alexametrics
29.8 C
Denpasar
Saturday, August 13, 2022

CATAT! Anut Paham Radikalisme, Dosen dan Mahasiswa Terancam Dipecat

SINGARAJA – Para mahasiswa, utamanya di Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) Singaraja, diminta memerangi sikap intoleran dan radikalisme, yang bisa berujung pada terorisme.

Apabila mereka terbukti melakukan sikap-sikap tersebut, maka berpotensi dikeluarkan dari kampus.

Hal tersebut terungkap saat civitas akademika Undiksha Singaraja, melakukan doa bersama bagi korban teror yang terjadi di Indonesia sejak dua pekan terakhir.

Doa bersama itu dihadiri unsur dosen, mahasiswa, serta kepolisian. Kegiatan itu dilangsungkan di Ruang Auditorium Undiksha kemarin.

Selain melakukan doa bersama, juga dilangsungkan aksi pembacaan puisi berjudul Tuhan Ampuni Kami karya Gede Artawan.

Dia dikenal sebagai dosen di Undiksha Singaraja, sekaligus salah seorang sastrawan di Dermaga Seni Buleleng (DSB).

Baca Juga:  Ngeriā€¦Loncat dari Tangga, Kepala Bule Australia Pecah Bersimbah Darah

Rektor Undiksha Singaraja, I Nyoman Jampel mengatakan, civitas akademika Undiksha harus bersatu untuk memerangi aksi intoleransi, radikalisme, dan terorisme.

Sebagai perguruan tinggi pendidikan terbesar di Bali, maka mahasiswa juga menjadi garda terdepan dalam mencegah serta memerangi paham radikalisme.

“Kami di akademisi akan mengambil sikap tegas. Kalau ada dosen maupun staf terbukti melakukan aksi intoleran dan radikalisme, langsung diberhentikan. Kalau mahasiswa, langsung kami keluarkan,” tegas Jampel.

Selain itu para akademisi Undiksha juga meminta DPR RI segera mengesahkan Rancangan Undang-Undang Terorisme menjadi Undang-Undang.

“Bagi kami ini sangat penting. Maka kami berharap bisa segera disahkan menjadi undang-undang. Tapi kalau tidak disahkan juga, kami dukung presiden mengeluarkan Perppu,” imbuh Jampel.

Baca Juga:  Usai Doa ke Pura, Gavin Adsit Harap Bali United Berprestasi di AFC Cup

Sementara itu Wakapolres Buleleng Kompol Ronny Riantoko mengatakan, sejauh ini kondisi di Kabupaten Buleleng masih kondusif.

Meski demikian, Kompol Ronny mengimbau masyarakat tetap waspada. Masyarakat juga diminta lebih berhati-hati membagikan informasi yang beredar di media sosial, karena berpotensi memicu kepanikan.

“Hal-hal yang beredar di media sosial, agar dicek berulang kali. Jangan asal dipercaya, apalagi di-share. Itu justru memicu keresahan dan ketakutan masyarakat.

Padahal itu belum tentu benar dan memperkeruh suasana. Justru situasi yang tidak baik itu yang diinginkan teroris,” kata Ronny.



SINGARAJA – Para mahasiswa, utamanya di Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) Singaraja, diminta memerangi sikap intoleran dan radikalisme, yang bisa berujung pada terorisme.

Apabila mereka terbukti melakukan sikap-sikap tersebut, maka berpotensi dikeluarkan dari kampus.

Hal tersebut terungkap saat civitas akademika Undiksha Singaraja, melakukan doa bersama bagi korban teror yang terjadi di Indonesia sejak dua pekan terakhir.

Doa bersama itu dihadiri unsur dosen, mahasiswa, serta kepolisian. Kegiatan itu dilangsungkan di Ruang Auditorium Undiksha kemarin.

Selain melakukan doa bersama, juga dilangsungkan aksi pembacaan puisi berjudul Tuhan Ampuni Kami karya Gede Artawan.

Dia dikenal sebagai dosen di Undiksha Singaraja, sekaligus salah seorang sastrawan di Dermaga Seni Buleleng (DSB).

Baca Juga:  Insiden Mako Brimob Makan Korban Jiwa, Polisi Gelar Doa Bersama

Rektor Undiksha Singaraja, I Nyoman Jampel mengatakan, civitas akademika Undiksha harus bersatu untuk memerangi aksi intoleransi, radikalisme, dan terorisme.

Sebagai perguruan tinggi pendidikan terbesar di Bali, maka mahasiswa juga menjadi garda terdepan dalam mencegah serta memerangi paham radikalisme.

“Kami di akademisi akan mengambil sikap tegas. Kalau ada dosen maupun staf terbukti melakukan aksi intoleran dan radikalisme, langsung diberhentikan. Kalau mahasiswa, langsung kami keluarkan,” tegas Jampel.

Selain itu para akademisi Undiksha juga meminta DPR RI segera mengesahkan Rancangan Undang-Undang Terorisme menjadi Undang-Undang.

“Bagi kami ini sangat penting. Maka kami berharap bisa segera disahkan menjadi undang-undang. Tapi kalau tidak disahkan juga, kami dukung presiden mengeluarkan Perppu,” imbuh Jampel.

Baca Juga:  Masuk Masa Paskah, Gereja di Bali Disterilisasi

Sementara itu Wakapolres Buleleng Kompol Ronny Riantoko mengatakan, sejauh ini kondisi di Kabupaten Buleleng masih kondusif.

Meski demikian, Kompol Ronny mengimbau masyarakat tetap waspada. Masyarakat juga diminta lebih berhati-hati membagikan informasi yang beredar di media sosial, karena berpotensi memicu kepanikan.

“Hal-hal yang beredar di media sosial, agar dicek berulang kali. Jangan asal dipercaya, apalagi di-share. Itu justru memicu keresahan dan ketakutan masyarakat.

Padahal itu belum tentu benar dan memperkeruh suasana. Justru situasi yang tidak baik itu yang diinginkan teroris,” kata Ronny.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/