingga ibu korban memutuskan melaporkan kejadian itu ke Polsek Payangan guna mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Usai mendapat laporan, sekitar pukul 19.35 personel dari Polsek Payangan tiba di pasar Payangan.

 

Petugas juga menghubungi UPT Kesmas Payangan. Pukul 19.40 tim medis UPT Kesmas Payangan melakukan pemeriksaan visum luar terhadap tubuh korban yang dipimpin oleh dr. Mira Handani.

Baca Juga:  Heboh Tulang Belulang Ibu-Ibu di Tegalan Gegerkan Warga Gianyar

 

Untuk hasil visum  tidak ditemukan tanda bekas kekerasan ataupun luka pada tubuh korban, korban diperkirakan meninggal lebih dari dua jam,  lebam mayat karena kondisi mayat sudah kaku, selanjutnya jasad korban dievakuasi ke Rumah Sakit Sanjiwani Gianyar menggunakan ambulance BPBD Gianyar.

 

Kepala BPBD Gianyar, Anak Agung Oka Digjaya, membenarkan kejadian tersebut.

 

“Ibu korban mengaku anaknya memiliki riwayat epilepsi dari kecil, dan sempat berjualan di pasar sejak pukul 08.00,” jelasnya.

 

Kematian korban kemungkinan disebabkan pertolongan yang terlambat. Atas kejadian tersebut, piihak keluarga sudah mengikhlaskan kepergian korban dan menganggap kejadian itu sebagai musibah. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/