alexametrics
27.6 C
Denpasar
Saturday, August 20, 2022

Nyambi Jualan Togel, Pedagang Loloh Dibui

DENPASAR-Niat tambah penghasilan, I Nengah NW, 56, pedagang loloh ini justru masuk bui.

Penangkapan NW oleh unit Reskrim Polsek Abiansemal terjadi, Senin (20/8) di Jalan Simpang Tiga Sribupati Blayu, di sebalah utara obyek wisata Sangeh,  Banjar Batusari, Desa Sangeh,  Kecamatan Abiansemal.

 

Ia ditangkap setelah nyambi jualan togel. Kapolsek Abiansemal, Kompol I Nyoman Weca mengatakan, tersangka sendiri telah bertahun-tahun menjual loloh. Namun, karena merasa penghasilannya masih kurang, I Nengah NW memutuskan untuk berjualan togel. “Pengakuannya, dia menjual togel untuk menambah penghasilan,” kata Kompol I Nyoman Weca, Kamis (23/8).

 

Baca Juga:  Ngantuk Berat, Mininus Hantam Empat Motor yang Lagi Parkir di Bengkel

Lanjut Weca, saat ditangkap, selain mengamankan uang hasil jualan togel sebesar Rp 115.000, polisi juga mengamankan satu lembar kertas warna putih berisi tulisan angka pasangan  rekapan togel, 1 buah alat tulis bulpoin warna biru dan Satu unit hp merk nokia type 1280 warna biru.

 

Bahkan, usai ditangkap dan ditahan, polisi menjerat pria asal Kediri, Tabanan ini dengan Pasal 303 ayat 2e KHUP jo pasal 53 ayat (1) KUHP jo pasal 2 ayat (1) UU no. 7 tahun 1974 tentang penertiban perjudian dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 10 tahun penjara.

“Tersangka masih menjalani pemeriksaan. Kasus tersebut masih dilakukan pengembangan,” tandasnya.

 



DENPASAR-Niat tambah penghasilan, I Nengah NW, 56, pedagang loloh ini justru masuk bui.

Penangkapan NW oleh unit Reskrim Polsek Abiansemal terjadi, Senin (20/8) di Jalan Simpang Tiga Sribupati Blayu, di sebalah utara obyek wisata Sangeh,  Banjar Batusari, Desa Sangeh,  Kecamatan Abiansemal.

 

Ia ditangkap setelah nyambi jualan togel. Kapolsek Abiansemal, Kompol I Nyoman Weca mengatakan, tersangka sendiri telah bertahun-tahun menjual loloh. Namun, karena merasa penghasilannya masih kurang, I Nengah NW memutuskan untuk berjualan togel. “Pengakuannya, dia menjual togel untuk menambah penghasilan,” kata Kompol I Nyoman Weca, Kamis (23/8).

 

Baca Juga:  Sama-Sama Akui Salah, Debt Collector dan Ibu Dagang Bakso Berdamai

Lanjut Weca, saat ditangkap, selain mengamankan uang hasil jualan togel sebesar Rp 115.000, polisi juga mengamankan satu lembar kertas warna putih berisi tulisan angka pasangan  rekapan togel, 1 buah alat tulis bulpoin warna biru dan Satu unit hp merk nokia type 1280 warna biru.

 

Bahkan, usai ditangkap dan ditahan, polisi menjerat pria asal Kediri, Tabanan ini dengan Pasal 303 ayat 2e KHUP jo pasal 53 ayat (1) KUHP jo pasal 2 ayat (1) UU no. 7 tahun 1974 tentang penertiban perjudian dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 10 tahun penjara.

“Tersangka masih menjalani pemeriksaan. Kasus tersebut masih dilakukan pengembangan,” tandasnya.

 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/