alexametrics
27.6 C
Denpasar
Monday, August 15, 2022

Beli Senpi Rakitan di Bima, Selundupkan ke Bali dengan Karung Beras

DENPASAR – Fardiansyah, pemuda asal Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang ditangkap aparat kepolisian Polsek Kuta di kosan

temannya di kawasan Sesetan, Denpasar Selatan, Senin (29/7) sekitar pukul 02.50 dinihari, kini hanya bisa menyesali perbuatannya.

Betapa tidak, penyidik menjerat pemuda kelahiran 4 April 1993 itu melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-Undang Darurat RI No. 12 tahun 1951.

Ancamannya tidak main-main. Ancaman maksimalnya adalah hukuman mati dan minimalnya 20 tahun penjara.

Lantas, dari mana Fardiansyah mendapatkan senjata api rakitan tersebut? Berdasar keterangan pelaku kepada penyidik, senjata itu dibelinya dari seorang bernama Adi di Bima, NTB dengan harga Rp 500 ribu.

Dengan harga tersebut, dia mendapat tambahan sebutir amunisi kaliber 5,56 mm. Pelaku juga diberi tambahan tiga butir amunisi oleh rekannya bernama Furkan.

Baca Juga:  Sstt..Ibu ABG Autis Sebut Upaya Pelaku Culik Korban Bukan Kali Pertama

Setelah membeli senjata api rakitan, Fardiansyah kemudian datang ke Bali menggunakan bus angkutan umum. 

“Di dalam bus, pelaku ini menyembunyikan senjata api rakitan itu di dalam karung beras hingga ke Bali,” kata Kapolresta Denpasar Kombes Ruddi Setiawan.

Selama di Bali, pelaku menyimpan senjata tersebut di kosannya di Jalan Kubu Anyar Gang Harley Davidson Nomor 15, Kuta, Badung.

Kini, dia pun ditahan di Polsek Kuta untuk menjalani proses hukum akibat perbuatan konyol yang dilakukannya. 



DENPASAR – Fardiansyah, pemuda asal Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang ditangkap aparat kepolisian Polsek Kuta di kosan

temannya di kawasan Sesetan, Denpasar Selatan, Senin (29/7) sekitar pukul 02.50 dinihari, kini hanya bisa menyesali perbuatannya.

Betapa tidak, penyidik menjerat pemuda kelahiran 4 April 1993 itu melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-Undang Darurat RI No. 12 tahun 1951.

Ancamannya tidak main-main. Ancaman maksimalnya adalah hukuman mati dan minimalnya 20 tahun penjara.

Lantas, dari mana Fardiansyah mendapatkan senjata api rakitan tersebut? Berdasar keterangan pelaku kepada penyidik, senjata itu dibelinya dari seorang bernama Adi di Bima, NTB dengan harga Rp 500 ribu.

Dengan harga tersebut, dia mendapat tambahan sebutir amunisi kaliber 5,56 mm. Pelaku juga diberi tambahan tiga butir amunisi oleh rekannya bernama Furkan.

Baca Juga:  SAH! Kapolri Geser Dua Direktur dan Dua Kapolres di Lingkup Polda Bali

Setelah membeli senjata api rakitan, Fardiansyah kemudian datang ke Bali menggunakan bus angkutan umum. 

“Di dalam bus, pelaku ini menyembunyikan senjata api rakitan itu di dalam karung beras hingga ke Bali,” kata Kapolresta Denpasar Kombes Ruddi Setiawan.

Selama di Bali, pelaku menyimpan senjata tersebut di kosannya di Jalan Kubu Anyar Gang Harley Davidson Nomor 15, Kuta, Badung.

Kini, dia pun ditahan di Polsek Kuta untuk menjalani proses hukum akibat perbuatan konyol yang dilakukannya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/