alexametrics
28.7 C
Denpasar
Friday, August 19, 2022

Kecapekan, Tertidur saat Nyopir, Travel Hantam Pohon di Jalur Setan

NEGARA – Memaksakan diri mengemudi dalam kondisi mengantuk berat itu sangat membahayakan. Tidak hanya bagi pengemudi, tapi juga penumpang.

Dan, itulah yang dilakukan Dimas Prasetio, 21. Gara-gara ngantuk berat, mobil travel yang dikemudikan sopir asal Surabaya itu kehilangan kendali saat melaju di jalan raya jurusan Denpasar – Gilimanuk.

Mobil lalu menghantam pohon perindang jalan. Kecelakaan tunggal itu terjadi kemarin (22/12) pagi.

Menurut informasi, insiden berawal ketika mobil travel Bali Purnama jurusan Denpasar – Surabaya yang dikemudikan Dimas, melaju kencang dari arah barat atau arah Gilimanuk.

Saat sampai di kilometer 85, wilayah Desa Pohsanten, Mendoyo, Dimas yang mengantuk tidak kuasa menahan kantuknya. 

Baca Juga:  Napi Tewas Setelah Batuk Berdarah, Kalapas Kerobokan Singgung Covid-19

Tanpa disadari Dimas lalu tertidur sehingga mobil yang dikemudikanya kehilangan kendali. Mobil travel DK 7480 AB yang memuat 11 orang penumpang rombongan mahasiswa

yang hendak berlibur ke Bali itu kemudian keluar badan jalan dan menabrak pohon perindang jenis mahoni di sisi utara jalan sekitar pukul 09.00.

Akibat menghantam pohon perindang jalan yang cukup besar itu bagian depan mobil ringsek berat.

Sementara dua orang penumpang yang duduk di sebelah kiri dan belakang sopir mengalami luka-luka di bagian mulutnya karena mengalami benturan.

Mereka kemudian dilarikan ke  Pukesmas Mendoyo. “Saya ngantuk berat dan sempat tertidur. Saya baru sadar setelah mobil menabrak pohon itu,” ujar Dimas.

Baca Juga:  Rem Blong, Truk Pasir Hajar Tiga Motor, Satu Tewas Dilindas Roda Truk

Kecelakaan tersebut sempat memacetkan arus lalu lintas dari dua arah karena penguna jalan bergerak pelan sambil melihat mobil travel yang mengalami kecelakaan itu.

Tidak lama kemudian beberapa anggota Polsek Mendoyo datang untuk mengatur lalulintas agar kemacetan tidak semakin panjang.

“Kecelakaan itu karena mobil kehilangan kendali akibat sopirnya mengantuk. Semua penumpang dan sopirnya selamat.

Hanya ada dua penumpang yang mengalami luka ringan saja,” ungkap Kanit Lantas Polsek Mendoyo AKP Wayan Suartana.



NEGARA – Memaksakan diri mengemudi dalam kondisi mengantuk berat itu sangat membahayakan. Tidak hanya bagi pengemudi, tapi juga penumpang.

Dan, itulah yang dilakukan Dimas Prasetio, 21. Gara-gara ngantuk berat, mobil travel yang dikemudikan sopir asal Surabaya itu kehilangan kendali saat melaju di jalan raya jurusan Denpasar – Gilimanuk.

Mobil lalu menghantam pohon perindang jalan. Kecelakaan tunggal itu terjadi kemarin (22/12) pagi.

Menurut informasi, insiden berawal ketika mobil travel Bali Purnama jurusan Denpasar – Surabaya yang dikemudikan Dimas, melaju kencang dari arah barat atau arah Gilimanuk.

Saat sampai di kilometer 85, wilayah Desa Pohsanten, Mendoyo, Dimas yang mengantuk tidak kuasa menahan kantuknya. 

Baca Juga:  Cabuli Anak 11 Tahun, Sopir Taksi Bejat Dituntut 8 Tahun & Denda 1 Rp Miliar

Tanpa disadari Dimas lalu tertidur sehingga mobil yang dikemudikanya kehilangan kendali. Mobil travel DK 7480 AB yang memuat 11 orang penumpang rombongan mahasiswa

yang hendak berlibur ke Bali itu kemudian keluar badan jalan dan menabrak pohon perindang jenis mahoni di sisi utara jalan sekitar pukul 09.00.

Akibat menghantam pohon perindang jalan yang cukup besar itu bagian depan mobil ringsek berat.

Sementara dua orang penumpang yang duduk di sebelah kiri dan belakang sopir mengalami luka-luka di bagian mulutnya karena mengalami benturan.

Mereka kemudian dilarikan ke  Pukesmas Mendoyo. “Saya ngantuk berat dan sempat tertidur. Saya baru sadar setelah mobil menabrak pohon itu,” ujar Dimas.

Baca Juga:  Aneh, Disebut Terima Tranferan Ratusan Juta Tapi Tak Pernah Dipanggil

Kecelakaan tersebut sempat memacetkan arus lalu lintas dari dua arah karena penguna jalan bergerak pelan sambil melihat mobil travel yang mengalami kecelakaan itu.

Tidak lama kemudian beberapa anggota Polsek Mendoyo datang untuk mengatur lalulintas agar kemacetan tidak semakin panjang.

“Kecelakaan itu karena mobil kehilangan kendali akibat sopirnya mengantuk. Semua penumpang dan sopirnya selamat.

Hanya ada dua penumpang yang mengalami luka ringan saja,” ungkap Kanit Lantas Polsek Mendoyo AKP Wayan Suartana.


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/