alexametrics
28.7 C
Denpasar
Monday, August 15, 2022

SADIS! Mati Dibekap, Venan Kembali Tusuk Bayi Kembar Itu Sampai…

DENPASAR – Tim Forensik RS Sanglah akhirnya melakukan otopsi terhadap bayi kembar yang ditemukan dalam kondisi mengenaskan di Jalan Ratna Gang Werkudara No. 6, Denpasar, pada Minggu (15/7) lalu.

Otopsi dilakukan pukul 08.47 di ruang jenazah forensik RS Sanglah Rabu kemarin (18/7). Otopsi untuk mengetahui penyebab kematian bayi berjenis kelamin perempuan tersebut.

“Iya, otopsi kami lakukan atas permintaan pihak kepolisian,” ujar Kepala Bagian SMF Kedokteran Forensik RS Sanglah dr. Ida Bagus Putu Alit saat dikonfirmasi Jawa Pos Radar Bali usai otopsi.

Hasilnya pun mengejutkan. Disebutkan, kedua bayi lahir dalam kondisi hidup dan mengalami kekerasan berupa pembekapan, pencekikan dan penusukan.

Dipaparkan, bayi pertama mengalami pembekapan dan luka tusuk pada perut sebanyak empat tusukan. Sedangkan bayi kedua mengalami pembekapan, pencekikan dan dua tusukan di perut.

Baca Juga:  Bocah 2,5 Tahun di Denpasar Dianiaya Pacar Ibunya Hingga Patah Tulang

“Untuk penyebab kematian pada kedua bayi, karena pembekapan,” terangnya.

Apakah bayi tersebut ditusuk atau dibekap terlebih dahulu? “Antara pembekapan dan penusukan, itu relatif lebih dulu pembekapannya. Tapi selang waktu tidak lama. Ukuran menit,” jawabnya.

Sedangkan untuk ukuran luka tusuk pada perut dan juga benda tajam yang digunakan pelaku, dr. Alit enggan menerangkan lebih lanjut.

Sebab, hal tersebut akan dijadikan bukti hukum. “Tidak boleh diungkapkan diluar sidang,” tuturnya. 



DENPASAR – Tim Forensik RS Sanglah akhirnya melakukan otopsi terhadap bayi kembar yang ditemukan dalam kondisi mengenaskan di Jalan Ratna Gang Werkudara No. 6, Denpasar, pada Minggu (15/7) lalu.

Otopsi dilakukan pukul 08.47 di ruang jenazah forensik RS Sanglah Rabu kemarin (18/7). Otopsi untuk mengetahui penyebab kematian bayi berjenis kelamin perempuan tersebut.

“Iya, otopsi kami lakukan atas permintaan pihak kepolisian,” ujar Kepala Bagian SMF Kedokteran Forensik RS Sanglah dr. Ida Bagus Putu Alit saat dikonfirmasi Jawa Pos Radar Bali usai otopsi.

Hasilnya pun mengejutkan. Disebutkan, kedua bayi lahir dalam kondisi hidup dan mengalami kekerasan berupa pembekapan, pencekikan dan penusukan.

Dipaparkan, bayi pertama mengalami pembekapan dan luka tusuk pada perut sebanyak empat tusukan. Sedangkan bayi kedua mengalami pembekapan, pencekikan dan dua tusukan di perut.

Baca Juga:  Tim Dokter Forensik RSUP Sanglah Ungkap Hasil Visum Luar Jasad Haryani

“Untuk penyebab kematian pada kedua bayi, karena pembekapan,” terangnya.

Apakah bayi tersebut ditusuk atau dibekap terlebih dahulu? “Antara pembekapan dan penusukan, itu relatif lebih dulu pembekapannya. Tapi selang waktu tidak lama. Ukuran menit,” jawabnya.

Sedangkan untuk ukuran luka tusuk pada perut dan juga benda tajam yang digunakan pelaku, dr. Alit enggan menerangkan lebih lanjut.

Sebab, hal tersebut akan dijadikan bukti hukum. “Tidak boleh diungkapkan diluar sidang,” tuturnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/